Home BUMN Pengelolaan BUMN di Tangan Rini Soemarno Kerjanya “Ngutang”

Pengelolaan BUMN di Tangan Rini Soemarno Kerjanya “Ngutang”

821
0
SHARE

ENERGYWORLD – Sekretaris Jenderal FITRA, Yenny Sucipto menilai, Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) tidak konsisten. Salah satunya di pola keuangan perusahaan-perusahaan Badan Usah Milik Negara (BUMN).

“Yang menjadi catatan kami, pemerintah Jokowi dalam hal ini melalui Kementerian BUMN yang ditunjuk mengelola BUMN baik induk maupun anak melakukan pola yang sama. Tidak ada roadmap atau design yang ditawarkan dalam 2 tahun kepemimpinan. Tapi polanya BUMN malah diarahkan berutang,” kata Yenny yang dikutip, Senin (6/6/2016).

Dia mencontohkan komitmen pinjaman utang dari China Development Bank (CDB) sebesar USD 3 miliar. Hal itu membuat pengelolaan keuangan BUMN tidak diarahkan ke arah yang produktif karena dimanjakan dengan pinjaman tersebut.

“Perbankan kita seperti BRI, BNI, Mandiri itu diarahkan berutang. Kemudian kalau kita mencoba mengingat kita dikonstruksi menjadi salah satu lembaga yang mengarahkan kepada perekonomian yang berdaulat saya rasa tidak. Karena diarahkan berutang. Saya pikir 10 – 15 tahun lagi kalau Indonesia tidak bisa bayar hutang aset itu bisa dimiliki oleh China terutama soal perbankan. Ini cukup mengkhawatirkan dengan pola seperti ini,” tutur dia.

Sehingga, dapat dilihat pemerintahan Presiden Presiden Jokowi-Jusuf Kalla menunjukan ketidakkonsistenan nawacita yang terdapat dalam Rancangan Pembangunan Menengah Jangka Nasional (RPMJN) untuk indepedensi asing. -rzh/dsa