Home BUMN Nasib Sofyan Basir Diujung Tanduk

Nasib Sofyan Basir Diujung Tanduk

0

ENERGYWORLD – Kasus suap pembangunan PLTU Riau-1 makin panas. Mensos Idrus Marham pun yang kesandung sudah jadi Tersangka KPK. Lantas bagaimana Nasib Bos setrum Sofyan Basir Pasca Idrus Marham Tersangka. Benarkah dia diujung

Idrus Marham resmi mundur sebagai Menteri Sosial (Mensos) menyusul terseretnya Anggota DPR RI Komisi VII bidang Energi  Eni Saragih.

Menurut Presidium Persatuan Pergerakan Andrianto, bahwa langkah Idrus yang mundur sebagai Menteri Sosial sangat benar, bahkan tak hanya Idrus yang harus mundur lantaran terjebak dalam pusaran kasus suap PLTU Riau 1 ini, Dirut PLN Sofyan Basir pun harusnya mundur.

Andrianto menilai, hal itu didasari oleh dugaan keterlibatan Sofyan Basir dalam lingkaran kasus suap PLTU Riau 1 yang juga turut menjerat pengusaha kondang Johanes B. Kotjo.

“Besar kemungkinan terlibat. Indikasinya jelas, PLTU Riau I, rencana umum pengadaan tenaga listrik nasional baru tahun 2041, kenapa dimajukan sekarang. Ini kan tidak ada di pembahasan PLN tahun ini. Ini jelas proyek susupan dari Sofyan Basir dan kroninya,” ujar dia dalam keterangan, ditulis Ahad (26/8/2018).

Andrianto pun menilai nasib Sofyan Basir untuk menyusul Idrus sebagai tersangka tinggal menunggu waktu saja. KPK menurut dia sudah memegang nama Sofyan Basir dalam pusaran kasus tersebut.

“KPK jelas sudah tahu. Tinggal menunggu waktu saja Sofyan Basir susul Idrus,” ungkap dia.

Andrianto pun menegaskan, bahwa sedianya sosok Sofyan Basir memang tidak berkompeten untuk menangani PLN. Hal tersebut lantaran di bawah PLN jauh dari kata baik.

“Saya rasa Sofyan Basyir mesti gentle mundur dari dirut PLN. Dari awal tidak kompeten. Dan kasus ini menjadi momentum untuk membersihkan PLN,” tukas dia.

Sementara itu, Djoko Edi Abdurahman mantan anggota DPR-RI memaparkan bahwa, KPK sudah bisa menangkap Dirut PLN Sofyan Basir. Hal itu didasari oleh OTT yang dilakukan oleh KPK dalam pusaran kasus suap PLTU Riau 1.

“Bahwa definisi OTT menurut KPK adalah bukan yang membawa uang suap tapi uang suap itu ditujukan buat siapa. Apalagi dalam peristiwa itu ada Sofyan Basir. Jadi sudah wajib KPK menangkap Sofyan Basir,” ujar dia.

Djoko Edi menyambung paparannya bahwa, jadi waktu saat itu ada demo tuntut tangkap Sofyan Basir menurut saya sudah benar.

“Dalam kaitan KKN PLN ini, KPK perlu lakukan audit menyeluruh, karena akan banyak lagi yang terlibat,” tandas dia

Jika diketahui perkara ini, Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih diduga menerima suap senilai Rp 4,8 miliar dari Johannes B Kotjo untuk mengatur perusahaan Blackgold Natural Resources Limited masuk dalam konsorsium yang mengerjakan proyek PLTU Riau-1.

Padahal PT. PLN telah menunjuk anak usahanya yakni PT PJB untuk mengerjakan proyek PLTU Riau 1. KPK pun mencurigai adanya dugaan keterlibatan pejabat dan korporasi dalam perkara suap proyek pembangunan PLTU Riau-1.

KPK mengendus, ada peran Eni Saragih dan Idrus Marham, serta bos PLN Sofyan Basir, sampai akhirnya Blackgold masuk konsorsium proyek ini. Kotjo sendiri merupakan pemilik saham Blackgold.

Sofyan dan Idrus Marham pun ketika pemeriksaan di kantor KPK beberapa waktu lalu mengaku mengenal Kotjo.

Selaras itu, Eni Saragih dari balik jeruji besi pun mengaku ada perannya, Sofyan dan Kotjo sampai akhirnya PT PJB menguasai 51 persen asset, sehingga PJB bisa menunjuk langsung Blackgold sebagai mitranya.

Meski perkara ini baru menjerat Eni dan Kotjo sebagai tersangka, tapi KPK menyatakan akan mengembangkan perkara tersebut. Apalagi beberapa waktu lalu kediaman Sofyan Basir, kantor pusat PLN dan kantor PJB Investasi telah digeladah KPK.|AME

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.