Home Ekbiz Corporate Kapasitas Daya PLTP Capai 90 Persen dari Target

Kapasitas Daya PLTP Capai 90 Persen dari Target

0
Ilustrasi

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Rida Mulyana mengklaim bahwa kapasitas daya pembangkit listrik panas bumi (PLTP) hinga Juni 2016 telah mencapai 1.493,5 MW.

Dengan pencapaian tersebut, Rida mengatakan, berarti sudah 90 persen dari target 2016 sebesar 1.657,5 MW.

“Kami optimistis hingga akhir 2016 bakal melampaui target 1.657,5 MW,” katanya pada Jumat (05/08/2016).

Menurut dia, pada semester kedua 2016, terdapat empat PLTP yang mulai beroperasi dengan total kapasitas 215 MW.

Keempat PLTP tersebut adalah Ulubelu di Kabupaten Tanggamus, Lampung 55 MW, Sarulla, Sumut 110 MW, Lahendong, Sulut 20 MW, dan Karaha Bodas, Jabar 30 MW.

Ia juga mengatakan, realisasi investasi EBTKE sampai semester pertama 2016 mencapai 0,87 miliar dolar AS atau 63,5 persen dari target 1,37 miliar dolar AS.

Realisasi investasi itu terdiri atas panas bumi 0,56 miliar dolar AS atau 58,3 persen dari target 0,96 miliar dolar AS.

Lalu, aneka EBT tercapai 0,018 miliar dolar AS atau 18 persen dari target 0,1 miliar dolar AS, dan bioenergi 0,289 miliar dolar AS atau 94,7 persen dari target 0,31 miliar dolar AS.

“Jadi total 63,5 persen, sudah cukup baik,” katanya lagi.

Rida menambahkan, untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH) yang dibiayai APBN tercatat 21,5 MW sampai semester pertama 2016.

Rinciannya, 15,3 MW dari PLTS yang terdiri atas 6,7 MW dalam tahap konstruksi dan 8,6 MW tahap lelang.

Sisanya, 6,2 MW merupakan PLTMH yang terdiri atas 3,05 MW tahap konstruksi dan 3,15 MW tahap lelang.

Sedangkan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari EBTKE pada semester pertama 2016, lanjutnya, mencapai Rp283,25 miliar atau 45 persen dari target Rp630 miliar.

“PNBP itu baru dari panas bumi saja, yang lain belum,” kata Rida.

Pada 2016, Menteri ESDM sudah menerbitkan surat keputusan penetapan PT Optima Nusantara Energi bersama perusahaan asal Italia, Enel Green Energy sebagai pemenang lelang wilayah kerja pertambangan (WKP) Way Ratai, Lampung berkapasitas 55 MW.

“Ini menunjukkan, meski ekonomi dunia sedang bergejolak, namun investasi panas bumi masih menarik,” ujar Rida lagi. -ant/rmn