Home BUMN Pertamina Gelar Energy Forum 2018

Pertamina Gelar Energy Forum 2018

0

ENERGYWORLD.CO.ID – Memasuki tahun ke-5 gelaran Pertamina Energy Forum (PEF), PT Pertamina (Persero) menghadirkan kembali forum diskusi energi pada 28 – 29 November 2018 di Hotel Raffles, Jakarta.

Forum diskusi tahunan yang bertajuk Unleashing Domestic Resources for Energy Security ini menjadi wadah para pemangku kepentingan dan masyarakat untuk mendapatkan informasi terkini dan akurat mengenai upaya Pemerintah dan Pertamina dalam memenuhi kebutuhan energi nasional.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Adiatma Sardjito dalam keterangan resminya (27/11/2018) menjelaskan PEF 2018 merupakan bagian dari kegiatan Hari Ulang Tahun PT Pertamina (Persero) yang ke-61, pada Desember 2018 mendatang. Melalui forum ini, Pertamina sebagai BUMN yang berperan dalam penyediaan energi ke seluruh wilayah Indonesia, akan menyampaikan berbagai informasi yang telah dan akan dilakukan Pertamina dalam mendukung kedaulatan, ketahanan dan kemandirian energi nasional.

“PEF akan memberikan update berbagai langkah Pertamina dalam mengemban tugas utama melayani kebutuhan energi masyarakat, sekaligus menjadi penggerak ekonomi nasional. Salah satunya dengan menjaga laju impor, di tengah ketidakseimbangan antara konsumsi dan pasokan dari dalam negeri,” ujar Adiatma.

Adiatma menambahkan, Pertamina menyadari seiring dengan pertumbuhan ekonomi nasional, Indonesia menghadapi tantangan besar dalam pemenuhan energi. Oleh sebab itu, melalui PEF 2018 bersama pemangku kepentingan Pertamina akan mendiskusikan upaya optimalisasi sumber daya energi di dalam negeri, seperti bioenergi, batubara, energi baru terbarukan, dan sumber-sumber gas.

Selain mengkaji potensi sumber daya alam di dalam negeri, PEF juga akan menghadirkan nara sumber yang akan memaparkan kajian pemenuhan energi di negara lain yang akan menjadi referensi bagi pengembangan energi di Indonesia, termasuk pemanfaatan teknologi, kebijakan, dan investasi.

“Kami berharap PEF dapat menggali permasalahan yang menghambat pencapaian dan menghadirkan solusi bagi pengembangan energi dan energi terbarukan di Indonesia. Sehingga hasilnya dapat memberikan masukan bagi pengambil kebijakan, pelaku bisnis, akademisi dan pemegang saham untuk mendorong perkembangan energi nasional,” jelas Adiatma.*(pcc/mang)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.