Home AMDAL Musibah Kebakaran di Area Power Plant 15 MW, PLTP PT SMGP, Berdampak...

Musibah Kebakaran di Area Power Plant 15 MW, PLTP PT SMGP, Berdampak Kerusakan Lingkungan Terhadap Peremuan dan Anak

Koalisi Kawali Indonesia Lestari (KAWALI) atas musibah terjadi kebakaran di area power plant 15 MW milik PLTP PT SMGP menilai bahwa ini berdampak Kerusakan Lingkungan Terhadap Peremuan dan Anak. Ini kejadian yang berulang. Akankah MenESDM mundur karena kasih ijin yang tak benar atas operasional usaha PLTP itu, dan seharusnya pimpinan perusahaan dijerat hukum karena lalai.

0
Akibat lalai selian 5 korban tewas ada korban yang dirawat telah didapat baru 20 (dua puluh) orang dari 24 (dua puluh emat) orang yang saat ini sedang mendapat pertolongan pertama serta dirawat oleh pihak Medis di IGD RSUD Panyabungan/ dok KAWALI

ENERGYWORLDINDONESIA – Salah satu dampak yang paling rentan dan paling menderita dari eksploitasi SDA adalah perempuan dan anak. Karena hubungan antara perempuan, anak-anak dan lingkungan hidup sebagai satu kesatuan dimana ketika terjadi eksploitasi terhadap lingkungan hidup maka dampak yang paling nyata adalah akan menimbulkan kemiskinan, kematian dan hal ini nyata terjadi pada kejadian bocornya Gas proyek Energi Panas Bumi pada Januari 2021 lalu di sorik merapi, mandailing natal yang telah menyebabkan tewasnya 5 orang warga sekitar akibat kebocoran gas beracun, kini kembali memberikan kabar buruk dengan terjadinya peristiwa kebakaran di area konstruksi power plant 15 MW milik PLTP PT SMGP dan di duga telah menyebabkan 4 warga pingsan.

Pipa Walpad A yang kebakaran PT SMGP/Doc EWINDO

Sebelumnya, PT SMGP sempat dihentikan beroperasi dan kemudian diizinkan kembali melaksanakan sebagian dari pada aktifitasnya pada akhir februari 2021 . Namun tidak lama setelah kembali beroperasi, lagi lagi PT SMGP membawa kabar buruk terhadap lingkungan, yakni peristiwa kebakaran pada area konstruksinya pada hari jumat siang,14 mei 2021 . Hal ini sangat jelas meresahkan dan menimbulkan trauma kepada warga sekitar, khususnya perempuan dan anak-anak.

Menurut Dini Rama Manager Kampanye perempuan dan lingkungan Koalisi Kawali Indonesia Lestari (KAWALI), jika melihat data korban dari peristiwa PT SMGP mayoritas dari korban adalah perempuan dan anak-anak. “Kita ingatkan kembali 4 dari 5 korban jiwa pada januari 2021 lalu adalah juga perempuan dan anak-anak. Kemudian 4 warga yang pingsan akibat peristiwa kebakaran pada jumat siang 14 mei 2021 pun perempuan,” jleasnya dalm rilisnya yang diterima Redaksi ENERGYWORLD, Sabtu, 15 Mei 2021

Senin 25 Januari 2021 sekitar pukul 12.00 WIB di WELLPAD T Desa Sibanggor Julu Kec. PSM. Pihak PT SMGP melakukan pengetesan sumur bor Gas Gethermal. Hanya kira-kira 15 menit kemudian menyebabkan beberapa masyarakat pingsan yang berada di sekitar TKP, bahkan yang tewas lima orang warga. Siapa yang bertanggung jawab?/DOK KAWALI

Dini Rama kembali menegaskan sangat disayangkan mengapa PT SMGP masih diperbolehkan beroperasi kembali, pasca terjadinya peristiwa bulan januari 2021 lalu yang telah memakan korban jiwa. “Seharusnya bercermin dari kasus ini, pemerintah dapat mengambil respon yang tegas untuk tidak memberikan izin kembali untuk beroperasi,” tegasnya.

Ditambahkan Dini bahwa dengan adanya korban jiwa, tentu ini menjadi persoalan yang sangat serius. Satu nyawa saja sangat berharga apalagi 5 nyawa yang hilang dari peristiwa lalu, ditambah dengan peristiwa kebakaran ini yang baru saja terjadi, maka bukan hal tidak wajar warga mengalami trauma dan resah apabila PT SMGP masih beroperasi.

Melihat dari beberapa permasalahan yang berdampak kepada korban perempuan dan anak-anak, “KAWALI Nasional meminta kementerian pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak untuk turut andil terlibat langsung atas kejadian musibah yang terjadi di PLTP SMGP yang mayoritas korbannya adalah perempuan dan anak anak,” pungkas Dini. (ATA/EWINDO)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.