Home AMDAL Shell Akan Bayar $ 110 Juta untuk Akhiri Kasus Tumpahan Minyak Selama...

Shell Akan Bayar $ 110 Juta untuk Akhiri Kasus Tumpahan Minyak Selama 30 Tahun

0
Kapal nelayan yang terbengkalai di tanah yang kena limbah  minyak mentah menutupi garis pantai muara di B-Dere, Ogoni, Nigeria, pada Sabtu, 1 Februari 2020.(bloomberg/energyvoice.com)

ENERGYWORLD.COM  – SHELL akan membayar $ 110 juta untuk mengakhiri kasus tumpahan minyak Nigeria selama 30 tahun. Shell Nigeria telah setuju untuk membayar sebuah komunitas di negara Afrika Barat lebih dari $ 110 juta (£ 79,3 juta) untuk menyelesaikan perselisihan jangka panjang atas tumpahan minyak yang terjadi lebih dari 50 tahun yang lalu.

Raksasa energi Inggris-Belanda akan membayar orang Ejama-Ebubu 45,7 miliar naira ($ 110,9 juta) sebagai kompensasi untuk mengakhiri kasus hukum yang dimulai pada tahun 1991, pengacara komunitas Lucius Nwosu mengatakan melalui telepon. Shell mendekati pengadilan di Abuja, ibukota Nigeria, pada hari Rabu untuk mengungkapkan perkembangannya, katanya dikutip Blommberg dan lama energyvoice.com

Pembayaran “adalah untuk kepuasan penuh dan terakhir” dari putusan pengadilan yang dikeluarkan terhadap perusahaan 11 tahun lalu, kata juru bicara Shell Nigeria melalui email.

Asal usul keluhan masyarakat terhadap Shell berawal dari pecahnya salah satu saluran pipa perusahaan pada tahun 1970. Shell mengatakan bahwa kerusakan lingkungan disebabkan oleh “pihak ketiga” selama perang saudara yang berkecamuk saat itu.

Sementara usaha patungan yang dioperasikan Shell “tidak menerima tanggung jawab atau kewajiban atas tumpahan ini, situs yang terkena dampak di komunitas Ebubu sepenuhnya diperbaiki,” kata perusahaan itu.

Pada tahun 2010, pengadilan Federal memerintahkan Shell untuk membayar 17 miliar naira kepada masyarakat. Perusahaan minyak besar itu tidak berhasil menantang keputusan tersebut dalam beberapa kesempatan, termasuk yang terakhir di Mahkamah Agung pada bulan November.

Pada bulan Maret 2020, seorang hakim dalam kasus pengadilan terkait mengatakan bahwa, dengan bunga yang masih harus dibayar, utang Shell mencapai hampir 183 miliar naira pada Januari 2019 – penilaian yang ditentang keras oleh perusahaan.

Pada bulan Februari, Shell memulai proses arbitrase terhadap pemerintah Nigeria di Pusat Internasional untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi Bank Dunia menyusul upayanya yang gagal untuk membatalkan putusan tahun 2010. Shell tidak mengatakan dalam pernyataannya apakah akan menarik klaim tersebut.

“Shell akan membayar jumlah yang disepakati dalam waktu 21 hari,”kata Nwosu. (energyvoice.com)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.