Home BUMN MOGOK KERJA SP PERTAMINA HARUS KITA DUKUNG !

MOGOK KERJA SP PERTAMINA HARUS KITA DUKUNG !

127
0
Istimewa
Gedung Pertamina /Istimewa

Oleh : Ahmad Daryoko
Koordinator INVEST.

Seruan mogok kerja FSPPB (Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu) yang akan dilakukan mulai 29 Desember 2021 sampai 7 Januari 2022 patut mendapat acungan jempol ! Apalagi salah satu tuntutannya adalah pencopotan DIRUT PERTAMINA yg dinilai tdk menghormati proses perundingan Perjanjian Kerja Bersama ( yang merupakan hak Serikat Pekerja sbg perwakilan karyawan dlm mewujudkan kepentingannya dalam hubungan industrial dengan Manajemen Perusahaan ( sesuai UU No 13/tahun 2003 ttg Ketenagakerjaan).

Aksi mogok adalah hak Serikat Pekerja dalam melakukan “bergaining position” thd Manajemen /Pemerintah dalam memperjuangan aspirasinya. Pada SP dilingkungan BUMN hal ini bisa dilakukan bila nasib pekerja terancam kebijakan Pemerintah, misalnya adanya program privatisasi/penjualan asset perusahaan/Swastanisasi .

Aksi Serikat di Pertamina diatas menunjukkan bahwa mereka sadar memiliki hak dan legal standing sebuah Serikat guna memperjuangkan anggotanya, sekaligus sebagai Civil Society yang harus memiliki kesadaran untuk ikut menegakkan konstitusi dalam konteks kemandirian dan kedaulatan energi.

Aksi serupa di PLN juga pernah terjadi pada tahun 2000 an, dimana SP PLN meminta kpd Presiden RI untuk mencopot seluruh jajaran Direksi PLN dibawah pimpinan Dirut Prof. DR. Koentoro Mangkoesoebroto, karena saat itu Koentoro yg mantan Menteri Pertambangan itu akan menerapkan kebijakan “Unbundling System” yang ada di “The White Paper” Kebijakan Restrukturisasi Sektor Ketenagalistrikan bikinannya saat menjadi Menteri Pertambangan dan Energi 25 Agustus 1998 (yg menjiplak “The Power Sector Restructuring Program atau PSRP nya WB,ADB, dan IMF).

Tak lama setelah protes SP PLN ke Presiden RI (dng ancaman mogok kelistrikan Jawa-Bali), akhirnya Dirut Koentoro diganti dengan Eddie Widiono

KESIMPULAN :

Dalam menghadapi kebijakan Pemerintah yang akan merugikan Perusahaan , ternyata entitas SP di BUMN memiliki kompetensi dan “legal standing” lebih kuat dibanding jajaran Direksi sekalipun (dng catatan harus ada kemauan dan keberanian).

BRAVO FSPPB PERTAMINA !!

SEMOGA PERJUANGAN ANDA SEMUA BERHASIL !!

ALLOHUAKBAR !!
MERDEKA !!

 

Previous articleFSPPB Desak MenBUMN Copot Direktur Utama PT Pertamina
Next articleTOKOH EKONOM INI DIDUKUNG KOMITE PEDULI INDONESIA UNTUK MAJU CALON PRESIDEN 2024

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.