Home Energy Metconnex 2022 “Sustainability in Mineral and Metal Processing” Digelar 10 & 11...

Metconnex 2022 “Sustainability in Mineral and Metal Processing” Digelar 10 & 11 Agustus 2022

161
0
Metconnex 2022 | IST
Metconnex 2022 | IST

ENERGYWORLD.CO.ID – Setelah sukses menggelar Metconnex pada tahun 2019 lalu, Ikatan Alumni Teknik Metalurgi ITB Bandung (IA-MET ITB) kembali menghadirkan perhelatan metalurgi di tanggal 10 & 11 Agustus 2022. Bertemakan “Sustainability in Mineral and Metal Processing”, Metconnex 2022 akan menjadi ajang bertemunya pemangku kepentingan dan tempat untuk membahas isu, mencari solusi dan langkah nyata untuk bersama mengembangkan industri pertambangan di Indonesia.

“Isu keberlangsungan sudah menjadi perbincangan hangat selama sepuluh tahun terakhir, dan telah mendapat perhatian dari banyak pihak. Bagi dunia usaha, isu mengenai keberlangsungan bukan hanya seputar menciptakan proses bisnis yang memastikan keberlanjutan lingkungan saja, namun sudah
merupakan aspek penting yang kedepannya akan menentukan keberlanjutan bisnis perusahaan. Industri pertambangan pun tidak lepas dari isu keberlangsungan karena aktivitas pertambangan kerap dinilai bisa mengancam penurunan kualitas lingkungan. Melalui Metconnex 2022, kami ingin membahas pentingnya menciptakan sustainable mining, sehingga aktivitas pertambangan yang merupakan salah satu penyumbang
PDB terbesar bisa terus berjalan dengan meminimalkan dampak lingkungan dan sosial,” Bouman T. Situmorang (Ketua Umum IA-MET ITB).

Diadakan di JCC Senayan Jakarta, Metconnex 2022 akan dikemas dalam konsep konferensi dan pameran, dan akan memamerkan inovasi berkelanjutan dunia pertambangan. Tema tahun ini juga dipilih mengingat derasnya arus perubahan di seluruh industri yang mengutamakan keberlanjutan industri, lingkungan dan sosial. Dalam gelarannya yang kedua ini, Metconnex 2022 juga akan membahas capaian dan kondisi industri mining dan metalurgi di Indonesia saat ini melalui berbagai macam panel diskusi, hingga seminar yang akan dibawakan oleh para ahli di bidangnya.

Hari pertama Metconnex 2022 membawa topik bahasa mineral processing yang rencananya akan dibuka dengan update terkait regulasi pemerintah yang juga akan dihadiri oleh Menteri Koordinasi Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan. Selain itu bahasan mengenai informasi dan inovasi terbaru dalam
pemrosesan mineral yang keberlanjutan akan dibawakan secara terus menerus oleh perwakilan dari Kementerian ESDM, korporasi swasta hingga akademisi.

Sedangkan di hari kedua akan lebih banyak diisi dengan topik metal processing, dimana salah satu key eventnya adalah adanya pemaparan tentang insentif & kebijakan fiskal untuk investasi smelter di Indonesia. Salah satu keynote speaker yang akan menyampaikan ini adalah Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

Mendukung bahasan yang diangkat di hari kedua, topik diskusi dan seminar dengan tema pemrosesan metal yang berkelanjutan juga akan mengisi gelaran yang diadakan oleh Ikatan Teknik Metalurgi (IA-MET) ITB ini.

“Setelah 2 tahun vakum karena pandemi, kami membawa tema yang memang sudah seharusnya dibahas oleh para pelaku industri top hingga mahasiswa dari beberapa tahun lalu. Kami juga ingin mendorong percepatan dalam penerapan Sustainability in Mineral and Metal Processing di Indonesia. Hal ini juga merupakan bentuk dukungan kami untuk industri nasional yang lebih baik dan berkelanjutan serta tanggung
jawab kami untuk mempersiapkan pelaku industri di masa depan.” tutup Bouman.

Selain itu, Metconnex 2022 akan diikuti oleh pemangku kepentingan dan perusahaan-perusahaan utama di bidang metalurgi, di antaranya yaitu perusahaan pertambangan mineral dan batu bara, smelter, penyedia teknologi pengolahan mineral, perusahaan EPC dan disponsori oleh FLSmidth Indonesia, PT. Geoservices, SNF, PT. Petrosea, PT. Timah Tbk, Harita Nickel, PT Wijaya Karya tbk, PT Smelting, BASF, PT. Metso Outotec Indonesia, PT. Indonesia Asahan Alumunium, PT. Pamapersada Nusantara, dan lain-lain. | WAW-EWI

Previous articleCERI: KPK Harus Buru DPO Rosman Anak Buah Sukanto Tanoto RAPP
Next articleFundamental Ekonomi Indonesia Lemah: Terjebak Kemiskinan dan Kesenjangan Sosial Tinggi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.