Home Energy Keppel, MHI, dan DNV Tandatangani Perjanjian Penjajakan Penerapan Turbin Gas Berbahan Bakar...

Keppel, MHI, dan DNV Tandatangani Perjanjian Penjajakan Penerapan Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia di Pulau Jurong

526
0
Keppel, MHI, dan DNV - MOU untuk Menjajaki Penerapan Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia
Keppel, MHI, dan DNV - MOU untuk Menjajaki Penerapan Turbin Gas Berbahan Bakar Amonia

ENERGYWORLDINDONESIA – Tokyo (4/10), Dalam Nota Kesepahaman (MoU) yang ditandatangani kemarin, Keppel New Energy Pte Ltd; anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Keppel Infrastructure, Mitsubishi Heavy Industries, Ltd. (MHI); dan DNV, pakar energi dan penyedia penjaminan independen global, mengumumkan kolaborasi strategis untuk menjajaki kelayakan dan implementasi turbin gas berbahan bakar amonia di Pulau Jurong, Singapura.

Melalui MoU tersebut, ketiga perusahaan akan bekerja bersama-sama untuk melakukan Kajian Risiko Kuantitatif tingkat tinggi guna menjajaki penggunaan 100% amonia sebagai bahan bakar untuk turbin gas atau combined cycle gas turbine (CCGT) – menuju potensi pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Amonia.

Berdasarkan MoU tersebut, Keppel akan mengkaji kelayakan pembangkit listrik tenaga amonia, sementara MHI, dengan dukungan dari merek solusi dayanya, Mitsubishi Power, akan mengembangkan turbin gas berbahan bakar amonia yang menghasilkan listrik netral karbon guna mengejar ekspansi rantai pasokan bahan bakar amonia di Singapura. Bersamaan dengan itu, DNV akan memanfaatkan keahlian penjaminan dan manajemen risikonya untuk menyiapkan dan mempresentasikan analisis QRA tentang proyek tersebut.

Takao Tsukui, General Manager, International Sales and Marketing Department, GTCC Business Division, MHI, mengatakan: “Amonia adalah komponen penting yang berpotensi untuk membangun masyarakat hidrogen. Mitsubishi Power telah memelopori teknologi pembakaran bahan bakar hidrogen dan turbin gas kelas dunia selama lebih dari 50 tahun, dan MoU ini memperlihatkan dedikasi kami yang berkelanjutan untuk mengejar solusi mutakhir yang dapat mendukung permintaan akan listrik yang terus meningkat sembari bertransisi menuju masa depan energi yang lebih berkelanjutan di Asia Pasifik.”

“DNV bangga menggunakan kemampuan teknis hidrogen dan advisory kami yang sudah mapan untuk menghadirkan kajian risiko kuantitatif untuk proyek yang berdampak besar ini. Kami percaya bahwa pembangkit listrik tenaga amonia dapat menjadi langkah penting dalam perjalanan menuju masa depan energi yang lebih berkelanjutan. MoU ini memberi kami kesempatan menarik untuk membagikan pengalaman industri kami yang luas guna mendukung kontribusi penting ini dalam meraih tujuan net zero dan transisi energi Singapura,” ungkap Brice Le Gallo, Wakil Presiden Direktur dan Direktur Regional Asia Pasifik, Energy Systems, DNV.

Amonia memiliki densitas volumetrik yang lebih tinggi daripada hidrogen, sehingga lebih mudah untuk disimpan dan didistribusikan. Selain tidak menghasilkan CO2 ketika digunakan sebagai bahan bakar, amonia juga merupakan pembawa hidrogen yang efisien. Penggunaannya sebagai bahan bakar adalah solusi energi jangka panjang yang menjanjikan untuk transisi menuju rantai nilai energi nol karbon. MoU ini bertujuan untuk menyusun pedoman kajian yang kuat guna memastikan keamanan dan keberlanjutan amonia sebagai bahan bakar bersih, sembari menjaga efisiensi yang tinggi dan emisi NOx yang rendah untuk digunakan dalam sistem turbin gas pada pembangkitan listrik.

Perjanjian ini dibuat menyusul pengumuman pada Agustus 2022 bahwa Keppel Energy akan mengembangkan pembangkit listrik hydrogen-ready pertama di Singapura di sektor Sakra, Pulau Jurong, yang dibangun oleh konsorsium yang terdiri dari Mitsubishi Power Asia Pacific dan Jurong Engineering. Kontrak layanan jangka panjang (LTSA) untuk pemeliharaan besar turbin juga diberikan kepada Mitsubishi Power. Keppel New Energy juga menandatangani MoU dengan MHI untuk melakukan studi kelayakan tentang pengembangan pembangkit listrik tenaga amonia 100% di lokasi yang sudah dipilih di Singapura.

Bersama-sama, dengan membuat MoU ini, Keppel, MHI, dan DNV memperlihatkan komitmen mereka untuk mempercepat dekarbonisasi energi guna menciptakan jalan menuju masa depan net zero.|WAW-EWI

Previous articleAda Apa Menteri ESDM Mendadak Menggeser Pejabat Ditjen Minerba Ke Dewan Energi Nasional ?
Next articlePRO KONTRA PROGRAM 35 GW

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.