Home Energy BBM Jangan Kuatir, Menteri Keuangan Indonesia Tidak Ada Komitmen Sama Sekali Terhadap Transisi...

Jangan Kuatir, Menteri Keuangan Indonesia Tidak Ada Komitmen Sama Sekali Terhadap Transisi Energi

203
0
Salamuddin Daeng/EWINDO

Oleh Salamuddin Daeng

Apa buktinya? Silakan periksa APBN Indonesia dari waktu ke waktu, apakah ada agenda transisi energi yang dibiayai besar besaran. Tidak ada, seupil pun kurang. Bahkan hingga RAPBN 2023 pun agenda transisi energi tidak tampak dalam RAPBN. Padahal menteri keuangan adalah orang yang paling berkuasa atas APBN. Apalagi dengan UU No tahun 2020 semua kekuasaan atas keuangan negara berada di tangan menteri keuangan.

Padahal agenda transisi energi adalah agenda utama G20 dan merupakan agenda yang saling melengkapi dengan COP 26. Indonesia pun telah meratifikasinya kesepakatan iklim COP 26 tersebut dan Indonesia sekarang adalah ketua G20.

Penentu segala kesepakatan di G20 adalah pertemuan menteri keuangan bersama gubernur bank Indonesia seluruh negara anggota. Dalam pertemuan inilah semua agenda utama G20 disepakati lalu ditandatangani oleh presiden dan dibawa pulang ke negara masing masing.

Sekarang tiga agenda utama G20 yakni pemulihan ekonomi pasca covid, digitalisasi dan transisi energi. Agenda ini adalah agenda yang merupakan program lanjutan dari kesepakatan sebelumnya, yang urut dari sejak pertemuan awal G20.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani yang menjabat sekarang sudah mengikuti pertemuan G20 sejak organisasi ini didirikan pertama di AS, lalu di London dan seterusnya. Semua kesepakatanya menteri keuangan Indonesia terlibat dalam menentukannya.

Lalu apa yang dibuat oleh menteri keuangan Indonesia? Semua agenda dibawa pulang, lalu kemudian disimpan didalam laci, lalu memberi keuangan tidak mengerjakannya dan kembali ke agenda yang lain, jauh dari semua yang disepakati di internasional.

Sebenarnya agenda siapa yang dikerjakan menteri keuangan Indonesia? Ini patut kita pertanyakkan. Kalau agenda rakyat tampaknya bukan, tapi kalau agenda internasional juga tampaknya bukan. Apakah dia bekerja untuk sekelompok orang di dalam negeri? Mengabdi pada sekelompok orang kuat dan super kaya. Kelompok 1 persen orang?

Bayangkan sebentar lagi Indonesia akan menggelar pertemuan puncak G20 di Bali, dan Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani sangat bangga karena dia berada meja utama dalam seluruh rangkaian pertemuan G20 Indonesia Presidency. Dia duduk di meja paling terhormat bukan saja sebagai tuan rumah namun lebih dari itu.

Tapi di belakang para pemimpin dunia, menteri keuangan Indonesia malah merencanakan RAPBN 2023 untuk tetap menggenjot eksploitasi SDA fosil terutama batubara melalui deforestasi untuk menopang keuangan pemerintah. Hal yang paling kasar dan kesannya _ngecengi_ seluruh menteri keuangan dunia adalah APBN Indonesia terus menggenjot program penjaminan negara bagi pembangunan pembangkit fosil batubara. Ini demi agar pengusaha batubara terus bisa mengakses uang perbankan BUMN. Lah gunanya Menkeu memimpin pertemuan menteri keuangan dan bank sentral dunia itu untuk apa? Meok aja?

Previous articleMy Pertamina Dikubur Bersama Kompor Induksi?
Next articleProgram Mobil Dinas Listrik Bisa Memperburuk Perubahan Iklim, Patut Ditunda

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.