Home BUMN Mau Tau Tidak Mau, PLN Berada Di Garis Depan Memandu Yang Lain...

Mau Tau Tidak Mau, PLN Berada Di Garis Depan Memandu Yang Lain Mencapai Net Zero Emission

170
0
Salamuddin Daeng, Pengamat Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI)/IST

Mau Tau Tidak Mau, PLN Berada Di Garis Depan Memandu Yang Lain Mencapai Net Zero Emission

Oleh Salamuddin Daeng

Tidak lama lagi, kurang lebih 10 tahun lagi tidak ada yang bisa menghindar dari isue emisi karbon yang telah diletakkan secara internasional sebagai masalah paling besar umat manusia sekarang ini.

Industri migas, Pembangkitan listrik, Ekstraktif industri, manufacturing, industri keuangan, perbankan, jasa jasa, konsumen akhir, semua tidak lagi dapat menghindar dari semua denda yang akan dibebankan terhadap semua emisi karbon yang dihasilkan.

PT PLN sebagai perusahaan BUMN ketenagalistrikan mengambil tempat paling depan untuk memimpin segenap sektor yang lain. Mengapa? Karena di masa depan semua harus elektfikasi, semua harus menuju ke listrik, tidak ada lagi motor bakar yang dapat bertahan dari denda emisi, mesin mesin industri akan berganti dengan mesin listrik, alat alat transportasi akan berpindah ke listrik, seluruhnya sampai dengan kapal kapal tengker pengangkut BBM.

Tampaknya mau tidak mau, suka tidak suka PLN akan memimpin. Melaksanakan seluruh proses transisi energi pada semua lini, mulai dari bahan bakar primer, pembangkit listrik, jaringan, hingga usaha meningkatkan kesadaran konsumen, semua memang harus dikerjakan oleh PLN.

Roadmap atau peta jalan transisi energi yang telah ditetapkan oleh PLN setahun yang lalu tentu tidak mudah untuk dijalankan. Hambatan dan rintangan akan datang baik dari aspek politik, ekonomi, hingga masalah sosial budaya, semua memang menjadi beban tugas berat PLN untuk menyelesaikannya. Setiap kebijakan yang akan diambil PLN terkait dengan pelaksana roadmap tersebut sudah pasti banyak yang tidak senang. Karena bisnisnya terganggu.

Namun masalah transisi energi telah menjadi faktor kunci bagi ketahanan nasional. Dunia telah memutuskannya. Penataan keuangan global yang baru telah mengambil isue transisi energi dan digitalisasasi sebagai faktor kunci membangun tatanan keuangan baru. Terserah Indonesia, kalau mau mempersiapkan diri, kemungkinan masih ada opportunity dalam dua isue ini. Indonesia adalah climate super power. Indonesia adalah metaverse alam nyata.

Bukan perubahan besar kalau tanpa resiko.. Semua hanya dapat diwujudkan dengan direction yang kuat. Tahun depan 2023 diramalkan resesi melanda dunia, krisis energi, krisis keuangan, akan mendera dalam waktu bersamaan.

Transisi energi adalah salah satu strategi mempersiapkan Ketahanan Nasional menyongsong perubahan yang kadang menyakitkan hati.

Previous articleMenteri Bahlil Ceroboh dan Melawan Hukum Telah Menghidupkan Izin Tambang Sudah Mati di Aceh
Next articleRUU EBT Mengaburkan Rencana Transisi Energi Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.