Home AMDAL Antisipasi Keamanan di Wilayah Operasional, Elnusa Petrofin Gelar Simulasi Tanggap Krisis

Antisipasi Keamanan di Wilayah Operasional, Elnusa Petrofin Gelar Simulasi Tanggap Krisis

201
0
Antisipasi Keamanan di Wilayah Operasional, Elnusa Petrofin unit Fuel Terminal Tanjung Pandan Gelar Simulasi Skenario Demonstrasi Ilegal | IST
Antisipasi Keamanan di Wilayah Operasional, Elnusa Petrofin unit Fuel Terminal Tanjung Pandan Gelar Simulasi Skenario Demonstrasi Ilegal | IST
ENERGYWORLD.CO.ID – Dalam rangka menjaga keamanan di wilayah operasional dan juga sebagai antisipasi penjagaan pada objek vital negara, PT Elnusa Petrofin (EPN), anak usaha PT Elnusa Tbk (ELSA) menggelar simulasi tanggap krisis dengan skenario menghadapi demontrasi illegal. Aksi simulasi atau Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 ini dilaksanakan pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 di wilayah operasional Elnusa Petrofin unit Fuel Terminal Tanjung Pandan, tepatnya di Pangkal Lalang, Belitung.
 

Kegiatan Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 ini dilaksanakan bersama PT Pertamina Patra Niaga, Sub Holding Commercial & Trading (C&T) PT Pertamina (Persero). Dimana OKD Level 0 ini bertujuan untuk melatih kesiapan dan kesigapan tim di Fuel Terminal Tanjung Pandan baik dari Elnusa Petrofin maupun Pertamina Patra Niaga dalam menghadapi kondisi darurat yang sebenarnya.

Head of Corporate Communication & BoD Support PT Elnusa Petrofin mengungkapkan bahwa “Simulasi atau Organisasi Gawat Darurat (OKD) ini dibutuhkan untuk melihat sejauh mana kesiapan tim di unit Fuel Terminal Tanjung Pandan dalam menghadapi aksi darurat, baik seperti demonstrasi maupun kerusuhan yang bisa terjadi di kantor operasional tersebut.”, ujar Putiarsa.

Skenario Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 yang dilaksanakan dengan terjadinya demonstrasi illegal dan disertai penyusupan oleh dua orang demonstran. Kemudian dilanjutkan dengan simulasi pelemparan bom molotov yang mengarah ke filling shed atau tempat pengisian Mobil Tangki yang menyebabkan kebakaran dan menjalar ke salah satu tangka timbun yang berisi Bahan Bakar Minyak (BBM). Simulasi ini juga dimaksimalkan dengan aksi demonstrasi yang semakin caos. Ditambah adanya korban kebakaran yang merupakan operator yang berusahan memadamkan api. Tim fire brigade Fuel Terminal Tanjung Pandan pun dengan sigap memadamkan api, dan tim Security berhasil melumpuhkan dua orang yang menyusup ke dalam area Filling Shed. Kemudian pengamanan demonstrasi dilakukan secara persuasif sehingga para pendemo membubarkan diri.

Pelaksanaan Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 yang dipantau langsung oleh Jimmy Sinaga selaku Head of Operation Elnusa Petrofin unit Fuel Terminal Tanjung Pandang pun melibatkan beberapa pihak. Beberapa pihak tersebut antara lain Tim Sabhara Polres Belitung selaku pihak yang memberikan bantuan pengamanan dan tim Baituzzakah Pertamina (BAZMA) selaku pihak yang terlibat dalam pengantaran korban kebakaran dengan menggunakan ambulance. Juga Klinik Bakti Timah selaku pihak yang memberikan support dalam penanganan lanjut dan perawatan korban kebakaran tadi.

Manajemen Elnusa Petrofin pun mengucapkan terimakasih kepada pihak yang telah menyempatkan waktu dan terlibat dalam kegiatan Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 ini. Selain menjalankan simulasi, keterlibatan pihak terkait juga menjadi simbol kolaborasi Elnusa Petrofin dengan instansi lain dalam menghadapi keadaan darurat atau emergency. Sehingga masing-masing pihak dapat menjalankan tugas dan kejadian di lapangan dapat teratasi dengan baik secara sistematis.

Sementara itu, Supervisor Fuel Terminal Tanjung Pandan, Kiki Widi Septiawan yang juga mewakili manajemen PT. Pertamina Patra Niaga menyampaikan bahwa “Organisasi Gawat Darurat (OKD) level 0 merupakan kelanjutan dari pembentukan tim yang melibatkan Elnusa Petrofin selaku pengelola Fuel Terminal Tanjung Pandan. Dengan terlaksananya kegiatan tersebut, diharapkan tim OKD dapat terus sigap serta mampu menjaga Fuel Terminal Tanjung Pandan tetap kondusif. Sehingga operasional dapat terus berjalan dengan semestinya dan pasokan energi di wilayah Belitung tetap terjaga dengan baik”, tutup Kiki. | WAW-EWI

Previous articleElektrifikasi dan Jalur Menuju Net-Zero
Next articleCEO 4848 GROUP: INDONESIA PUNYA PELUANG BESAR EKSPOR KOMODITAS KE AS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.