Home Energy Air Energy Outlook 2023

Energy Outlook 2023

694
0
Energy Outlook 2023 by Economist Intelligence Unit (EIU)
Energy Outlook 2023 by Economist Intelligence Unit (EIU)

ENERGYWORLD.CO.ID – Konsumsi energi akan mengalami pertumbuhan yang lamban tahun kedua. Dengan perlambatan ekonomi global dan harga energi yang tetap tinggi, total konsumsi energi di seluruh 69 negara yang tercakup oleh layanan Industri Economist Intelligence Unit (EIU) akan naik hanya 1,3% pada tahun 2023. Ini akan menjadi pertumbuhan konsumsi yang lamban selama dua tahun berturut-turut . Pada tahun 2022 diperkirakan bahwa permintaan hanya tumbuh 0,9%, di tengah rekor harga tertinggi dan kontraksi pasokan gas dan minyak dari Rusia.

Pengurangan pasokan energi juga kemungkinan terjadi pada tahun 2023, karena anggota OPEC+ bersedia memangkas produksi untuk mencegah harga minyak turun terlalu jauh. Produksi minyak dan gas dari Rusia juga diperkirakan akan terus turun, dengan adanya sanksi Uni Eropa terhadap minyak yang mulai berlaku penuh pada akhir 2022. Meskipun tekanan harga dari masalah sisi penawaran, namun kekhawatiran resesi global akan menarik harga minyak turun. Diperkirakan harga rata-rata untuk Brent minyak mentah US$89,6/barel (b) pada tahun 2023, turun dari sebelumnya US$91,7/b.

Gas Alam

Penggunaan gas alam akan datar, tetapi konsumsi batu bara dan minyak akan tumbuh. Konsumsi gas alam global akan tetap datar pada 2023 karena terus menurun, di Eropa (-1,7%) dan tetap datar di Amerika Utara, mengimbangi keuntungan di seluruh dunia. Economist Intelligence Unit (EIU) tidak mengharapkan gas konsumsi di Eropa (tidak termasuk Rusia) ke kembali ke level sebelum perang selama periode perkiraan kami 2022-31. Namun, permintaan gas di Asia akan meningkat sebesar 2,4% pada tahun 2023, dengan kawasan ini berada di jalur yang tepat untuk menjadi pasar global terbesar untuk gas alam (melampaui Amerika Utara) pada tahun 2027.

Konsumsi batubara akan mendapatkan keuntungan dari peningkatan fokus kebijakan pada ketahanan energi, tumbuh untuk tahun ketiga berturut-turut pada tahun 2023, meskipun hanya sedikit. Konsumsi minyak akan tumbuh sebesar 1,4%, terutama didukung oleh Asia di mana penggunaan akan berkembang sebesar 2,9%. Sebaliknya, permintaan minyak di Eropa akan berkontraksi sebesar 1% karena aktivitas ekonomi melambat turun dan embargo Uni Eropa atas impor minyak Rusia menjadi efektif sepenuhnya.

Europ Rushes | EIU
Europ Rushes | EIU

Energi Terbarukan

Pertumbuhan energi terbarukan akan tetap kuat. Menampilkan pandangan yang jauh lebih cerah daripada bahan bakar fosil, konsumsi energi matahari dan angin akan melonjak sebesar 11% selama 2023 (meskipun dari basis yang lebih kecil) karena lebih banyak proyek yang online. Economist Intelligence Unit (EIU) memperkirakan itu dikarenakan penambahan kapasitas matahari dan angin akan tetap kuat selama periode perkiraan EIU, mendorong energi terbarukan konsumsi energi tumbuh pada tingkat rata-rata tahunan 10% selama sepuluh tahun ke depan. Asia akan terus menjadi pasar terbesar di dunia untuk investasi energi terbarukan, dengan pangsa terbesar ke Cina, India, Jepang dan Korea Selatan.

Namun, lonjakan harga komoditas akan mengalihkan sebagian investasi ke proyek bahan bakar fosil. Suku bunga yang lebih tinggi juga akan meningkatkan biaya pembiayaan proyek energi terbarukan, memperlambat kecepatan transisi energi. Dukungan keuangan untuk proyek transisi energi di negara berkembang akan semakin berkurang, sehingga secara tidak proporsional akan mempengaruhi geografi miskin dan rentan.

Cuaca Ekstrim

Krisis energi yang disebabkan oleh cuaca ekstrim akan mendorong penggunaan batubara. Meningkatnya frekuensi terjadinya cuaca ekstrim, seperti kekeringan, gelombang panas dan angin topan,akan berdampak buruk pada sistem energi negara. Cuaca kering di sebagian besar wilayah utara belahan bumi pada tahun 2022 telah menyebabkan situasi kekeringan di sistem sungai besar seperti Yangtze (Cina), Sungai Danube dan Rhine (Eropa), dan Sungai Colorado (AS), hal ini sangat berdampak pada pembangkit listrik tenaga air pembangkit listrik, yang menyediakan hampir setengah dari pembangkit listrik rendah karbon secara global. Gelombang panas bisa menyebabkan pemadaman karena fenomena ini mendorong permintaan daya puncak, yang sementara mengurangi produktivitas pembangkit listrik; serangan badai juga dapat merusak infrastruktur energi.

Para ahli meteorologi memperkirakan akan lebih banyak terjadi peristiwa cuaca—termasuk selama tiga tahun berturut-turut yang langka seperti La Niña— EIU memperkirakan akan lebih banyak terjadi krisis listrik jangka pendek di seluruh dunia pada tahun 2023. Negara-negara akan berjatuhan dan kembali kepada bahan bakar fosil untuk mengatasi skenario seperti itu. Cina dan India, yang notabene memiliki pembangkit listrik tenaga air yang menyumbang lebih banyak dari 10% dari total pembangkit listrik mereka, kemungkinan besar akan melakukannya. Contoh lain adalah Brasil, yang saat ini masih mengandalkan pembangkit listrik tenaga air sebesar 60% dari total pembangkit listrik mereka
.
Negara-negara berkembang akan menghadapi jalan terjal untuk mendapatkan bantuan pendanaan iklim. Lingkungan ekonomi dan geopolitik yang bergejolak, ditambah peristiwa cuaca ekstrem yang baru-baru ini terjadi di Eropa dan AS, kemungkinan akan menggeser sentimen publik di negara-negara tersebut ke arah penyaluran adaptasi pendanaan iklim untuk kebutuhan dalam negeri sebelum berkomitmen untuk membantu negara lain. Tentunya hal ini akan mempengaruhi ketersediaan keuangan iklim global.

Negara-negara berkembang, seperti India dan Indonesia, akan berjuang untuk mengamankan komitmen yang berarti dari dunia kaya untuk membiayai transisi energi mereka. Akibatnya, negara-negara tersebut akan lebih lambat dalam upaya melepaskan diri dari ketergantungan kepada bahan bakar kotor seperti batu bar, sehingga perbedaan energi transisi antara negara maju dan negara berkembang akan melebar.

Kembalinya Energi Nuklir

Krisis energi akan mendorong beberapa pemerintah untuk memikirkan kembali rencana mereka untuk menghapuskan tenaga nuklir, seperti sentimen bergeser ke arah pasokan energi yang andal. Jepang, yang menghentikan pembangkit nuklirnya setelah terjadinya bencana Fukushima Daiichi pada tahun 2011, kemungkinan akan berencana untuk memulai kembali tujuh reaktor nuklir pada musim panas 2023. Termasuk juga tujuh reaktor tersebut, tercatat Jepang saat ini telah memiliki 23 reaktor nuklir yang beroperasi secara komersial tetapi offline.

Secara keseluruhan, reaktor negara memiliki gabungan kapasitas pembangkit listrik terpasang sebesar 21,7 GW. EIU tidak berharap pemerintah Jepang untuk mengumumkan dimulainya kembali lebih banyak reaktor nuklir selama 2023.

Salah satu contoh yang lebih mencolok adalah Jerman. Setelah bencana Fukushima, Jerman juga mulai menutup pembangkit listrik tenaga nuklirnya, dengan tiga yang tersisa akan ditutup pada akhir tahun 2022. Namun, energi tantangan keamanan telah memaksa negara itu untuk memutar balik kembali kebijakan nuklirnya. Komentar terbaru yang terdengar, pemerintah menyarankan agar negara dapat memperpanjang umur powerplant yang tersisa. Negara-negara lain, seperti India dan China, juga kemungkinan akan memperbarui fokus energi nuklir pada 2023.

Untuk melihat Terminal LNG: Jerman, yang sebelumnya sangat bergantung pada pipa gas Rusia, akan mengalami unit regasifikasi pertama yang akan mulai beroperasi pada awal 2023. Terminal LNG lepas pantai di Wilhelmshaven akan memiliki kapasitas untuk menangani 7,5 miliar cu meter (bcm) gas alam per tahun. Sedang dalam pembangunan lainnya terminal di Brunsbüttel diharapkan menambah 3-5 bcm tambahan kapasitas impor per tahun. keduanya fasilitas bersama-sama dapat memenuhi lebih dari 10% dari permintaan gas tahunan Jerman pada tahun 2023.

Negosiasi Iran

Pasar minyak mentah yang ketat telah menghidupkan kembali pembicaraan mengenai kesepakatan nuklir dengan Iran, yang merupakan produsen minyak mentah utama dengan kapasitas ekspor cadangan. Namun, negosiasi, yang akan diawasi dengan ketat tersebut kemungkinan akan berlanjut hingga 2023, terutama jika pemerintah Iran menindak keras protes sipil yang terjadi saat ini.

Terlepas dari kesibukan aktivitas diplomatik yang terjadi baru-baru ini, EIU tidak mengharapkan Iran dan AS untuk mencapai kesepakatan yang akan memungkinkan beberapa pembatasan pada produksi dan ekspor dicabut. Pasalnya, tanpa pasokan tambahan yang tersedia dari Iran kemungkinan pada tahun 2023, pasar minyak global akan tetap ketat.

Kilang Baru Nigeria

Kompleks kilang raksasa dan petrokimia 650.000 b/hari saat ini sedang dibangun di Nigeria. Kilang Dangote, yang diperkirakan akan menelan biaya US$19 miliar, diharapkan untuk mencapai produksi penuh pada tahun 2023. Fasilitas ini akan menjadi kilang kereta tunggal terbesar di dunia dan, setelah beroperasi, akan memungkinkan Nigeria untuk secara drastis memotong tagihan impornya untuk produk tersebut.

Namun, kilang tersebut hanya akan menjual untuk konsumsi lokal jika harga mengikuti pasar. Pengurangan bahan bakar Nigeria atau subsidi pada tahun 2023 akan diperlukan untuk memungkinkan kilang tersebut akan memasok pasar domestik dengan harga yang memberikan keuntungan. |WAW-EWI

Previous articleGILA HGB 160 TAHUN, MEMANG NEGARA MILIK JOKOWI ?
Next articleKasus Limbah B3 TTM, Majelis Hakim Ultimatum Para Tergugat Perkara Paling Lambat Saat Sidang Lapangan 4 November 2022

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.