Home Energy KSA Berencana Menggunakan Energi Matahari untuk Desalinasi

KSA Berencana Menggunakan Energi Matahari untuk Desalinasi

106
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Kerajaan berusaha mengeksploitasi energi matahari dalam desalinasi dengan menjalin kerja sama penelitian dengan universitas dan pusat penelitian.

Abdul Rahman Al-Badri, anggota Komite Riset di Kota Raja Abdul Aziz untuk Sains dan Teknologi (KACST),

Menunjukkan bahwa komunikasi ilmiah pertama yang mencapai hal ini adalah kolaborasi antara Kota Raja Abdulaziz dan perusahaan AS IBM pada tahun 2009 Proyek ini termasuk pengembangan sel surya yang akan digunakan dalam desalinasi udara sebagai bagian dari Prakarsa Raja Abdullah untuk desalinasi bertenaga surya.
<span;>Proyek ini bertujuan untuk mencapai pasokan energi berbiaya rendah agar dapat bersaing dengan energi minyak bumi. 

Di kutip dari Arabnews, tim peneliti dari KACST berpartisipasi dalam pengembangan sel surya buatan yang terbuat dari silikon dan galium arsenik. Sel-sel ini digunakan dalam dua proyek berbeda — proyek Al-Khafji untuk desalinasi dan proyek Rabigh — sebagai langkah awal untuk menggeneralisasi pengalaman di berbagai wilayah di Kerajaan di pantai timur dan barat untuk menyediakan air minum.

Selain penggunaan energi matahari dalam desalinasi, tujuan yang lebih besar adalah memanfaatkan sel surya yang dikembangkan secara lokal sebagai sumber penghasil energi penting untuk menghasilkan listrik di daerah yang paling membutuhkannya.
<span;>Pengamat mengatakan bahwa tim peneliti menghasilkan hasil yang baik dalam menciptakan sel surya yang efisien dengan harga yang kompetitif secara global yang memenuhi spesifikasi Saudi dan internasional. 

Hossam Khunkar, anggota Komite Riset di KACST, mengatakan bahwa tim telah memberikan banyak paten dan penemuan berkualitas tinggi di bidang ini, setelah mengembangkan sel surya tiga mekanisme dengan efisiensi lebih tinggi daripada kompleks surya konsentrasi tinggi yang diproduksi secara komersial di sekitar. dunia. Dia menambahkan bahwa sebenarnya dimungkinkan untuk memproduksi secara lokal 95 persen kolektor surya di Kerajaan.

Abd Al-Edaibi, profesor penelitian energi matahari di Institut Penelitian Energi di KACST, mengatakan bahwa Kerajaan telah mencapai tonggak sejarah di bidang energi alternatif dan lokalisasi manufaktur, produksi dan pengembangan panel surya PV.

Rencana masa depan Kerajaan termasuk memasukkan di bidang ini untuk perlindungan setengah dari kebutuhan listrik negara selama 20 tahun ke depan. Kerajaan juga semakin bergerak ke arah pengembangan sumber energi yang tidak bergantung pada bahan bakar fosil, seperti energi surya, angin, dan nuklir. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.