Home Business Wood Dapatkan Perpanjangan Kontrak Besar Senilai $250 juta di Brunei

Wood Dapatkan Perpanjangan Kontrak Besar Senilai $250 juta di Brunei

93
0
Brunei-Shell-Petroleum-Team | IST
Brunei-Shell-Petroleum-Team | IST

ENERGYWORLD.CO.ID – John Wood Group PLC (‘Wood’ atau ‘Grup’) telah mendapatkan perpanjangan kontrak senilai sekitar $250 juta (USD) oleh Brunei Shell Petroleum (‘BSP’), produsen energi terbesar di Brunei. Perpanjangan dua tahun ini akan berfokus pada peremajaan lanjutan portofolio aset energi lepas pantai BSP untuk memaksimalkan kapasitas dan efisiensi produksi.

Ruang lingkup kontrak meliputi brownfield engineering, procurement, construction dan commissioning services serta pengelolaan armada laut lepas pantainya. Pekerjaan yang dilakukan Wood akan memaksimalkan kapasitas produksi aset sambil meminimalkan emisi terkait. Kontrak penggantian biaya ini disampaikan oleh unit bisnis Operasi Wood.

Ken Gilmartin, CEO di Wood, berkomentar: “Wood dengan senang hati akan terus mendukung aset lepas pantai BSP dalam fase selanjutnya dari proyek peremajaan untuk meningkatkan aset inti, yang mencapai sekitar 80% dari produksi BSP, menjadikan pekerjaan ini sangat penting bagi perusahaan. .

“Perpanjangan ini menunjukkan kemajuan dalam strategi kami; yang berfokus pada proyek yang dapat diganti dan pekerjaan kompleks di industri kritis; yang kami susun tahun lalu dan menunjukkan kekuatan hubungan kami dengan klien penting di wilayah utama. Ini juga merupakan bukti rekam jejak keunggulan kinerja, pengoperasian yang aman, dan keahlian teknis yang inovatif. Penghargaan ini juga menyoroti fokus berkelanjutan kami untuk memastikan keamanan energi di seluruh wilayah sambil meminimalkan dampak lingkungan dari melakukannya.”

Mempekerjakan sekitar 1.500 karyawan terampil di bawah kontrak, 65% di antaranya adalah warga lokal Brunei, Wood berkomitmen untuk berinvestasi pada masyarakat dan kemampuan lokal melalui program Wawasan Brunei 2035 untuk memajukan pekerjaan dan keterampilan tenaga kerja nasional negara tersebut.

Perpanjangan hingga Februari 2026 berarti Wood akan memberikan berbagai layanan ke 20 instalasi lepas pantai teratas BSP, yang menyumbang sekitar 80% dari total produksi minyak dan gas perusahaan. Kontrak akan dikirimkan oleh tim Wood di Brunei dari lokasi utama perusahaan di Kuala Belait dan lepas pantai, didukung oleh kantor Manila, Filipina. |WAW-EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.