Home Energy Harga Minyak Naik Lebih Tinggi Setelah Arab Saudi dan Rusia Mengumumkan Pengurangan Produksi

Harga Minyak Naik Lebih Tinggi Setelah Arab Saudi dan Rusia Mengumumkan Pengurangan Produksi

77
0

ENERGYWORLD.CO.ID Kerajaan perpanjangan produksi secara sukarela satu juta barel per hari hingga Agustus.

Harga minyak naik lebih tinggi pada hari Selasa setelah Arab Saudi dan Rusia mengumumkan pengurangan produksi untuk Agustus, memicu kekhawatiran atas pasokan yang ketat.

Brent, patokan untuk dua pertiga minyak dunia, menjual 2,14 persen lebih tinggi pada $76,25 per barel pada pukul 22:56 waktu UEA, sementara West Texas Intermediate, ukuran yang melacak minyak mentah AS, naik 1,73 persen dari $71 per barel.

Arabnews,  pada hari Senin, Brent naik hampir 2 persen sebelum turun 1,01 persen menjadi $74,65 per barel, sementara WTI turun 1,20 persen menjadi $69,79.

“Perpanjangan Saudi diharapkan diharapkan oleh semua orang, tetapi berita pemotongan ekspor Rusia memang mengejutkan banyak pedagang energik,” kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, akan memperpanjang penghentian produksinya sebesar satu juta barel per hari, yang awalnya diumumkan pada Juli, untuk satu bulan lagi, Saudi Press Agency melaporkan pada hari Senin, mengutip sumber resmi dari Kementerian Energi.

Produksi kerajaan juta untuk Agustus akan menjadi sekitar sembilan barel per hari dan “pemotongan memunculkan tambahan ini dilakukan untuk memperkuat upaya pencegahan yang dilakukan oleh negara-negara OPEC dengan tujuan mendukung stabilitas dan keseimbangan pasar minyak”, kata sumber itu.

Keluaran Arab Saudi akan mendekati level terendah sejak puncak pandemi, kata ekonom NBD Emirates dalam catatan penelitian pada hari Selasa.

Pada April 2020, aliansi OPEC dari 23 negara penghasil minyak mengumumkan penarikan produksi terbesarnya sebesar 9,7 juta barel per hari karena memulihkan Covid-19 menghancurkan permintaan bahan bakar global dan membuat minyak mentah Brent di bawah $30 per barel.

“Kami memperkirakan Arab Saudi akan membatasi produksi selama sisa tahun 2023, hanya menambah pasokan secara bertahap ke pasar,” kata Emirates NBD.

“Ekspor minyak Rusia mencapai level sebelum perang pada bulan April dan permintaan Asia terus memanfaatkan diskon Rusia,” kata Moya.

“[Moskow] hampir tidak dilumpuhkan oleh sanksi barat karena mereka mampu menjual minyak mentah ke India, China, dan Turki.”

Bulan lalu, OPEC setuju untuk mempertahankan penjualan produksi yang ada hingga akhir 2024.

<span;>Grup tersebut memiliki total pengurangan produksi sebesar 3,66 juta barel per hari, atau sekitar 3,7 persen dari permintaan global, termasuk pengurangan dua juta barel per hari yang disepakati tahun lalu dan pengurangan pengurangan sebesar 1,66 juta barel per hari yang diumumkan pada bulan April. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.