Home Energy Maskapai di Eropa Butuh 150 Kilang untuk Memenuhi Bahan Bakar Hijau

Maskapai di Eropa Butuh 150 Kilang untuk Memenuhi Bahan Bakar Hijau

145
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Jumlah kilang yang ada di Uni Eropa (UE) diperkirkan tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar hijau maskapai sesuai target.zero-emisi.

Peningkatan besar dalam kilang bahan bakar hijau diperlukan di Eropa untuk memungkinkan maskapai memenuhi target. Jumlah kilang di UE harus ditingkatkan dari segelintir menjadi 150 kilang untuk memenuhi permintaan.

Peningkatan besar dalam produksi bahan bakar penerbangan berkelanjutan akan dibutuhkan di tahun-tahun mendatang untuk memungkinkan maskapai penerbangan Eropa dan Amerika memenuhi target iklim ambisius mereka.

Industri terkemuka dari kedua sisi Atlantik mengatakan kepada London Climate Action Week, bahwa tingkat produksi SAF saat ini tampaknya akan membuat maskapai penerbangan berebut bahan bakar hijau di operasionalnya menuju zero-emisi.

thenationalnews menyebutkan, meningkatkan tingkat produksi SAF merupakan tantangan multifaset yang dihadapi sektor ini, kata Maxime Molenaar, kepala penjualan di Sky Energy.

Perusahaan, yang berbasis di Amsterdam , bekerja sama dengan bandara, maskapai penerbangan, pelanggan korporat, dan pelancong rekreasi untuk menghadirkan lebih banyak alternatif bahan bakar fosil ke dalam sistem.

Ms Molenaar memberikan komentarnya selama sesi berjudul “Penskalaan Penerbangan Berkelanjutan – Transformasi Cepat yang Diperlukan untuk Dekarbonisasi Perjalanan dan Transportasi Udara dan Peran Penting yang Harus Dimainkan SAF”

“Saat ini, kurang dari 1 persen bahan bakar jet [digunakan di seluruh dunia] adalah bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan,” katanya di diskusi panel.

Pada akhir tahun depan, kami akan memiliki beberapa kilang SAF di UE… kami berharap akan melihat permintaan sebesar 40 juta ton pada tahun 2050. Hanya untuk memberi Anda gambaran, kami membutuhkan sekitar 150 kilang tambahan untuk sampai ke sana yang setara dengan investasi sekitar €250 miliar. “Jadi tidak sampai dua kali lipat. Ini berubah dari segelintir menjadi 150 kilang tambahan. Kita perlu beralih dari segelintir kilang SAF di UE menjadi 150.” kata Maxime Molenaar, kepala penjualan di Sky Energy.

Permintaan yang diproyeksikan untuk SAF di Eropa ditambah dengan AS berarti industri menghadapi “tantangan yang sangat besar”, tambahnya.

Carrie Harris, direktur keberlanjutan di British Airways (BA), mengatakan perusahaan telah melihat SAF selama lebih dari 15 tahun.

Pada Maret 2022, maskapai penerbangan internasional ini menjadi yang pertama di dunia yang menggunakan bahan bakar jet ramah lingkungan yang diproduksi dalam skala komersial di Inggris Raya.

“BA telah berkomitmen untuk memastikan bahwa 10 persen bahan bakar di pesawatnya akan berkelanjutan pada tahun 2030, kata Harris.

Hari ini, SAF menyumbang kurang dari 1 persen dari total penggunaan bahan bakar maskapai, yang menurut Ms Harris merupakan “awal yang baik”.

Dia mencatat “tantangan luar biasa dengan perubahan iklim” penerbangan tetapi mengatakan bahwa sementara orang lebih sadar akan jejak karbon mereka dan mungkin memilih untuk lebih jarang terbang, perjalanan udara akan terus memiliki peran dalam masyarakat. “Peran kami, fokus kami adalah mencoba mendekarbonisasi secepat mungkin,” katanya.

Ms Harris mengatakan SAF adalah “bagian penting” dari jalan BA untuk mencapai nol bersih dan “berpotensi hingga 60 persen dari jalur kami menuju nol bersih” dapat berasal dari bahan bakar ramah lingkungan. “Bagusnya, ini teknologi yang sudah terbukti,” lanjutnya.

 “Ketika kami mulai membicarakan hal ini 15 tahun yang lalu, itu bersifat teoretis. Sekarang, itu sudah ada dalam rantai pasokan kami.

“Jadi kami sangat senang menjadi yang pertama, dan satu-satunya maskapai penerbangan saat ini, yang menerima pasokan langsung bahan bakar penerbangan berkelanjutan produksi Inggris yang dibuat di Humberside dari minyak goreng bekas dan olahan. Itu datang melalui jalur pipa ke operasi Heathrow .”

Awal tahun ini, kepala eksekutif perusahaan induk BA mengatakan, Inggris tertinggal dari Eropa dan AS dalam mengembangkan bahan bakar penerbangan ramah lingkungan karena kelambanan pemerintah.

Brett Orlando, direktur pelaksana Bank of America, mengatakan ada “daftar panjang wortel” yang menggantung sebelum industri penerbangan ketika datang ke investasi di SAF di AS.

Dia mencantumkan kredit pajak bahan bakar nabati dan program Standar Bahan Bakar Terbarukan federal sebagai contoh. Program yang dibuat oleh Kongres AS bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan memperluas sektor bahan bakar terbarukan sambil mengurangi ketergantungan pada minyak impor.

Insentif tersebut, kata dia, diterima dengan baik dan menambah nilai produksi setiap galon SAF. Ketika ditambahkan bersama-sama, “mereka sangat dekat dengan bahan bakar jet konvensional” dalam hal harga, katanya. “Itulah yang mendorong banyak pembangunan kapasitas produksi di AS,” katanya.

Orlando mengatakan Eropa menunjukkan tanda-tanda mengadopsi pendekatan yang lebih berfokus pada insentif untuk produksi SAF. “Saya pikir UE mulai mengambil satu halaman dari buku AS,” katanya.

“Mereka sekarang baru saja mengumumkan bahwa mereka telah menyisihkan sekitar €2 miliar berdasarkan siapa cepat dia dapat, ditawarkan kepada maskapai penerbangan untuk membantu mereka membayar premi untuk SAF tersebut. Di UE, ini adalah kombinasi dari banyak hal tetapi beberapa wortel sekarang muncul.

Uni Eropa pada bulan April menyetujui kesepakatan untuk menetapkan target yang mengikat bagi maskapai penerbangan di benua itu untuk meningkatkan penggunaan SAF mereka dalam upaya untuk memulai pasar bahan bakar ramah lingkungan dan menurunkan jejak karbon sektor penerbangan.

Maskapai penerbangan akan menerima dana sekitar €2 miliar dari pasar karbon UE untuk membantu mereka melakukan transisi dari bahan bakar fosil ke SAF.EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.