Home Energy AMEA Power Didanai Secara Pribadi Kini Peroleh Pendanaan US$75 juta dari SoftBank

AMEA Power Didanai Secara Pribadi Kini Peroleh Pendanaan US$75 juta dari SoftBank

173
0

ENERGYWORLD.CO.ID – AMEA Power, setelah bertahun-tahun didanai secara pribadi, Perusahaan energi terbarukan yang berbasis di Dubai, perusahaan itu telah mendapat pembiayaan senilai US$75 juta dari SoftBank Group Corp. (“SBG”) perusahaan induk investasi Jepang, yang akan digunakan untuk meningkatkan operasinya di seluruh wilayah geografis utama, dan mendorong proyek-proyek regional.

Putaran semua ekuitas dari perusahaan berbasis di Tokyo adalah dana ekuitas eksternal pertama AMEA Power setelah bertahun-tahun didanai secara pribadi oleh pemegang saham pendiri, AlNowais Investments.

Beberapa perusahaan investor dan lembaga strategis keuangan internasional lainnya juga sedang mengevaluasi potensi investasi.

Pendanaan SBG akan memungkinkan AMEA Power dan SBG untuk menjajaki kemitraan timbal balik, yang akan memaksimalkan penciptaan nilai AMEA Power terutama di wilayah AMEA.

Dikutip dari laman AMEA Power, Hussain Al Nowais, Chairman AMEA Power,  mengatakan: “Kami bangga menyambut SBG sebagai investor baru di AMEA Power dan mencapai tonggak penting ini dengan landasan investor dalam transisi energi global. Dana yang terkumpul akan memungkinkan kami untuk mempercepat ambisi strategi kami, mewujudkan proyek lebih lanjut di sektor listrik, udara, dan hidrogen hijau, dan untuk terus memperluas jangkauan kami di sasaran pasar. AMEA Power mengembangkan pesat dan menyadari dengan sempurna untuk memimpin dan mempercepat balapan global menuju nol bersih”.

AMEA Power ingin berekspansi di Timur Tengah dan Asia Tenggara, dan negara-negara CIS termasuk Kazakhstan, Uzbekistan, dan Azerbaijan.

Investasi dari SoftBank Group di AMEA Power adalah “tidak penting”, karena dana yang berbasis di Tokyo adalah “investor tanah dalam transisi energi global”, kata Hussain Al Nowais, Ketua AMEA Power.

“Dana yang terkumpul akan memungkinkan kami untuk mempercepat strategi persenjataan kami, mewujudkan proyek lebih lanjut di sektor listrik, udara, dan hidrogen hijau, dan untuk terus memperluas jangkauan kami di pasar sasaran,” katanya.

Negara-negara di seluruh dunia berlomba memanfaatkan sumber energi terbarukan dan alternatif, sejalan dengan tujuan perubahan iklim dan keberlanjutan internasional.Timur Tengah dan Afrika Utara dapat memperoleh lebih dari seperempat total pasokan energi primernya dari sumber terbarukan pada tahun 2050, dengan pangsa energi terbarukan di sektor listrik saja diproyeksikan mencapai 53, menurut Badan Energi Terbarukan Internasional.

Ini akan menghasilkan penarikan emisi yang setara dengan 1,1 gigaton karbon dioksida per tahun, sekaligus menciptakan sekitar 2 juta pekerjaan di wilayah tersebut, naik dari 542.000 pada tahun 2017, kata badan Abu Dhabi tersebut.

“Sebagai bagian dari komitmennya terhadap pembangunan ekonomi dan sosial, AMEA Power bekerja sama dengan pemangku kepentingan lokal untuk membuat program yang memajukan masyarakat lokal di dekat proyek energi terbarukan kami,” kata perusahaan tersebut.

AMEA Power telah aktif di kawasan Timur Tengah dan Afrika, terlibat dalam proyek energi untuk mendukung ekonomi dan masyarakat.

Dana yang terkumpul akan memungkinkan kami untuk mempercepat ambisi strategi kami, mewujudkan proyek lebih lanjut di sektor listrik, udara, dan hidrogen hijau, dan untuk terus memperluas jangkauan kami di sasaran pasar.

Pada bulan Desember, perusahaan mendapatkan kontrak untuk proyek fotovoltaik surya senilai $120 juta di Afrika Selatan . Amea Power adalah pemegang saham mayoritas di pembangkit listrik tenaga surya 120 megawatt, yang akan menjual listrik ke Eskom di bawah kontrak pembelian listrik selama 20 tahun.

Pada bulan November, mereka mendapatkan proyek di Mesir, termasuk pengembangan pembangkit tenaga surya dan ladang angin bekerja sama dengan organisasi Jepang dan Belanda, dan perjanjian kerangka kerja dengan Kairo untuk mengembangkan proyek hidrogen hijau 1.000MW untuk produksi amonia hijau

Di Togo, tahap ketiga Pembangkit Listrik Tenaga Surya Sheikh Mohamed bin Zayed – dibangun oleh AMEA Power dan didanai oleh Kantor Ekspor Abu Dhabi – kini sedang berlangsung, menghasilkan energi 50MW yang sangat dibutuhkan dan akan ditingkatkan menjadi 70MW pada akhir tahun 2023.

Didirikan pada tahun 2016, AMEA Power telah mengumpulkan tim ahli kelas industri dunia untuk melaksanakan proyek di seluruh Afrika, Timur Tengah, dan pasar negara berkembang lainnya. AMEA Power dengan cepat meningkatkan investasinya di angin, matahari, penyimpanan energi, hidrogen hijau, dan desalinasi air yang menunjukkan komitmen jangka panjang terhadap transisi energi global. AMEA Power memiliki kapasitas pembangkitan yang beroperasi dan sedang dibangun sekitar 1,45 GW dan Perusahaan memiliki jalur pipa energi bersih hampir 6GW di 15 negara.

sekilas Tentang AMEA Power

Hussain J. AlNowais Chairman Amea Power, <span;>Seorang industrialis global dan ahli strategi bisnis, Hussain AlNowais memiliki pengalaman lebih dari 35 tahun dalam berinvestasi, mengembangkan, dan mengelola bisnis di Timur Tengah, Afrika, dan Asia di berbagai sektor, termasuk perbankan , keuangan, industri berat, bahan kimia, energi, infrastruktur, perhotelan, dan perumahan.

Hussain AlNowais adalah Cairman Investasi AlNow di mana dia memelopori strategi ekspansi global, investasi, dan pengembangan proyek strategi perusahaan di seluruh sektor sasaran. Dia juga Ketua AMEA Power, pengembang, pemilik, dan operator proyek listrik terbarukan di Afrika, Timur Tengah dan Asia, dia juga Wakil Ketua Bank Komersial Abu Dhabi (ADCB), bank domestik terkemuka UEA. Selain itu, Hussain AlNowais adalah Anggota Dewan di Rotana Hotels & Real Estate Investments. Dia juga anggota Dewan Bisnis Keluarga-Teluk, Dewan Bisnis Asia, Forum Ekonomi Dunia di Davos.

<span;>Selain itu, ia adalah anggota investasi dampak filantropi Al Fanar dan bertindak sebagai dewan pengawas. Dia adalah salah satu anggota pendiri Sandooq Al Watan, sebuah organisasi dermawan dan Investasi nasional yang memberikan panduan dan pendanaan kepada warga Emirat untuk proyek dampak sosial, dengan fokus pada teknologi dan perawatan kesehatan.

Hingga baru-baru ini, dan selama 14 tahun terakhir, dia adalah Ketua Dana Khalifa untuk Pengembangan Perusahaan, sebuah dana dampak sosial nirlaba. Dia menghabiskan lebih dari 12 tahun sebagai Ketua Waha Capital, sebuah perusahaan investasi publik di Bursa Efek Abu Dhabi, Dia juga menghabiskan 10 tahun sebagai Ketua SENAAT, sebuah perusahaan induk Industri. Selain itu, dia adalah Ketua Dana Infrastruktur MENA, Perusahaan Konstruksi Perminyakan Nasional (NPCC), dan Layanan Perminyakan Nasional (NPS).

Dia ingin menjadi Anggota Dewan Abu Dhabi Council for Economic Development selama tiga tahun; dia juga anggota dewan Penerbangan Abu Dhabi, Perusahaan Pelabuhan Abu Dhabi, Bursa Efek Abu Dhabi, Perusahaan Asuransi Al Dhafra dan anggota dewan penasehat Universitas Khalifa untuk Sains & Teknologi. Berkewarganegaraan UEA dan lahir di Abu Dhabi, Hussain AlNowais memegang gelar BS dalam bidang keuangan Bisnis dari Lewis & Clark College di Portland, Oregon pada bulan Juni 1979, dan telah mengikuti berbagai program Manajemen Eksekutif di INSEAD di Perancis dan di London Business School. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.