Home Dekarbonisasi Wujudkan Pengurangan Emisi Karbon di Indonesia, ABB dan MASKEEI Berkolaborasi

Wujudkan Pengurangan Emisi Karbon di Indonesia, ABB dan MASKEEI Berkolaborasi

133
0
Penandatanganan Nota Kesepahaman untuk mendukung Gerakan Energy Efficiency Movement (EEM) yang menandai komitmen ABB dan MASKEEI dalam memberikan solusi terbaik bagi penerapan efisiensi energi di Indonesia serta mendukung upaya pemerintah dalam melakukan percepatan implementasi NDC untuk mengurangi emisi sebesar 31,89% di tahun 2030 melalui target dukungan internasional sebesar 43,20% dan menuju Net-Zero pada tahun 2060. | IST
Penandatanganan Nota Kesepahaman untuk mendukung Gerakan Energy Efficiency Movement (EEM) yang menandai komitmen ABB dan MASKEEI dalam memberikan solusi terbaik bagi penerapan efisiensi energi di Indonesia serta mendukung upaya pemerintah dalam melakukan percepatan implementasi NDC untuk mengurangi emisi sebesar 31,89% di tahun 2030 melalui target dukungan internasional sebesar 43,20% dan menuju Net-Zero pada tahun 2060. | IST

Indonesia mendeklarasikan target penurunan emisi yang tertuang dalam dokumen Nationally Determined Contribution (NDC) dengan menaikkan target pengurangan emisi menjadi 31,89% di tahun 2030 melalui target dukungan internasional sebesar 43,20% dan target Net-Zero di tahun 2060. Penggunaan drive ABB pada motor elektrik telah terbukti dapat mengurangi penggunaan energi hingga 80%.

ENERGYWORLD.CO.ID PT. ABB Sakti Indonesia (ABB di Indonesia) terus mendukung program efisiensi dan konservasi energi nasional dengan menggandeng Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia (MASKEEI) pada kegiatan Indonesia Energy Efficiency and Conservation Conference & Exhibition (IEECCE 2023) yang diselenggarakan pada 12-13 Juli 2023. Kolaborasi ini dikukuhkan melalui penandatanganan Nota Kesepahaman untuk mendukung Gerakan Energy Efficiency Movement (EEM) yang menandai komitmen kedua belah pihak dalam memberikan solusi terbaik bagi penerapan efisiensi energi di Indonesia serta mendukung upaya pemerintah dalam melakukan percepatan implementasi NDC untuk mengurangi emisi sebesar 31,89% di tahun 2030 melalui target dukungan internasional sebesar 43,20% dan menuju Net-Zero pada tahun 2060.

Nota Kesepahaman ini ditandatangani, oleh Chen Kang Tan selaku Vice President sekaligus Head of Motion Business PT. ABB Sakti Industri dan R.M Soedjono Respati selaku Chairman Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia (MASKEEI).
Melalui kolaborasi ini, kedua belah pihak saling bertukar informasi mengenai langkah-langkah konkrit yang akan dilakukan untuk meningkatkan efisiensi energi dan upaya konservasi di Indonesia, mengeksplorasi langkah-langkah konkrit tersebut, serta meluaskan penyebaran informasi mengenai Gerakan Efisiensi Energi Global di antara para pelaku usaha, industri dan komunitas-komunitas terkait di Indonesia.

Chen Kang Tan, Vice President, dan Head of Motion Business, PT ABB Sakti Industri mengatakan, “Melalui kerjasama ini, ABB Indonesia dan MASKEEI dapat meningkatkan efisiensi sektor industri di Indonesia sekaligus mendukung target Pemerintah Indonesia dalam mewujudkan target Net-Zero pada tahun 2060 atau lebih cepat, sebagai bagian integral dari tujuan pembangunan menyeluruh menuju ekonomi maju pada tahun 2045. Kerjasama ini juga sejalan dengan rencana pemerintah dalam melakukan efisiensi energi sesuai Undang-undang No.30 Tahun 2007 tentang Energi yang mengatur penyediaan dan pemanfaatan energi secara berkelanjutan.

R.M. Soedjono Respati, Chairman of The Indonesian Energy Conservation and Efficiency Society (MASKEEI)menjelaskan visi MASKEEI mendukung tercapainya tujuan Nasional terhadap pengembangan energi bersih dan berkelanjutan melalui gerakan konservasi dan penghematan energi. “MASKEEI terus membuka pintu selebar-lebarnya untuk peluang kolaborasi dengan semua pihak. Kami percaya melalui kolaborasi MASKEEI dan ABB Indonesia dapat meningkatkan upaya efisiensi energi di sektor industri,” ujarnya.

Lebih lanjut Soedjono menuturkan, bahwa pihaknya berharap dapat terus meningkatkan komitmen dalam peningkatan efisiensi di sektor industri Indonesia serta memberi manfaat, kontribusi, dan dorongan pada peningkatan efisiensi energi serta pengembangan energi bersih dalam rangka menjawab tantangan transisi energi global menuju pemanfaatan energi bersih (clean energy) untuk pembangunan berkelanjutan.
Inisiatif kolaborasi ini, lahir dari kesadaran bahwa dunia berubah dengan cepat, dan manusia menghadapi tantangan besar yang tidak pernah dihadapi sebelumnya.

Pada tahun 2050, diperkirakan populasi global akan meningkat menjadi 9,7 miliar. Di atas populasi yang meningkat, kita akan menghadapi migrasi dan urbanisasi yang sangat besar, memusatkan jumlah penduduk yang tinggi di kota-kota, terutama di Jakarta. Perekonomian global diperkirakan akan meningkat lebih dari dua kali lipat selama periode yang sama. Ini akan menyebabkan peningkatan tajam dalam permintaan energi, yang pada gilirannya akan mempercepat perubahan iklim. Karena populasi dunia dan permintaan bahan baku terus meningkat, pasokan bahan mentah yang sangat penting menjadi terbatas.

Selama puluhan tahun, ABB melalui produk-produknya, terutama variable speed drive, selalu berupaya membawa solusi yang mendorong industri, bangunan, dan transportasi untuk mengurangi konsumsi energi motor elektrik.

Motor elektrik memainkan peran penting dan biasanya merupakan pengguna listrik tunggal terbesar dalam pengaturan industri dan komersial, yang bertanggungjawab terhadap seluruh elektrifikasi operasional mulai dari menyalakan mesin dan menggerakkan sabuk konveyor, hingga mendorong udara melalui sistem ventilasi serta mengangkat atau menurunkan elevator. Sebesar 45% elektrifikasi global dikonversi oleh penggerak listrik dan kurang dari 20% motor elektrik di dunia dikendalikan oleh drive. Pada tahun 2040, permintaan akan motor elektrik akan berlipat ganda.
Sistem drive ABB menjadi pengontrol energi yang digunakan oleh motor elektrik guna menyesuaikan dengan kebutuhan dayanya, telah terbukti mengurangi penggunaan listrik sebanyak 80%. Solusi ini memainkan peran penting dalam membantu bisnis mengurangi biaya energi dan mendukung tujuan Pemerintah Indonesia untuk mengurangi emisi karbon.

Sebagai penyedia sistem motor elektrik dan drive, ABB Motion merupakan pemain global #1 untuk sistem motor elektrik. Dan sebagai pemimpin industri, ABB memiliki potensi, tanggungjawab, serta peluang untuk mendorong perubahan berkelanjutan dalam konversi elektrifikasi yang memungkinkan dunia memenuhi permintaan energi yang terus meningkat sambil melakukan pemangkasan emisi dan pelestarian sumber daya.

Lebih lanjut, Tan juga menjelaskan bahwa efisiensi energi menjadi prioritas utama di Indonesia. “Kami ingin sektor industri dan dunia usaha mengetahui bahwa ABB terbuka untuk menjalin kemitraan strategis dengan para pemangku kepentingan untuk menjawab tantangan tersebut guna mencapai efisiensi energi dan efektivitas bisnis yang optimal,” tambahnya.

Dalam lanskap global saat ini, kebutuhan mendesak akan efisiensi energi telah menjadi hal yang terpenting. Dunia tengah menghadapi tantangan perubahan iklim dan berusaha untuk mengurangi jejak karbon, untuk itu penting bagi pemerintah dan perusahaan untuk mengambil langkah proaktif dalam meningkatkan efisiensi energi.
“Tujuan kami adalah membantu industri dan dunia usaha memenuhi kebutuhan kinerja mereka sekaligus mengurangi dampaknya terhadap lingkungan,” jelas Tan. “Setiap penggerak listrik yang beroperasi lebih efisien dapat berkontribusi pada kedua tujuan tersebut.”

Sebelumnya pada tahun 2021, ABB meluncurkan Gerakan Efisiensi Energi (Energy Efficiency Movement), sebuah forum global yang menyatukan pemangku kepentingan dengan visi yang sama, untuk berinovasi dan bertindak demi dunia yang lebih hemat energi seperti Alfa Laval, Danfoss, Honeywell, dan Microsoft. Terinspirasi oleh beberapa kisah sukses, bisnis lokal didorong untuk bergabung dengan gerakan ini. |WAW-EWI

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.