Home Energy China Diam-diam Membangun Kerajaan Energi Hijau Di Amerika Latin

China Diam-diam Membangun Kerajaan Energi Hijau Di Amerika Latin

129
0

ENERGYWORLD.CO.ID – China memimpin dunia dalam pengeluaran energi terbarukan pada tahun 2022, dengan total $546 miliar, dan sektor energi bersihnya kini mandiri secara ekonomi dan sangat kompetitif secara global.

Di Amerika Latin, sekitar 90% dari semua teknologi angin dan surya yang dipasang diproduksi oleh perusahaan China, menyoroti dominasi China di sektor energi terbarukan di kawasan itu.

Dikutip dari oilprice.com, perusahaan-perusahaan Cina menguasai sebagian besar distribusi energi di negara-negara Amerika Latin seperti Chili dan Peru, dan semakin banyak berinvestasi dalam sumber daya mineral yang kaya di kawasan itu.

Cina dengan cepat memperluas produksi energi hijau dan potensi pertumbuhannya dan, dengan demikian, dengan cepat  memperoleh pengaruh di pasar-pasar utama yang sedang berkembang  di seluruh dunia. Sementara Cina sibuk membuat terobosan di pasar energi terbarukan di Asia Tenggara, Afrika, dan  bahkan Barat , pengaruhnya tidak tumbuh lebih cepat atau lebih lengkap daripada di Amerika Latin.

China telah jauh melampaui seluruh dunia dalam hal pengeluaran energi bersih, dengan rantai pasokan energi bersih yang lebih banyak dan lebih maju daripada di tempat lain di planet ini. China sendiri bertanggung jawab atas hampir setengah dari semua pengeluaran energi terbarukan di seluruh dunia pada tahun 2022, dengan total $546 miliar USD menurut angka dari analisis BloombergNEF yang  dirilis  awal tahun ini. Angka ini mengalahkan pembelanja terbesar berikutnya, AS dan UE: pengeluaran Beijing hampir empat kali lipat pengeluaran energi bersih Washington sebesar $141 miliar, dan 2,5 kali lebih banyak dari $180 miliar UE.

Pengeluaran intensif China di sektor ini telah terbayar; sektor energi bersih negara itu sekarang cukup mandiri secara ekonomi untuk disapih dari dukungan pemerintah yang besar, dan sekarang mengalahkan setiap pemimpin energi bersih lainnya di panggung global. “China telah berhasil memelihara rantai nilai yang sangat terintegrasi dan efisien ini untuk membuat hal-hal seperti panel surya, untuk membuat hal-hal seperti sel baterai,” Antoine Vagneur-Jones, kepala penelitian rantai perdagangan dan pasokan di BloombergNEF, baru-baru ini dikutip oleh Scientific  American . Karena permulaan besar-besaran yang dimiliki China di sektor-sektor ini – belum lagi kontrolnya yang  hampir penuh atas banyak pasar logam tanah jarang  – kemungkinan besar Beijing akan terus mendominasi setidaknya untuk dekade berikutnya, jika tidak lebih lama.

Dinamika ini sangat menonjol di Amerika Latin, di mana sekitar  90% dari semua teknologi angin dan matahari yang dipasang  diproduksi oleh perusahaan China. Pada tahun 2023, Beijing memiliki perjanjian perdagangan bebas aktif dengan Chili, Kosta Rika, Ekuador, dan Peru (dan saat ini sedang bernegosiasi dengan Uruguay), dan sejauh ini 21 negara Amerika Latin telah menandatangani skema investasi infrastruktur internasional besar-besaran China,  Belt dan Road Initiative  (BRI).

Jaringan Negara China   sekarang mengendalikan  sebagian besar distribusi energi yang diatur Chili  . Masalah serupa sedang berlangsung di Peru. Awal tahun ini, sebuah kelompok industri Peru memperingatkan bahwa  kesepakatan besar dalam pengembangan  bagi perusahaan China untuk membeli dua pemasok listrik lokal “akan membuat negara Asia nyaris memonopoli sektor tersebut di Peru, terutama di dalam dan sekitar ibu kota Lima yang berpenduduk padat.” Kesepakatan itu, yang masih menunggu persetujuan peraturan, akan menjadi yang terbaru dari serangkaian panjang akuisisi China di Peru. “Jika disetujui, itu akan mengarah pada konsentrasi 100% pasar distribusi listrik Lima di tangan Republik Rakyat China,” kata Masyarakat Industri Nasional Peru, sebuah kamar perusahaan swasta, dikutip oleh Reuters.

Jaringan Negara China   sekarang mengendalikan  sebagian besar distribusi energi yang diatur Chili  . Masalah serupa sedang berlangsung di Peru. Awal tahun ini, sebuah kelompok industri Peru memperingatkan bahwa  kesepakatan besar dalam pengembangan  bagi perusahaan China untuk membeli dua pemasok listrik lokal “akan membuat negara Asia nyaris memonopoli sektor tersebut di Peru, terutama di dalam dan sekitar ibu kota Lima yang berpenduduk padat.” Kesepakatan itu, yang masih menunggu persetujuan peraturan, akan menjadi yang terbaru dari serangkaian panjang akuisisi China di Peru. “Jika disetujui, itu akan mengarah pada konsentrasi 100% pasar distribusi listrik Lima di tangan Republik Rakyat China,” kata Masyarakat Industri Nasional Peru, sebuah kamar perusahaan swasta, dikutip oleh Reuters.

Beijing juga dengan cepat meningkatkan investasinya dalam mineral Amerika Latin. Benua ini kaya akan bahan utama energi terbarukan dan pembuatan kendaraan listrik seperti  litium ,  nikel , dan  kobalt . China sudah menjadi “produsen dominan  tanah jarang  dan grafit secara global,” The South China Morning Post baru-baru ini melaporkan berdasarkan data BloombergNEF baru-baru ini. “Ia juga memiliki sekitar sepertiga logam tanah jarang global, seperenam grafit, dan seperdelapan cadangan litium.” Dan memperluas akuisisi mineral Amerika Latin adalah bagian penting dari strategi China. Perusahaan China sudah memiliki saham besar di salah satu produsen lithium terbesar di  Chili, telah membeli ‘proyek litium penguapan besar’ di  Argentina , dan telah menandatangani lusinan perjanjian penguatan perdagangan dengan  Brasil .

Jaringan Negara China   sekarang mengendalikan  sebagian besar distribusi energi yang diatur Chili  . Masalah serupa sedang berlangsung di Peru. Awal tahun ini, sebuah kelompok industri Peru memperingatkan bahwa  kesepakatan besar dalam pengembangan  bagi perusahaan China untuk membeli dua pemasok listrik lokal “akan membuat negara Asia nyaris memonopoli sektor tersebut di Peru, terutama di dalam dan sekitar ibu kota Lima yang berpenduduk padat.

“Kesepakatan itu, yang masih menunggu persetujuan peraturan, akan menjadi yang terbaru dari serangkaian panjang akuisisi China di Peru. “Jika disetujui, itu akan mengarah pada konsentrasi 100% pasar distribusi listrik Lima di tangan Republik Rakyat China,” kata Masyarakat Industri Nasional Peru, sebuah kamar perusahaan swasta, dikutip oleh Reuters.

Beijing juga dengan cepat meningkatkan investasinya dalam mineral Amerika Latin. Benua ini kaya akan bahan utama energi terbarukan dan pembuatan kendaraan listrik seperti  litium ,  nikel , dan  kobalt . China sudah menjadi “produsen dominan  tanah jarang  dan grafit secara global,” The South China Morning Post baru-baru ini melaporkan berdasarkan data BloombergNEF baru-baru ini.

 “Ia juga memiliki sekitar sepertiga logam tanah jarang global, seperenam grafit, dan seperdelapan cadangan litium.” Dan memperluas akuisisi mineral Amerika Latin adalah bagian penting dari strategi China. Perusahaan China sudah memiliki saham besar di salah satu produsen lithium terbesar di  Chili, telah membeli ‘proyek litium penguapan besar’ di  Argentina , dan telah menandatangani lusinan perjanjian penguatan perdagangan dengan  Brasil .

Dan China bukan satu-satunya kekuatan global yang mengincar lithium Amerika Latin. Amerika Serikat, juga, memiliki kepentingan dalam menempa perjanjian perdagangan dengan produsen mineral langka bumi di benua itu. Faktanya, ini adalah bagian penting dari strategi negara untuk mengejar ketertinggalan dari China dan menjadi kompetitif di pasar energi terbarukan. Namun, negara-negara di Amerika Latin semakin berbicara tentang  menghindari perjanjian semacam itu  dengan AS dan China demi menopang industri manufaktur mereka sendiri dan  memanfaatkan peluang nilai tambah di dalam negeri. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.