Home Energy Industri Minyak Venezuela Memicu Bencana Lingkungan

Industri Minyak Venezuela Memicu Bencana Lingkungan

169
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Venezuela sedang mengalami bencana lingkungan karena eksploitasi sumber daya minyaknya yang kejam oleh rezim Maduro, yang menyebabkan peningkatan tumpahan minyak dan emisi beracun yang mengkhawatirkan.

Daerah yang paling terkena dampak termasuk negara bagian Zulia dan Falcon, dengan Danau Maracaibo, salah satu ekosistem laut paling beragam di Amerika Selatan, menderita kerusakan permanen karena kebocoran minyak dari infrastruktur minyak yang sangat terkorosi.

Dorongan gigih rezim Maduro untuk meningkatkan produksi minyak, terlepas dari kondisi fasilitas industri yang merosot, mengancam akan menimbulkan kerusakan lingkungan lebih lanjut di salah satu negara dengan keanekaragaman hayati terbesar di dunia.

Aspek yang sering diabaikan dari krisis ekonomi dan kemanusiaan Venezuela yang sangat besar   adalah  kerusakan lingkungan yang luar biasa yang terjadi  akibat presiden otokratis Nicolas Maduro dengan kejam mengeksploitasi sumber daya minyak yang sangat besar di petrostate.

Sanksi ketat AS, yang memotong Caracas dari pasar keuangan dan energi global, bersama dengan harga minyak yang melemah tajam dan anjloknya produksi minyak, memaksa Maduro untuk mengamankan sumber pendapatan alternatif ketika keuangan Venezuela runtuh. Karena kekurangan modal yang kronis, perusahaan minyak nasional Petróleos de Venezuela, yang dikenal sebagai PDVSA, tetap tidak mampu melakukan  pemeliharaan penting dan perbaikan infrastruktur perminyakan yang ada.

Itu mempercepat keruntuhan tulang punggung ekonomi Venezuela, industri perminyakannya, dan berkontribusi pada insiden lingkungan yang semakin besar, dengan Caracas bertekad untuk memompa minyak sebanyak mungkin terlepas dari konsekuensinya.

Secara historis, bahkan sebelum PDVSA berhenti melaporkan data operasional pada tahun 2016, volume tumpahan dan insiden terkait, seperti emisi gas beracun di Venezuela, sangat tinggi. Observatorium Bumi NASA, pada  September 2021 , menegaskan bahwa data dari PDVSA, kantor berita, laporan ilmiah, dan kelompok lingkungan menunjukkan adanya 40.000 hingga 50.000 barel tumpahan minyak antara tahun 2010 dan 2016.

Tumpahan minyak dan kebocoran dari infrastruktur perminyakan yang terlantar serta akibat pembuangan operasional , yang mengganggu Venezuela menyebabkan kerusakan lingkungan yang cukup besar. Sejak 2016, situasinya telah memburuk secara signifikan, dengan tumpahan minyak di Venezuela dalam beberapa tahun terakhir melonjak ke rekor tertinggi.

Dikutip dari oilprice.com, menurut  sebuah laporan oleh  The Observatory of Political Ecology of Venezuela, ada 86 tumpahan minyak selama tahun 2022 dibandingkan dengan 77 tahun sebelumnya. Kurangnya pelaporan oleh perusahaan minyak nasional PDVSA bersama dengan ketidakjelasan rezim Maduro yang otoriter, menyembunyikan volume kebocoran yang sebenarnya.

Hal ini membuat sangat sulit untuk menilai skala kerusakan yang terjadi karena industri perminyakan Venezuela. Kurangnya data memaksa observatorium untuk bergantung pada citra satelit dan sumber informasi lainnya, sehingga hampir tidak mungkin untuk mencatat dan melaporkan semua tumpahan secara akurat.

Sedangkan selama lima tahun sejak 2016, The Venezuelan Observatory of Environmental Human Rights  menghitung 199 tumpahan minyak  (Spanyol) atau rata-rata sekitar 40 per tahun. Selama paruh kedua tahun 2022, dari Juli hingga Desember, wadah pemikir lingkungan mencatat 35 tumpahan minyak di wilayah Venezuela.

Angka-angka tersebut lebih lanjut menggarisbawahi bahwa volume tumpahan serta insiden perusakan lingkungan lainnya yang disebabkan oleh operasi industri minyak, semakin tidak terkendali. Ada dugaan bahwa rezim otokratis Maduro dan PDVSA menutupi  peristiwa yang merusak lingkungan, dan pemberitaan buruk lainnya, termasuk emisi gas beracun dan tumpahan minyak bumi.

Observatorium Ekologi Politik Venezuela mengklaim bahwa selama tahun 2022 sebagian besar tumpahan minyak Venezuela tercatat terjadi di negara bagian Zulia dan Falcon, yang merupakan jantung industri minyak anggota OPEC yang mengalami korosi parah. Negara-negara bagian tersebut memiliki porsi yang signifikan dari ladang minyak Venezuela serta infrastruktur industri seperti derek, tangki penyimpanan, jaringan pipa, dan kilang.

Observatorium menghitung 31 tumpahan minyak di Zulia selama 2022, jumlah tertinggi di negara bagian Venezuela mana pun. Itu adalah Danau Maracaibo, danau terbesar di Amerika Selatan dan salah satu yang tertua di dunia, terletak di Zulia yang menerima beban emisi dan tumpahan dari industri perminyakan Venezuela yang sangat terkorosi.

Minyak pertama kali ditemukan di dekat Danau Maracaibo pada tahun 1914, dengan produksi komersial dimulai pada tahun 1922. Potensi minyak awal itu membuat fasilitas perminyakan yang direncanakan dan dipelihara dengan buruk dipasang di sekitar dan di danau selama kira-kira satu abad atau bahkan lebih.

<span;>Jaringan pipa yang rusak dan terkorosi berat, derek minyak, fasilitas penyimpanan bawah permukaan, dan infrastruktur minyak lainnya melintasi danau serta pantainya. Sebagian besar dari ini berusia hingga satu abad, dengan banyak di antaranya belum dipetakan atau dipertahankan. Infrastruktur tua dan jompo itu terus menerus memuntahkan minyak ke Danau Maracaibo. Polusinya sangat parah sehingga masyarakat setempat mengklaim Danau Maracaibo terus-menerus berbau seperti kilang minyak, dengan gas berbahaya yang naik dari air secara permanen tertutup noda hitam berbahaya. Lalu ada tepian badan air yang selalu tertutup lumpur minyak hitam sisa yang kental. Itu kerusakan yang terjadi  pada salah satu ekosistem laut paling penting dan keanekaragaman hayati di Amerika Selatan tampaknya tidak dapat diubah.

Sementara Danau Maracaibo mengalami beban kerusakan lingkungan yang terjadi di tangan operasi industri minyak di Venezuela, itu bukan satu-satunya wilayah yang terkena dampak tajam. Negara bagian Falcon, yang merupakan rumah bagi kilang terbesar kedua di dunia, Kompleks Kilang Paraguaná berkapasitas 940.000 barel per hari, mengalami 29 tumpahan minyak pada tahun 2022.

Pipa bocor dan tangki penyimpanan di fasilitas tersebut bertanggung jawab atas sebagian besar tumpahan minyak bumi yang terjadi di Falcon Negara. Fasilitas ini juga sering mengalami pemadaman karena fasilitas yang sangat terkorosi, ledakan dan kebakaran. Tumpahan dan emisi beracun lainnya dari kompleks Paraguaná terjadi pada tingkat yang mengkhawatirkan yang menyebabkan kerusakan besar pada lingkungan pantai dan laut di sekitarnya.

Dalam laporan tahun 2021,  Akademi Ilmu Fisika, Matematika, dan Alam Venezuela menyatakan : “Sepanjang pantai, tumpahan hidrokarbon dan pembuangan limbah oleh industri minyak terjadi dengan frekuensi yang lebih besar setiap hari,” Yang menjadi perhatian besar adalah bahwa produk olahan seperti bensin lebih beracun dan merusak lingkungan daripada minyak mentah Sering terjadi tumpahan tingkat rendah dari kompleks Paraguaná, dengan minyak secara teratur memuntahkan ke Laut Karibia terdekat dan ke garis pantai terdekat.

Kilang El Palito berkapasitas 146.000 barel per hari yang bermasalah di negara bagian Carabobo juga memiliki sejarah panjang dalam mengeluarkan minyak mentah dan produk olahan ke daerah sekitarnya. Salah satu tumpahan minyak terburuk yang tercatat di Venezuela dalam beberapa tahun terakhir, yang berdampak serius terhadap Taman Nasional Morrocoy yang sensitif secara ekologis terjadi, terjadi pada akhir tahun 2020 ketika hampir 27.000 barel minyak tumpah dari kilang El Palito yang membanjiri pantai terdekat.

Ini terjadi setelah serangkaian dimulainya kembali El Palito, yang melihat fasilitas tersebut mengeluarkan gas berbahaya dan menumpahkan minyak ke lingkungan sekitarnya. Sejak itu,  El Palito diperbaiki  oleh Perusahaan Nasional Pengilangan dan Distribusi Minyak Iran milik negara dalam kesepakatan sekitar $110 juta antara Caracas dan Teheran. Kilang akhirnya kembali beroperasi  pada Juni 2023.

Iran adalah pendukung utama rezim Maduro yang otokratis, memberikan banyak dukungan teknis dan insinyur terampil untuk mereparasi kilang serta infrastruktur penting lainnya. Teheran juga merupakan pemasok penting kondensat, yang sangat penting untuk dicampur dengan minyak mentah ekstra berat yang diproduksi di Venezuela sehingga dapat diproses dan diekspor.

Pasokan kondensat yang andal itu telah memungkinkan PDVSA untuk meningkatkan operasi dan, akibatnya,  produksi serta ekspor minyak mentah . Meningkatnya tempo kegiatan industri, sambil membiarkan produksi minyak Venezuela tumbuh menjadi 819.000 barel per hari, menurut Caracas, bertanggung jawab atas meningkatnya jumlah tumpahan minyak bumi dan insiden perusakan lingkungan lainnya.

Kebocoran minyak bukan satu-satunya masalah lingkungan utama yang disebabkan oleh industri perminyakan Venezuela yang sangat terkorosi. Emisi beracun dari operasi industri minyak juga merupakan masalah besar. Kilang-kilang reyot milik anggota OPEC yang kadang-kadang berjalan mengeluarkan banyak gas beracun, termasuk gas rumah kaca, kapan pun mereka beroperasi. Ada juga asap berbahaya dan asap lain yang dipancarkan oleh kebakaran dan ledakan yang sering terjadi di fasilitas penyulingan Venezuela yang bobrok.

Kebakaran terbaru yang dilaporkan terjadi di kilang Cardón pada Januari 2023. Fasilitas tersebut, yang memiliki kapasitas 305.000 barel per hari tetapi biasanya beroperasi sesekali, memproses 60.000 barel per hari, mengalami kebakaran kedua tahun ini pada Januari 2023  .. Insiden tersebut menyusul kebakaran besar pada Desember 2022 yang konon merupakan kebakaran ketiga yang terjadi tahun itu.

Venezuela menderita kerusakan lingkungan yang sangat besar di tangan industri perminyakan negara yang dulunya perkasa. Ambisi untuk pengilangan minyak yang dipaksakan untuk pertumbuhan produksi minyak, terlepas dari keadaan fasilitas industri yang bobrok, mendorong volume tumpahan dan insiden perusakan lingkungan lainnya semakin tinggi.

Para ilmuwan percaya bahwa kerusakan yang diderita oleh Danau Maracaibo begitu parah sehingga sebagian besar tidak dapat diubah lagi, dengan banyak ekosistem laut badan air yang hancur. Tingkat keparahan dan volume tumpahan yang meningkat, ditambah dengan kurangnya upaya pembersihan, akan terus merusak lingkungan. Warisan paling abadi Maduro untuk Venezuela adalah bencana lingkungan yang berdampak buruk pada negara dengan keanekaragaman hayati terbesar ke-11 di dunia, yang akan membutuhkan miliaran dolar dan puluhan tahun untuk memulihkannya. <span;><span;>EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.