Home Energy Rusia  Akan Menyalip Arab Saudi Sebagai Produsen Minyak OPEC+ Terbesar

Rusia  Akan Menyalip Arab Saudi Sebagai Produsen Minyak OPEC+ Terbesar

97
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Arab Saudi akan kehilangan statusnya sebagai produsen minyak OPEC+ terbesar dari Rusia karena memulai pemotongan sebesar 1 juta barel per hari (bph), dengan Kerajaan berjanji untuk mengamankan sekitar 9 juta bph pada bulan Juli dan Agustus—tingkat terendah dalam dua tahun.  

Dikutip dari oilprice.com, tidak termasuk pemotongan dalam masa pandemi, produksi Saudi hanya sekitar 9 juta barel per hari akan menjadi level terendah yang dipompa oleh pengekspor minyak mentah utama dunia sejak 2011.

Produksi minyak mentah Kerajaan akan turun ke level terendah dua tahun sekitar 9 mb/d pada Juli dan Agustus, meninggalkannya tertinggal di belakang Rusia sebagai produsen minyak mentah utama blok tersebut,” Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan dalam Oil-nya .Laporan Pasar pada hari Kamis.

Dalam upaya untuk mendorong harga minyak lebih tinggi, atau “menstabilkan pasar” seperti yang dikatakan Arab Saudi dan OPEC, Kerajaan bulan lalu mengumumkan penghentian sebesar 1 juta barel per hari ke tingkat produksinya untuk Juli, sementara produsen OPEC+ yang telah berjanji memangkas antara Mei dan Desember perpanjangan penghentian tersebut hingga 2024. Pekan lalu, Arab Saudi mengatakan akan memperpanjang penghentian produksi sepihak hingga Agustus, dan akan memproduksi sekitar 9 juta barel per hari pada Juli dan Agustus.

“Pemotongan sukarela memberikan tambahan ini dilakukan untuk memperkuat upaya pencegahan yang dilakukan oleh negara-negara OPEC Plus dengan tujuan mendukung stabilitas dan keseimbangan pasar minyak,” kata Arab Saudi pada 3 Juli.

Beberapa menit setelah pengumuman Saudi, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan bahwa Rusia akan memangkas ekspor minyak mentahnya sebesar 500.000 barel per hari pada Agustus dalam upaya memastikan pasar yang seimbang. Namun, pejabat tinggi minyak di Rusia dan negosiator utama OPEC+, tidak memberikan angka apapun mengenai volume produksi dan ekspor Rusia untuk bulan Agustus, atau garis dasar dari mana pemotongan akan dilakukan.

Pemotongan ekspor Agustus berarti pengumpulan tambahan produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari pada Agustus, kata kantor Novak kepada harian Rusia Vedomosti . EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.