Home Energy Pendapatan Minyak Arab Saudi Merosot Ke Level Terendah Sejak 2021

Pendapatan Minyak Arab Saudi Merosot Ke Level Terendah Sejak 2021

151
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Pada bulan Mei, pendapatan minyak Arab Saudi turun menjadi $19,2 miliar, level terendah sejak September 2021.

Penurunan pendapatan didorong oleh penurunan ekspor minyak, penurunan yang berkorelasi dengan pengurangan produksi OPEC+ untuk Arab Saudi, dengan negara itu sekarang memangkas 1 juta barel tambahan per hari.

Dikutip dari oilprice, pendapatan minyak Arab Saudi anjlok pada Mei ke level terendah sejak September 2021, data resmi menunjukkan pada Selasa karena eksportir minyak mentah utama dunia itu menurunkan pengiriman sementara harga minyak jauh lebih rendah daripada musim semi tahun lalu.

Nilai total ekspor Arab Saudi merosot pada bulan Mei, sebagian besar disebabkan oleh penurunan ekspor minyak, Otoritas Umum Kerajaan untuk Statistik mengatakan pada hari Selasa.

Pendapatan minyak merosot 37,7% dari tahun ke tahun menjadi $19,2 miliar (72 miliar riyal Saudi) pada Mei 2023. Ini dibandingkan dengan $30,8 miliar (115,5 miliar riyal) dalam pendapatan minyak untuk Mei 2022, ketika harga minyak mentah Brent rata-rata $113 per barel, setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Tahun ini di bulan Mei, harga minyak Brent rata-rata sekitar $75 per barel, yang dikombinasikan dengan penurunan ekspor minyak Saudi dan produksi yang lebih rendah sebagai bagian dari kesepakatan OPEC+, menyeret pendapatan minyak Saudi ke level terendah dalam 20 bulan.

Porsi ekspor minyak dalam nilai total ekspor menurun dari 80,8% pada Mei 2022 menjadi 74,1% pada Mei 2023, menurut data resmi Saudi.

Harga minyak yang lebih rendah berarti Kerajaan sekarang mendapatkan pendapatan dan pendapatan yang lebih rendah untuk ekonominya yang bergantung pada minyak dibandingkan dengan rejeki nomplok dari tahun lalu ketika Arab Saudi menerima pendapatan minyak sebanyak $326 miliar, hasil penjualan minyak terbesarnya di era Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Tetapi pada Mei 2023, ekspor minyak mentah Arab Saudi mulai menurun karena pemotongan OPEC+ mulai berlaku. Bulan itu, ekspor Saudi merosot hingga  di bawah 7 juta barel per hari untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan. Pengiriman minyak mentah dari eksportir utama dunia dapat semakin menurun karena Arab Saudi kini memangkas produksinya dengan tambahan 1 juta barel per hari pada bulan Juli dan Agustus.

Upaya Arab Saudi untuk menopang harga minyak dengan pemotongan produksi besar-besaran akan memperlambat ekonominya , yang bahkan dapat menyusut tahun ini dan menjadi salah satu pemain terburuk di antara G20, dari ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di grup ini tahun lalu, kata para analis. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.