Home Energy Global 2000 Forbes: Aramco Perusahaan Energi Terbesar Dunia Pada Tahun 2023

Global 2000 Forbes: Aramco Perusahaan Energi Terbesar Dunia Pada Tahun 2023

191
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Ketika invasi Rusia ke Ukraina membuat harga minyak meroket, Aramco menjadi perusahaan paling menguntungkan di dunia, mendorongnya ke No. 2 dalam daftar Global 2000 Forbes.

Dikutip dari Forbes.com, tahun lalu adalah waktu yang tepat untuk berkecimpung dalam bisnis minyak. Berkat harga tinggi yang mencapai $120 per barel pada Juni 2022, ExxonMobil membuat rekor laba $62 miliar, dan naik tujuh peringkat ke posisi ke-8 dalam daftar Forbes Global 2000. Shell, Chevron, TotalEnergies dan BP juga ditempatkan lebih tinggi dari tahun lalu.

Tetapi kehormatan menjadi perusahaan minyak teratas dalam daftar ini jatuh ke tangan Big Oil terbesar – Perusahaan Minyak Arab Saudi, lebih dikenal sebagai Aramco. Juara minyak yang sebagian diprivatisasi Kerajaan berada di peringkat no. 2 dalam daftar keseluruhan, setelah raksasa perbankan AS JPMorganChase. Sebagai perusahaan paling menguntungkan di dunia, Aramco tahun lalu menghasilkan $156 miliar dari penjualan minyak dan petrokimia senilai $592 miliar, naik dari laba $105 miliar dari penjualan $400 miliar tahun sebelumnya. Hanya Walmart, dengan penjualan $611 miliar tahun lalu, yang memiliki pendapatan lebih tinggi. Tentu saja, banyak keuntungan Aramco (minimal $75 miliar per tahun) disedot oleh Arab Saudi, untuk mendanai operasi pemerintah, dan megaproyek mewah yang disponsori oleh Putra Mahkota muda Mohammed bin Salman, penguasa de facto berusia 37 tahun yang terkenal. sebagai MBS.

Pangeran MBS mendukung IPO Aramco pada tahun 2019, yang mengumpulkan $29 miliar hanya dengan 1,5% saham ekuitas dan melambungkan perusahaan tersebut ke dalam daftar Global 2000 kami, yang hanya mencakup perusahaan publik. (Peringkat didasarkan pada skor gabungan dari penjualan, laba, kapitalisasi pasar, dan nilai aset.) Pemerintah masih memiliki sekitar 90% saham Aramco, dengan 8% lainnya dipegang oleh dana kekayaan negara Saudi–dana yang sama menggabungkan golfnya. startup, LIV Golf, dengan PGA.

Pelampung publik Aramco yang tipis – dan diperdagangkan tipis – menyebabkan beberapa orang meragukan keaslian kapitalisasi pasar tersirat $ 2,1 triliun, sama dengan rasio harga / pendapatan 13 – itu adalah premi 50% untuk perusahaan minyak super besar barat, yang sebagian besar dapat Anda beli untuk ap/e di bawah 8. Kapitalisasi pasar Exxon adalah $440 miliar.

Aramco, yang dipimpin oleh CEO Amin Nasser, mungkin memang pantas mendapatkan penilaian premium, karena tidak harus bermain dengan aturan yang sama seperti perusahaan minyak raksasa lainnya. Di Kerajaan ia menikmati monopoli, sementara secara internasional, koneksi politik Aramco memberinya akses yang menguntungkan ke proyek-proyek penting yang strategis. Baru tahun ini, Aramco menginvestasikan $3,6 miliar di China dengan Rongsheng Petrochemical milik miliarder Li Shuirong untuk membangun pabrik yang akan menggunakan 500.000 barel per hari minyak mentah Saudi. Dan mereka telah membangun kompleks petrokimia China lainnya yang akan menggunakan 300.000 barel per hari lagi; Aramco adalah mitra 30% untuk yang satu itu dengan produsen senjata milik negara China (dan sanksi AS) NORINCO Group.

Selain itu, pada pertemuan OPEC, kepentingan Aramco diwakili oleh hal terdekat yang dimiliki dunia dengan seorang gubernur bank sentral untuk minyak: Menteri Energi Pangeran Abdulaziz bin Salman al Saud. Pekerjaan utamanya adalah memaksimalkan pendapatan jangka panjang untuk Kerajaan dengan mengelola harga minyak goldilocks yang tidak terlalu tinggi untuk mendorong orang ke kendaraan listrik, juga tidak terlalu rendah sehingga mereka meninggalkan petrodolar di atas meja.

Pada akhir Mei, harga minyak telah merosot 15% baru-baru ini menjadi $68 per barel (jauh di bawah harga yang diinginkan Kerajaan sebesar $80), ketika Pangeran Abdulaziz di Forum Ekonomi Qatar memperingatkan siapa pun yang bertaruh pada harga yang lebih rendah bahwa akan ada kerugian di masa depan. “Spekulan, seperti di pasar mana pun, mereka ada di sana untuk bertahan. Saya terus menasihati mereka bahwa mereka akan seperti itu ouching … Saya tidak perlu menunjukkan kartu saya, saya bukan pemain poker … tapi saya hanya akan memberi tahu mereka: hati-hati.

Mendukung kata-katanya, ketika OPEC bertemu di Wina pada akhir pekan pertama bulan Juni, Pangeran Abdulaziz mengumumkan bahwa Saudi akan melakukan pemotongan ekspor sepihak sebesar 1 juta barel per hari pada bulan Juli (sekitar 1% dari pasokan global). Dia dilaporkan mengatakan tujuannya adalah untuk melakukan “apa pun yang diperlukan untuk membawa stabilitas ke pasar ini.” Pedagang, lebih khawatir tentang pelemahan ekonomi yang mengganggu permintaan minyak, mengabaikannya; setelah pop singkat, harga minyak hampir tidak bergerak, sekarang diperdagangkan sekitar $72 per barel. “Pasar cenderung menyebut gertakannya,” prediksi ekonom Ed Yardeni. Sementara itu, output Rusia secara mengejutkan tetap kuat di 11 juta barel per hari. “Masalahnya adalah Rusia menjual apapun yang mereka bisa dengan harga diskon ke China dan India.” (Perusahaan Rusia absen dari G2K tahun ini.)

Pangeran Abdulaziz ingin menghindari jenis drama yang terjadi pada tahun 2016 ketika OPEC mempertahankan tingkat produksi dalam menghadapi permintaan yang lemah untuk membangkrutkan fracker shale AS dan merebut kembali pangsa pasar. Dan tidak ada yang menginginkan terulangnya awal tahun 2020, ketika Rusia dan Saudi sama-sama mempercepat produksi tepat saat pandemi Covid-19 akan melanda. Segera penguncian telah menekan permintaan bahan bakar sedemikian rupa sehingga tidak ada lagi ruang penyimpanan untuk minyak berlebih, yang harganya turun hingga tidak pernah terdengar -$36,98 pada 20 April 2020.

Orang-orang yang selamat dari depresi industri tahun 2020 lebih berhati-hati dengan modal yang efisien, tulis Oswald Clint dari Bernstein Research. “Urutan prioritas kas berubah,” dengan pertumbuhan dividen di atas segalanya. Shell, misalnya, telah membatalkan proyek gas-ke-diesel, gas-ke-kimia, LNG terapung, eksplorasi Arktik, dan pasir minyak AS. Bahkan harga tinggi tahun lalu tidak merangsang tanggapan besar dari para pengebor Amerika. Pasokan minyak AS mencapai 12,2 juta barel per hari, naik kurang dari 5% dari tahun lalu. Frackers defanged akan memberi OPEC lebih banyak kekuatan harga jangka panjang, secara teori.

Di ExxonMobil, CEO Darren Woods (gaji 2022: $36 juta) tidak mempertahankan siklus harga naik turunnya selama mereka dapat mempertahankan biaya per barel minyak di bawah $35. Beberapa barel yang paling menguntungkan adalah 11 miliar barel yang ditemukan di lepas pantai Guyana. Sementara itu, sedang mencari akuisisi di Texas barat dan New Mexico.

Yang tidak diperlambat oleh Exxon adalah ESG–yaitu tekanan dari investor yang menyaring perusahaan untuk kinerja Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola mereka. “Industri secara keseluruhan kurang berinvestasi,” katanya dalam Q&A di konferensi Riset Bernstein pada awal Juni. “Karena tekanan – tekanan ESG.” Dengan kata lain, perusahaan lain, tapi bukan Exxon, mundur karena ESG. “Kita tidak akan pergi ke angin dan matahari. Kami tidak akan masuk ke elektron,” tambahnya. Sebaliknya, fokus Exxon akan terus menemukan dan memanipulasi karbon, dengan penekanan yang meningkat untuk menghilangkan karbon. Di Texas, Exxon merencanakan pabrik hidrogen “hijau” yang akan menghasilkan 1 miliar kaki kubik per hari H2 dari gas alam — menangkap CO2 dalam prosesnya dan menyuntikkannya ke bawah tanah. Seperti proyek hijau lainnya,

Dua dekade lalu, ketika Forbes meluncurkan daftar Global 2000 pertama, ExxonMobil menempati posisi no. 4, setelah Citigroup, General Electric, dan American International Group. Exxon saat itu memiliki keuntungan tertinggi dalam daftar, yaitu $15,8 miliar. Itu hanya sepersepuluh dari menjarah Aramco hari ini.

Tetapi siapa yang pada akhirnya Anda pilih untuk mengawasi investasi modal Anda, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, atau Darren Woods? “Saya penggemar berat saat ini mencoba membangun uang tunai di neraca untuk mendukung pembelian kembali saham yang lebih rata dari waktu ke waktu,” kata Woods pekan lalu. Sementara itu, Aramco telah melontarkan gagasan penjualan saham lanjutan bernilai miliaran, dan mungkin IPO cabang Aramco Trading.

Mengambil alih kekuasaan ayahnya Raja Salman, MBS merebut kekuasaan dengan mengkonsolidasikan pasukan polisi Saudi dan melakukan pembersihan bersejarah dan kejam. Pada tahun 2018 dia mengumpulkan ratusan taipan dan bangsawan Saudi, yang dicurigai melakukan korupsi, dan menginterogasi mereka di Ritz Carlton di Riyadh, mengambil sumpah kesetiaan dan uang penggeledahan senilai $100 miliar. Pembangkang politik belajar untuk menyimpan pikiran mereka sendiri setelah MBS pada tahun yang sama memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Kashoggi di konsulat Saudi di Istanbul. Pesannya jelas: Saya bosnya, kalian semua bekerja untuk saya sekarang. Tidak ada orang Saudi yang muncul di daftar Miliarder Global Forbes sejak itu.

Untuk pujiannya, MBS menghormati dan mendorong para teknokratnya. Pertumbuhan dan diversifikasi Dorongan Aramco telah mengakuisisi 100% kepemilikan kompleks penyulingan terbesar Amerika, pabrik 600.000 barel per hari di Port Arthur, Texas. Pada tahun 2020 Aramco mengakui banyak sekali bahan kimia Saudi Sabic seharga $69 miliar. Tahun lalu Aramco membeli Valvoline seharga $2,65 miliar.

Dalam beberapa tahun terakhir, dana kekayaan kekayaan Saudi telah berkembang menjadi aset sebesar $620 miliar. Ada juga Aramco Ventures, yang telah menginvestasikan ratusan juta dolar untuk perusahaan rintisan terdepan, banyak di bidang energi berkelanjutan dan arena rendah karbon. Ini lebih dari sekedar greenwashing; karena ukuran Aramco, bahkan penyerapan emisi karbon sistemik yang sangat kecil dapat memiliki dampak yang sangat besar.

Manifestasi paling megah dari visi MBS adalah Neom, kota futuristik bernilai $500 miliar yang dibangun dari awal di pantai Laut Merah. Fiturnya yang paling menonjol adalah kota metropolis sepanjang 110 juta, selebar 660 kaki untuk 9 juta orang yang disebut The Line, yang akan beroperasi penuh dengan energi terbarukan, dikelola oleh AI, dan tidak memiliki jalan, mobil, atau emisi karbon. Ini mimpi besar, sudah dibangun. Dan Putra Mahkota tahu betul bahwa semua itu tidak akan terjadi tanpa kesuksesan Aramco yang berkelanjutan. EDY/EWI

https://csr-indonesia.com/csrindonesiaawards2023

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.