Home Energy Exxon akan Menjadi Pemasok Terbesar Lithium dari Air Asin untuk Mobil Listrik

Exxon akan Menjadi Pemasok Terbesar Lithium dari Air Asin untuk Mobil Listrik

183
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Exxon melaporkan dalam pembicaraan untuk menjadi pemasok lithium untuk pembuat mobil tristrik Tesla, Ford, dan Volkswagen, serta raksasa baterai Samsung dan SK On Co.

 CEO Exxon, Darren Woods, menyatakan minat perusahaan pada penambangan air garam lithium, metode hemat biaya dan ramah lingkungan dibandingkan dengan penambangan permukaan tradisional.

Dikutip dari harga minyak,  Poros Exxon ke litium terjadi saat Amerika Serikat berupaya mengamankan rantai suplai mineral kritis di tengah hubungan yang tegang dengan China, dan perusahaan tersebut berencana membangun salah satu fasilitas pemrosesan litium terbesar di dunia di Arkansas.

Exxon Mobil Corp. berencana untuk memasuki permainan mineral dengan menjadi pemasok lithium ke Tesla Inc., Ford Motor Co., Volkswagen AG, dan pembuat mobil lainnya, menurut Bloomberg , mengutip orang yang mengetahui masalah tersebut.

Sumber tersebut mengatakan diskusi masih dalam “tahap awal dan juga termasuk raksasa baterai Samsung dan SK On Co.” Jika laporan itu benar, Exxon tampaknya sedang mencari pembeli karena menempatkan dirinya untuk memanfaatkan perkembangan pesat kendaraan listrik di tengah tekanan dari dana ESG dan pemerintahan Biden untuk mengecilkan produksi minyak intinya dan bisnis penyulingan.

Orang-orang juga mengatakan Exxon sedang dalam pembicaraan dengan produsen litium Albemarle Corp. Perusahaan tersebut mengatakan kepada <span;>Bloomberg<span;>, “Mengingat peran kepemimpinan Albemarle di pasar, orang secara rutin ingin berbicara dengan kami — terutama ketika melihat sumber daya potensial.”

Pada acara konferensi dengan investor Jumat lalu, CEO Exxon Darren Woods melontarkan rencana minatnya di pertambangan air asin lithium. Dia mengatakan Exxon ingin mengekstrak litium dari air asin bawah tanah, metode yang lebih murah dan ramah lingkungan daripada penambangan tradisional di permukaan.

Kami dapat melakukannya dengan biaya yang jauh lebih rendah, dan menurut saya, yang terpenting, dengan dampak lingkungan yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan penambangan terbuka yang mereka lakukan di bagian lain dunia,” kata Woods.

Dia melanjutkan, “Pemrosesan air asin dan ekstraksi litium sangat konsisten dengan banyak hal yang kami lakukan di kilang dan pabrik kimia kami dan, faktanya, di beberapa operasi hulu kami.”

The Wall Street Journal melaporkan awal bulan ini bahwa Exxon berencana “membangun salah satu fasilitas pemrosesan litium terbesar di dunia” di Arkansas.

Exxon mungkin menjadi pemain baru di field lithium karena AS terburu-buru mengamankan rantai suplai mineral penting di tengah hubungan yang memburuk dengan China. EDY/EWI

https://csr-indonesia.com/csrindonesiaawards2023

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.