Home Energy Maskapai Hidrogen-Listrik yang Disebut Ecojet akan Mulai Beroperasi pada 2024

Maskapai Hidrogen-Listrik yang Disebut Ecojet akan Mulai Beroperasi pada 2024

87
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Pengusaha Inggris Dale Vince mengumumkan rencana untuk meluncurkan maskapai hidrogen-listrik yang disebut Ecojet, dengan tujuan untuk mulai beroperasi pada tahun 2024 dan retrofit pesawat yang ada dengan powertrains hidrogen-listrik pada tahun 2025.

Dikutip dari oilprice, meskipun minat dan investasi global meningkat dalam hidrogen hijau, penerbangan bertenaga hidrogen komersial tidak diharapkan sampai sekitar tahun 2035, dengan lebih banyak kemajuan teknologi yang dibutuhkan.

Sementara hidrogen memiliki potensi untuk mendekarbonisasi sebagian dari industri penerbangan, penerapannya secara luas masih beberapa dekade lagi karena masa pakai pesawat yang ada dan perlunya pembaruan atau retrofit armada.

Dengan kontribusi industri penerbangan sekitar  2 persen dari emisi karbon global , sektor ini harus menemukan cara untuk menjadi lebih hijau. Sementara banyak industri mulai melakukan operasi dekarbonisasi, beberapa merasa sangat sulit untuk menemukan jalan yang tepat menuju operasi yang lebih bersih. Sektor penerbangan telah lama mengandalkan bahan bakar fosil untuk menggerakkan pesawat, dengan sedikit alternatif yang tersedia. Karena permintaan untuk penerbangan komersial diperkirakan akan terus meningkat, salah satu industri yang diharapkan oleh sektor penerbangan adalah hidrogen, dengan potensi untuk suatu hari menggerakkan pesawat dengan bahan bakar berbasis hidrogen hijau.

Investasi global yang lebih besar dalam hidrogen hijau dan proyek dekarbonisasi penerbangan yang inovatif dapat membawa sektor ini selangkah lebih dekat untuk mencapai penerbangan rendah karbon. Pada bulan Juli, seorang taipan Inggris mengumumkan dia akan berinvestasi besar-besaran dalam pesawat hidrogen-listrik, berharap untuk segera mengirimkan penerbangan komersial. Dale Vince, pengusaha Inggris, menyatakan bulan lalu bahwa dia berencana untuk meluncurkan maskapai penerbangan listrik, yang ditenagai oleh hidrogen hijau. Vince telah mendirikan perusahaan energi Inggris bernama Ecotricity. Penerbangan dari Ecojet akan dimulai pada tahun 2024, dengan rute melintasi daratan Eropa dan rencana penerbangan jarak jauh di masa mendatang.

Maskapai ini akan menggunakan pesawat turboprop 19 dan 70 kursi, dengan tujuan pada akhirnya menggunakan powertrains hidrogen-listrik. Sebuah pernyataan baru-baru ini  menjelaskan,  “Jangka pendek, untuk mengamankan rute dan lisensi dari Otoritas Penerbangan Sipil, Ecojet awalnya akan terbang menggunakan pesawat berbahan bakar konvensional.” Ia menambahkan bahwa pesawat-pesawat itu pada akhirnya akan “diperkuat dengan kereta listrik hidrogen segera setelah disetujui untuk diservis oleh CAA.” Putaran pertama perkuatan dapat diharapkan paling cepat tahun 2025, setahun setelah Ecojet mulai beroperasi, dengan penggunaan pesawat yang sudah ada daripada yang baru diharapkan dapat menghemat 90.000 ton karbon per tahun.

Vince berencana membuat seluruh pengalaman penerbangan lebih ramah lingkungan. Selain mengurangi emisi karbon selama perjalanan, Ecojet akan menyajikan makanan nabati dan akan menghindari penggunaan proyek plastik sekali pakai. Setelah pesawat hidrogen-listrik beroperasi, itu akan melepaskan uap air daripada emisi karbon, yang dapat ditangkap dan dilepaskan ke atmosfer yang lebih rendah agar lebih aman, menurut perusahaan.

Ini bukan pertama kalinya sebuah maskapai penerbangan mengupayakan penerbangan bertenaga hidrogen, dengan beberapa perusahaan mengumumkan investasi dalam hidrogen hijau dan inovasi dalam teknologi pesawat dalam beberapa tahun terakhir. Di Inggris, New Aviation Propulsion Knowledge and Innovation Network (NAPKIN) bekerja dalam konsorsium sembilan anggota, termasuk Rolls-Royce, University College London, dan Bandara London City, untuk mengembangkan pesawat beremisi rendah atau nol untuk regional dan penerbangan jarak pendek. Pemerintah Inggris memperkenalkan kebijakan yang menyerukan agar  semua penerbangan domestik menjadi nol emisi pada tahun 2040 , yang ingin dicapai oleh organisasi seperti ini.

Namun, sebagian besar perusahaan kedirgantaraan yang mengembangkan mesin untuk berjalan dengan hidrogen, seperti Airbus, tidak mengharapkan penerbangan komersial dengan pesawat tersedia hingga sekitar tahun 2035. CFO maskapai penerbangan murah Irlandia RyanAir, Neil Sorahan, menyatakan “Mereka [  hidrogen  atau pesawat bertenaga listrik] mungkin masa depan. Tapi saya tidak yakin mereka akan sampai di sana dalam hidup saya. Dia menyarankan bahwa dengan teknologi saat ini, pesawat akan membutuhkan tangki bahan bakar hidrogen yang sangat besar untuk menggerakkannya, dengan inovasi lebih lanjut diperlukan hingga kita mencapai titik penerbangan bertenaga hidrogen komersial, bahkan untuk perjalanan jarak pendek. Sentimen ini diamini oleh CEO RyanAir, Michael O’Leary, yang  menyatakan “Tentu saja, untuk dekade berikutnya … saya rasa Anda tidak akan melihatnya – tidak ada teknologi di luar sana yang akan menggantikan … karbon, penerbangan jet.”

Hal ini mengkhawatirkan mengingat semakin banyaknya penerbangan komersial. Sementara penerbangan menyumbang bagian yang relatif kecil dari emisi karbon dunia, sangat sulit untuk menghilangkan karbon. World Wildlife Fund  mengatakan  bahwa penerbangan adalah “salah satu sumber emisi gas rumah kaca yang tumbuh paling cepat yang mendorong perubahan iklim global.” Dan di Inggris, Aerospace Technology Institute (ATI) yakin industri penerbangan dapat menghasilkan 39 persen dari total emisi karbon negara tersebut pada tahun 2050 jika tidak ada perubahan yang dilakukan.

Namun, para ilmuwan meragukan bahwa penerbangan berbahan bakar hidrogen akan memperbaiki masalah karbon kita. Meskipun hidrogen memiliki potensi untuk mendekarbonisasi sekitar sepertiga sektor penerbangan, perlu beberapa dekade sebelum kita melihat adopsi massal, karena kita terus sangat bergantung pada bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF). Pemerintah dan perusahaan swasta di seluruh dunia banyak berinvestasi dalam proyek hidrogen hijau untuk berbagai aplikasi. Tapi hidrogen tidak kompatibel dengan pesawat yang ada, artinya perusahaan perlu memperkenalkan armada baru atau retrofit pesawat yang sudah ada.

Jayant Mukhopadhaya, seorang peneliti penerbangan di International Council on Clean Transportation (ICCT),  menjelaskan:  “Karena pesawat hidup sangat lama — mereka memiliki masa hidup 20 hingga 30 tahun — tingkat pembaruan armada sangat lambat sehingga setiap pesawat yang dibeli hari ini adalah kemungkinan akan beroperasi pada tahun 2050.” Dia menambahkan bahwa dengan asumsi pesawat berbadan sempit dengan pembakaran hidrogen pertama memasuki pasar pada tahun 2035, “pada tahun 2050, itu hanya dapat menangkap sekitar 10 persen -20 persen dari kapitalisasi pasar maksimumnya.” Hal ini menunjukkan bahwa industri penerbangan harus terus membiayai pengembangan SAF untuk mendukung tujuan dekarbonisasi dalam jangka pendek, hingga akhirnya peralihan ke hidrogen dapat tercapai. EDY/EWI

https://csr-indonesia.com/csrindonesiaawards2023

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.