Home Business Mengapa India dapat Bangkit Menjadi Ekonomi Terbesar Kedua di Dunia

Mengapa India dapat Bangkit Menjadi Ekonomi Terbesar Kedua di Dunia

141
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Investasi pemerintah, ekosistem start-up yang dinamis, dan populasi negara yang besar akan membantu memacu pertumbuhan

Dikutip dari thenationalnews.Goldman Sachs baru-baru ini memproyeksikan bahwa India siap untuk menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia pada tahun 2075. Itu mungkin tampak jauh, tetapi analis mengatakan negara itu dapat mencapainya lebih cepat jika berhasil mengatasi beberapa rintangan yang menahannya. kembali dari pencapaian potensi pertumbuhan penuhnya.

Sementara Goldman Sachs memperkirakan bahwa China akan mengambil alih AS sekitar tahun 2035 untuk menjadi ekonomi terbesar, India diperkirakan akan melampaui AS pada tahun 2075, karena ekonomi negara berkembang, berkembang lebih cepat daripada negara maju.

Mengingat tingkat pertumbuhan India saat ini dan beberapa tantangan yang dihadapi AS – termasuk populasi yang menua dan kurangnya tenaga kerja terampil yang tumbuh di dalam negeri – saya yakin India memiliki peluang yang realistis untuk menyusul AS lebih cepat jika tren positifnya bertahan dan tantangan di AS terus mengintensifkan,” kata Anirudh A Damani, mitra pengelola Artha Venture Fund, dana modal ventura.

“India berada dalam posisi unik dengan salah satu populasi besar termuda di dunia. India bisa menjadi produsen dan konsumen barang dan jasa terbesar di dunia.”

India saat ini adalah ekonomi terbesar kelima secara global . Ini berkembang dengan cepat, bagaimanapun, dan meskipun Bank Dunia telah memangkas perkiraan pertumbuhan negara untuk tahun keuangan saat ini, masih memproyeksikan India akan menjadi ekonomi utama yang tumbuh paling cepat secara global, sebesar 6,3 persen.

Melihat lebih jauh ke depan, dengan populasi lebih dari 1,4 miliar orang, 66 persen di antaranya berusia di bawah 35 tahun, Santanu Sengupta, ekonom India dari penelitian Goldman Sachs, mengatakan bahwa bonus demografi ini akan menjadi pendorong utama pertumbuhan negara selama dekade mendatang dalam ekonomi yang sebagian besar didorong oleh konsumsi domestik. Faktor lain yang menurutnya akan membantu mempercepat pertumbuhan termasuk investasi modal dan digitalisasi ekonomi.

Namun dia berpendapat bahwa India memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk memanfaatkan potensi itu.

“Demografi yang menguntungkan akan menambah potensi pertumbuhan selama perkiraan,” kata Tuan Sengupta.

Jumlah penduduk India yang besar jelas merupakan peluang, namun tantangannya adalah penggunaan tenaga kerja secara produktif, dengan meningkatkan tingkat partisipasi angkatan kerja. Itu berarti menciptakan peluang bagi tenaga kerja ini untuk diserap dan secara bersamaan melatih dan meningkatkan keterampilan tenaga kerja.”

Dia mengatakan bahwa India akan memiliki salah satu “rasio ketergantungan” terendah secara global selama dua dekade mendatang – yang mengacu pada populasi yang lebih tua dan tidak bekerja yang bergantung pada populasi pekerja yang lebih muda.

“Jadi itu benar-benar jendela bagi India untuk melakukannya dengan benar dalam hal menyiapkan kapasitas produksi, terus meningkatkan layanan, melanjutkan pertumbuhan infrastruktur,” kata Tuan Sengupta.

Brajesh Singh, presiden konsultan manajemen Arthur D Little, India, mengatakan bahwa “lintasan pertumbuhan negara itu telah menarik perhatian para ekonom di seluruh dunia, dan ada optimisme yang berkembang [negara itu] pada akhirnya bisa menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia”.

Salah satu kekuatan terbesar India adalah pasar domestiknya yang besar,” katanya. “Dengan kelas menengah yang berkembang dan daya belanja konsumen yang meningkat, India menawarkan basis pelanggan yang sangat besar baik untuk bisnis domestik maupun internasional.”

Prashant Gupta, kepala eksekutif Grup Sharda percaya populasi besar India memberi negara itu jumlah konsumen yang tinggi dan konsumsi akan mendorong pertumbuhan.

Meningkatnya populasi India “akan menyediakan banyak pekerja potensial, konsumen, dan pengusaha”, kata Mr Gupta.

Urbanisasi juga akan menjadi faktor pendorong ekspansi ekonomi yang signifikan, kata Gupta.

Data resmi menunjukkan bahwa hanya sepertiga negara yang tinggal di daerah perkotaan, tetapi pada tahun 2050, 60 persen penduduk diperkirakan tinggal di perkotaan India.

“Urbanisasi ini akan meningkatkan permintaan barang dan jasa, yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Gupta.

Sektor-sektor yang akan menopang ekspansi ekonomi India meliputi barang-barang konsumsi, manufaktur, dan IT, katanya. Industri lain termasuk jasa keuangan dan logistik juga akan memainkan peran yang semakin penting dalam perekonomian, tambahnya.

Fokus berkelanjutan untuk meningkatkan manufaktur di negara itu dan menanamkan investasi yang sangat dibutuhkan ke dalam infrastruktur India – termasuk jalan raya dan bandara – juga akan menjadi penting untuk ekspansi ekonomi India, kata para ahli.

Investasi yang konsisten di bidang manufaktur dan infrastruktur telah menjadi katalitik dalam meningkatkan produksi dan perdagangan India, meningkatkan kedudukan ekonomi globalnya,” kata Damani.

“Fokus negara dalam membangun sektor manufaktur yang kuat dan meningkatkan infrastruktur menggarisbawahi komitmennya terhadap pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Ini pasti akan berkontribusi pada kebangkitan India sebagai pemain ekonomi global utama.”

Namun, terlepas dari potensi ekonominya, negara perlu mengatasi beberapa tantangan yang dapat menahan potensi pertumbuhan ekonominya.

Ini termasuk ketimpangan ekonomi yang mendalam di negara itu, kebutuhan infrastruktur yang lebih baik, korupsi yang meluas, serta kesenjangan keterampilan di India, kata Gupta.

Risiko penurunan utama adalah jika tingkat partisipasi angkatan kerja tidak meningkat,” kata Tuan Sengputa dari Goldman Sachs.

“Tingkat partisipasi angkatan kerja di India telah menurun selama 15 tahun terakhir. Jika Anda memiliki lebih banyak peluang – terutama untuk wanita, karena tingkat partisipasi angkatan kerja wanita jauh lebih rendah daripada pria – Anda dapat menopang tingkat partisipasi angkatan kerja Anda, yang selanjutnya dapat meningkatkan potensi pertumbuhan Anda.”

Akash Shukla, pendiri Uprise India, sebuah organisasi yang mempromosikan wirausaha perempuan, mengatakan bahwa, khususnya, partisipasi perempuan di daerah pedesaan dapat memainkan peran penting, dan merupakan bidang yang mengalami kemajuan.

Namun, “kita harus mengakui bahwa masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengintegrasikan sebagian besar ekonomi pedesaan kita ke dalam lanskap ekonomi India yang lebih luas,” katanya.

“Dengan memastikan inklusi keuangan untuk segmen ini, kami dapat mempercepat perjalanan kami untuk menjadi ekonomi terbesar, mencapai tujuan kami jauh lebih awal dari yang diproyeksikan semula, bahkan mungkin sebelum tahun 2075,” kata Mr Shukla.

Sebagai ekonomi berkembang, masih banyak yang harus dilakukan. “Upaya untuk memodernisasi pertanian dan pembangunan pedesaan berkontribusi pada pertumbuhan inklusif,” kata Abhijit Chokshi, pendiri Stockifi, firma penasihat keuangan yang berbasis di Mumbai, tetapi dia menambahkan “kemiskinan dan kesenjangan infrastruktur tetap menjadi rintangan.”

Seperti yang juga ditekankan oleh Goldman Sachs, India juga harus memenuhi kebutuhan energinya yang terus meningkat, katanya.

“Komitmen negara terhadap transisi energi terbarukan mendorong keberlanjutan dan menciptakan pekerjaan ramah lingkungan.”

Pada saat yang sama, tren global juga pasti akan menjadi pengaruh yang sangat besar pada lintasan pertumbuhan ekonomi India, bersama dengan banyak variabel di dalam negeri, kata para analis.

Anshu Kapoor, presiden dan kepala Nuvama Asset Management, mengatakan bahwa bonus demografi yang besar akan menjadi faktor kunci dalam mendorong pertumbuhan ekonomi negara, ada elemen lain yang menguntungkan.

Yang paling signifikan termasuk inisiatif pemerintah untuk mendigitalkan ekonomi melalui Unified Payments Interface (UPI), sebuah sistem pembayaran instan.

Ekosistem start-up negara yang dinamis dan investasi pemerintah dalam infrastruktur dan manufaktur melalui berbagai skema terkait produksi yang memacu perdagangan dan mendorong swasembada merupakan faktor positif lainnya.

“Dengan berfokus pada pendidikan, pengembangan keterampilan, dan penciptaan lapangan kerja, India dapat memanfaatkan keuntungan demografis ini untuk mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Mr Singh.

Dengan “upaya, reformasi kebijakan, dan investasi berkelanjutan seperti itu, India dapat bergerak lebih dekat untuk menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia, berkontribusi pada pertumbuhan dan pembangunan global”. EDY/EWI

https://csr-indonesia.com/csrindonesiaawards2023-akan-digelar-november-di-yogyakartar

rachmatedy021@gmail.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.