Home Energy AS Geram dengan India Karena Tergantung pada Rusia untuk Tenaga Nuklir

AS Geram dengan India Karena Tergantung pada Rusia untuk Tenaga Nuklir

281
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Pertemuan Modi-Biden menyoroti tujuan Washington untuk memutuskan hubungan New Delhi dengan Moskow.

Selama kunjungan kenegaraannya ke AS dan bertemu dengan Presiden Joe Biden pada bulan Juni, Perdana Menteri India Narendra Modi membuat banyak kesepakatan, termasuk untuk produksi bersama mesin jet tempur buatan AS dan partisipasi India dalam Artemis pimpinan AS proyek yang bertujuan untuk pendaratan bulan berawak pertama dalam setengah abad.

Bersamaan dengan berbagai kesepakatan, pernyataan bersama mereka secara diam-diam mencakup kerja sama nuklir antara kedua negara.

Dikutip dari NikkeiAsia, “Para pemimpin mencatat negosiasi yang sedang berlangsung antara Nuclear Power Corporation of India Limited dan Westinghouse Electric Company untuk pembangunan enam reaktor nuklir di India”.

Tidak ada yang baru dalam pembicaraan itu. “Kedua pemimpin hanya menegaskan bahwa rencana itu masih ada,” jelas Masato Nabeshima, direktur riset di Japan Electric Power Information Center.

Apa pembicaraan AS-India tentang pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir?

India belum menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) atau Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBT). Namun demikian, AS pada tahun 2008 mengakui India sebagai kekuatan nuklir de facto dengan menandatangani perjanjian nuklir, dan meminta Kelompok Pemasok Nuklir – badan transnasional negara pemasok nuklir yang bertujuan untuk mengontrol proliferasi senjata nuklir dengan membatasi ekspor terkait pengembangan bahan dan teknologi — untuk memberikan India perlakuan khusus.Itu memungkinkan ekspor nuklir oleh AS

Berbagi kepentingan bersama, AS, yang bertujuan untuk ekspor infrastruktur, dan India, yang mengalami kekurangan daya, sepakat untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir besar dengan output 1 juta kilowatt.

Tetapi India memberlakukan Undang-Undang Pertanggungjawaban Sipil atas Kerusakan Nuklir pada tahun 2010, yang mengharuskan produsen listrik berat untuk bertanggung jawab atas kerusakan akibat nuklir. New Delhi mengambil pelajaran dari bencana kebocoran gas Bhopal tahun 1984 yang terjadi di pabrik pestisida perusahaan kimia AS Union Carbide di India, di mana sekitar 16.000 lebih orang tewas.

Dalam kasus kecelakaan nuklir, biasanya perusahaan tenaga listrik saja yang akan bertanggung jawab atas kerugian. Namun pemerintah India tidak punya pilihan selain menginjakkan kaki pada akselerator dan rem karena meningkatnya ketidakpercayaan parlemen terhadap perusahaan asing. Sejak itu, rencana pembangkit listrik telah ditangguhkan selama 13 tahun.

India adalah salah satu negara pertama yang menggunakan energi nuklir. Negara tersebut memberlakukan Undang-Undang Energi Atom pada tahun 1948, hanya satu tahun setelah kemerdekaan, dan memulai penelitian dan pengembangan energi nuklir. Negara ini pertama kali memperkenalkan reaktor kecil buatan General Electric dan menjadi negara Asia pertama yang mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga nuklir pada tahun 1969.

Awalnya, India menggunakan energi nuklir hanya untuk tujuan damai, tetapi faktor geopolitik yang kompleks membayangi. Negara tersebut mengalami kekalahan telak dalam sengketa perbatasan dengan China pada tahun 1962, dan China berhasil melakukan uji coba nuklir dua tahun kemudian. Akibatnya, India melakukan uji coba nuklir pada tahun 1974 untuk melawan China.

Karena teknologi dan peralatan terputus karena sanksi, India terpaksa mengembangkan teknologi nuklirnya sendiri. Negara itu melanjutkan uji coba nuklir kedua pada tahun 1998, menyatakan dirinya sebagai kekuatan nuklir meskipun ada protes dan sanksi internasional.

Itu adalah bekas Uni Soviet yang menjangkau India, yang terisolasi secara internasional pada saat itu.

Pada tahun 1971, India dan Uni Soviet menandatangani Perjanjian Perdamaian, Persahabatan, dan Kerjasama Indo-Soviet, sebuah aliansi militer de facto. Terlepas dari sanksi Barat, kedua negara sepakat untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir 1 juta kW pada tahun 1988.

Setelah runtuhnya Uni Soviet, Rusia mengambil alih perjanjian untuk memulai pembangunan dua reaktor pada tahun 2002. Reaktor tersebut mulai beroperasi masing-masing pada tahun 2014 dan 2017. Bahkan setelah uji coba nuklir tahun 1998, Rusia membantu India dengan memasok uranium yang diperkaya rendah.

India memiliki 23 reaktor yang beroperasi, dengan total output 7,48 juta kW. Sebagian besar reaktor buatan India dengan output 200.000 kW.

India hanya memiliki dua reaktor besar, keduanya buatan Rusia, yang menghasilkan hampir 30% dari total produksi. Dari 10 reaktor yang sedang dibangun, empat reaktor buatan Rusia akan mencapai setengah dari 8 juta kW output.

Pembangkit nuklir sekarang hanya menyumbang sekitar 2% dari pembangkit listrik India, tetapi kekurangan listrik telah menjadi masalah serius seiring pertumbuhan populasi dan ekonomi negara.

Selain itu, India telah berjanji untuk mencapai net-zero emisi gas rumah kaca pada tahun 2070. Dengan demikian, kerja sama Rusia menawarkan harapan bagi India, karena akan sulit bagi negara tersebut untuk mengatasi kekurangan listriknya tanpa membangun pembangkit nuklir tambahan.

India harus menyadari risiko keamanan karena bergantung pada satu negara. Negara itu pindah untuk bekerja sama dengan AS pada 2008 dan dengan Prancis pada 2018, tetapi rencana itu tidak terwujud karena Undang-Undang Pertanggungjawaban Sipil atas Kerusakan Nuklir. Rusia, negara di mana perusahaan milik negara memainkan peran kunci, tampaknya kurang peduli dengan risiko kompensasi.

Sekutu lama India menahan diri untuk tidak secara terbuka mengkritik perang Rusia di Ukraina. Biden, pada pertemuan puncak dengan Modi, mengumumkan peluncuran produksi bersama mesin jet, yang menunjukkan niat Washington untuk menarik India menjauh dari Rusia – negara tempat New Delhi memperoleh 60% senjatanya.

Untuk itu, ada juga kebutuhan untuk memutus ketergantungan energi nuklir India pada Rusia, hambatan lainnya. Bagaimana upaya ini dilakukan akan menjadi kunci prospek hubungan AS-India dan geopolitik di Asia. EDY/EWI

أ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.