Home Energy CERI Tengarai Direksi PHE Telah Dikendalikan Kartel Pabrikan Pipa Minyak

CERI Tengarai Direksi PHE Telah Dikendalikan Kartel Pabrikan Pipa Minyak

126
0

ENERGYWORLD.CO.ID  – Jajaran Direksi PT Pertamina Hulu Energi (PHE) lagi-lagi diam atas surat konfirmasi yang telah dua kali dilayangkan Center of Energy and Resources Indonesia (CERI) perihal Pemisahan Tender Line Pipe API 5 L dengan Pipe Pile ASTM A-252 di lingkungan Subholding PHE.

“Secara resmi kami telah melayangkan surat konfirmasi sebanyak dua kali. Namun sama sekali tidak ada keterangan apa pun. Belakangan kami malah dapat informasi melalui Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Basuki Tjahya Purnama yang lebih dikenal dengan nama Ahok, bahwa benar adanya PHE serta seluruh anak perusahaannya tidak ada habisnya tender pengadaan Line Pipe API 5 L dengan Pipe Pile ASTM A-252 itu,” ungkap Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman, Senin (14/8/2023).

Direksi PHE dalam keteranganya kepada Komisaris Utama Pertamina menyatakan “semua bisa ikut tender dan belum diproses”.

Yusri menyatakan tidak habis pikir atas perilaku jajaran direksi PHE tersebut, untung saja Pertamina masih ada komisaris seperti Ahok yang sangat responsif terhadap adanya laporan dugaan dugaan.

“Apa begini model direktur PHE dalam menjalankan proses bisnisnya, terkesan kental dikendalikan oleh kartel pipa. Padahal kita ketahui bahwa subholding PHE ini akan melakukan IPO,” ungkap Yusri.

Yusri mengatakan, Menteri BUMN harus peduli dan menanyakan ke Komut Pertamina atas prilaku direktur PT PHE tersebut, bila perlu di evaluasi.

Yusri mengatakan, CERI melayangkan surat kedua kepada Direksi PHE setelah surat pertama tidak dijawab oleh Direksi PHE. CERI pun menembuskan surat kedua tersebut kepada BPK-RI, BPKP, KPK, Kejaksaan Agung, Menteri BUMN, Dewan Komisaris dan Dewan Direksi Pertamina (Persero) holding dan anak-anak usaha PT PHE.

“Harusnya Dewan Direksi Pertamina dan Dewan Komisaris Pertamina Holding merekomendasikan kepada Menteri BUMN untuk mengganti Direksi PT PHE. Mungkin merekalah sumber masalahnya,” kata Yusri.

Yusri menyatakan, Direktur Utama PT PHE dan Direktur Dukungan Bisnis PT PHE yang kini menjabat Wiko Migantoro dan Oto Garnita harus dievaluasi posisinya.

“Kedua orang ini juga diduga mengotaki sinergi BUMN yang menyebabkan inefisiensi sekitar 20 persen di proses bisnis di rumpun PHE. Masak sejenis pekerjaan WUR (Work Unit Rate) atau penyiapan lokasi pemboran juga dilakukan dengan skema sinergi BUMN, ini adalah kebijakan sontoloyo ,” gumam Yusri.

Hal itu menjadi tidak lucu, kata Yusri, karena pada prakteknya semua yang melaksanakan pekerjaan itu adalah kontraktor lokal.

“Sementara anak usaha BUMN ongkang-ongkang kaki tapi menikmati labanya, ibarat praktek mokondo,” tukas Yusri.

Praktek Kartel

Terkait surat CERI ke Direksi PHE tersebut, Yusri menjelaskan, berdasarkan informasi yang diperoleh CERI dari berbagai sumber bahwa Subholding PT. Pertamina Hulu Energi beserta anak-anak usahanya setiap tahun sangat banyak membeli Line Pipe API 5 L dengan Pipe Pile ASTM A-252.

“Khusus kebutuhan PT. Pertamina Hulu Rokan, untuk dua jenis pipa tersebut di atas pada anggaran tahun 2023 mencapai hampir Rp 1 triliun. (Terlampir). Jika ditotal anggaran kebutuhan kedua jenis pipa oleh Group PHE setiap tahun, bisa mencapai sekitar Rp 4 triliun.Sayangnya, kebutuhan pipa tersebut selalu ditenderkan dalam satu paket, sehingga dugaan terjadi praktek kartel alias arisan sesama 4 (empat) perusahaan (PT. KHI, PT .BPI, PT.SPI.dan PT.ISP) selama ini sulit dibantah, sudah pasti Pertamina kehilangan kesempatan memperoleh efisiensi dari harga pengadaan yang kompetitif,” jelas Yusri.

Tender praktik yang selama ini dijalankan oleh Grup PT PHE itu, kata Yusri, ternyata selain membuat Pertamina kehilangan kesempatan untuk memperoleh harga lebih murah, ternyata praktik itu melanggar Undang Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat , kami akan segera menggugatnya ke KPPU terhadap praktek kartel di subholding PHE.

Oleh sebab itu, kata Yusri, CERI jauh-jauh hari menyarankan Direksi Subholding PT. Pertamina Hulu Energi dan anak-anak usahanya dalam pelaksanaan tender ke depan dapat dipisahkan antara tender Line Pipe API 5 L dengan tender Pipe Pile ASTM A- 252.

“Jika tender tersebut diputus, maka banyak pabrikan dalam negeri dapat memproduksi Pipe Pile ASTM A-252 dengan TKDN yang memenuhi syarat sesuai aturan yang akan dapat mengikutsertakan mengikuti tender, sehingga dipastikan akan terjadi persaingan yang sehat dan harga yang kompetitif yang tentunya sangat menguntungkan Pertamina,” kata Yusri. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.