Home Lingkungan Hidup Dubai Berencana untuk Mendaur Ulang 100% air Limbah pada 2030

Dubai Berencana untuk Mendaur Ulang 100% air Limbah pada 2030

172
0

Pemerintah kota akan menghemat Dh2 miliar dengan mengurangi 30% penggunaan air desalinasi

ENERGYWORLD.CO.ID – Kota Dubai telah menetapkan target untuk mendaur ulang 100 persen air limbah emirat pada tahun 2030 sebagai bagian dari strategi keberlanjutannya.

Dikatakan 90 persen air limbah menggunakan air domestik dan komersial – di emirat didaur ulang.

Pihak berwenang mengatakan mereka juga akan mengurangi penggunaan air desalinasi dan konsumsi listrik sebesar 30 persen dan mencapai penghematan tahunan sekitar Dh2 miliar ($544 juta).

Dubai mengatakan berencana menggandakan daur ulang airnya menjadi lebih dari delapan miliar meter kubik pada tahun 2030.

Air limbah dikumpulkan dan diproses melalui instalasi pengolahan untuk menghilangkan kontaminan.

Air reklamasi, yang memiliki banyak kegunaan di emirat, digunakan untuk mengairi ruang hijau dan lansekap melalui jaringan Kota Dubai sepanjang sekitar 2.400 kilometer, yang mencakup sebagian besar wilayah kota. Menggunakan sekitar 265 juta meter kubik air untuk ruang hijau setiap tahun.

Pada tahun 2022, Dubai menggunakan enam juta meter kubik air reklamasi di stasiun pendingin sentral, sehingga menghasilkan penghematan biaya sekitar Dh7,1 juta (47 persen).

Air tersebut juga digunakan untuk pemadaman kebakaran sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan dibandingkan air desalinasi dan untuk danau buatan di emirat. Ini juga digunakan dalam proses pengolahan seperti operasi pencucian di instalasi pengolahan limbah dan stasiun pompa.

Kota Dubai memulai program reklamasi airnya pada tahun 1969, ketika pabrik pengolahan air pertama emirat dibangun di Al Khawaneej.

Untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan pengolahan air limbah dan air daur ulang, pabrik dibangun di Warsan dengan kapasitas 260.000 meter kubik per hari.

Pabrik ketiga, di Jebel Ali, yang dibangun pada tahun 2006, meningkatkan kapasitas daur ulang air kota menjadi 560.000 meter kubik setiap hari.

Pabrik Warsan diperluas pada tahun 2015 menjadi 325.000 meter kubik setiap hari, sedangkan kapasitas di Jebel Ali ditingkatkan pada tahun 2016 hingga kini memproduksi 675.000 meter kubik setiap hari.

Antara tahun 1980 dan 2022, Dubai memproduksi lebih dari 4,5 miliar meter kubik air daur ulang.

Kota Dubai telah mengurangi emisi karbon dari proses pengolahan limbah dengan menggunakan pencernaan anaerobik di instalasi pengolahan pusat. Ini adalah proses yang melibatkan penguraian bahan organik, seperti sisa hewan atau makanan, untuk menghasilkan biogas dan pupuk hayati.

Pemerintah Kota Dubai menyelesaikan proyek tahun ini untuk menggunakan biogas sebagai bahan bakar untuk memenuhi 50 persen kebutuhan listrik di instalasi pengolahan di Warsan.

Pengolahan air limbah sering dibagi menjadi tiga tahap: primer – di mana sebagian besar padatan dihilangkan, diikuti dengan pengolahan sekunder dan tersier, yang meningkatkan kemurnian.

Pengolahan primer sering kali melibatkan air yang dialirkan melalui beberapa tangki dan filter.

Organica, sebuah perusahaan yang berbasis di Hongaria yang membangun pabrik pengolahan air limbah, mengatakan bahwa pengolahan sekunder mungkin melibatkan aerasi air dengan mikroorganisme. Alternatifnya, air dapat dialirkan melalui kolam oksidasi, mungkin selama dua minggu atau lebih.

Luiza Campos, profesor teknik lingkungan di University College London, mengatakan metode lain melibatkan bioreaktor membran.

Dengan ini, membran menangkap bahan padat yang tersisa, yang diproses oleh mikroorganisme.

Salah satu bentuk pengolahan tersier adalah reverse osmosis (RO), suatu proses di mana tekanan mendorong air melalui membran. Secara terpisah, RO juga digunakan untuk menghasilkan air minum dengan desalinasi.

“Reverse osmosis adalah filtrasi lain – menghilangkan sebagian besar padatan,” kata Prof Campos.

NetSol Water, sebuah perusahaan pengolahan air limbah di India, adalah salah satu perusahaan yang menawarkan teknologi RO.

“Dengan pra-perawatan yang tepat pada fase primer dan sekunder, daur ulang air limbah RO tersier telah ditemukan secara dramatis mengurangi total padatan terlarut, jejak logam berat, bakteri, virus, dan polutan terlarut lainnya,” kata perusahaan itu.

Teknologi yang digunakan mungkin bergantung pada di mana air itu berakhir. Saat membuang ke sungai, tidak boleh menggunakan kaporit karena akan berbahaya,” kata Prof Campos.

Tingkat pemurnian yang dilakukan tergantung pada kegunaan air yang diolah, tambah Prof Campos.

“Kalau air minum, jelas butuh perawatan tambahan. Kalau untuk pertanian, perawatan sekunder mungkin [cukup],” ujarnya.

“Untuk air minum, teknologinya lebih efektif [yang diperlukan] dan [memerlukan] biaya tambahan.” EDY/EWI

Sumber: thenationalnews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.