Home Hukum Hawaiian Electric Perusahaan Listrik Terbesar di Hawaii Dituduh Penyebab Kebakaran

Hawaiian Electric Perusahaan Listrik Terbesar di Hawaii Dituduh Penyebab Kebakaran

250
0

Hawaiian Electric Perusahaan Listrik Terbesar di Hawaii khususnya melakukan kesalahan manajemen selama bertahun-tahun sebelum terjadinya kebakaran hutan yang mematikan.

ENERGYWORLD.CO.ID   – Utilitas listrik terbesar Hawaii menghadapi pengawasan yang semakin ketat atas peran yang mungkin dimainkannya dalam kebakaran paling mematikan dalam sejarah Amerika modern, termasuk tuduhan rahasia dalam gugatan yang diajukan Rabu bahwa perusahaan lalai dan dengan sengaja gagal mengambil tindakan yang tepat untuk mencegah bencana.

Gugatan baru, yang pertama kali diperoleh NBC News, menuduh Hawaiian Electric membantu mengatur panggung untuk kebakaran hutan yang mengerikan minggu lalu. Penggugat yang menuduh perusahaan tersebut tidak mengambil tindakan dan lalai selama bertahun-tahun, dan berpendapat bahwa perusahaan tersebut seharusnya memiliki rencana untuk mematikan sistem listrik sebelum meniup angin kencang di Hawaii.
Hawaiian Electric tidak hanya bertanggung jawab dan mereka hanya lalai,” kata Mikal Watts, pengacara utama dalam kasus tersebut. “Mereka sangat lalai dengan membuat keputusan sadar untuk menunda proyek modernisasi jaringan yang akan mencegah tragedi ini.”
Tiga tuntutan hukum lainnya yang diajukan setelah kebakaran yang ditinjau oleh NBC News membuat klaim serupa terhadap tersebut, yang menyediakan listrik untuk 95% negara bagian.
Perusahaan Listrik Hawaii menolak tuntutan hukum yang dibatalkan tersebut, dengan mengatakan hal itu akan melanggar kebijakan internal. Darren Pai, juru bicara perusahaan, mengatakan Hawaiian Electric mengetahui tuduhan tersebut namun tetap fokus pada pemulihan listrik di Maui. Dia menekankan bahwa “penyebab kebakaran belum ditentukan dan kami akan bekerja sama dengan negara bagian dan kabupaten saat mereka melakukan kebakaran.” 
Pejabat pejabat masih menyembunyikan penyebab kebakaran besar yang melanda sejarah tepi laut dan sedikitnya mengalahkan 101 orang. Penduduk Hawaii dan orang-orang di benua Amerika sangat membutuhkan jawaban, mereka sangat terpukul akibat rusaknya lingkungan dan menewaskan nyawanya.
Watts, yang mengatakan penembakan telah didekati oleh ratusan calon penggugat, mengatakan gugatannya bertujuan untuk mencegah pulau-pulau tersebut mengalami kebakaran seperti ini lagi. Dia mengatakan litigasi serupa di California telah menghasilkan perbaikan dan proses keselamatan yang mengurangi dampak kebakaran hutan baru-baru ini, dan Hawaiian Electric menyadari upaya tersebut. 
Gugatan tersebut memberikan beberapa contoh dan dokumen di mana Hawaiian Electric dan fungsionalitas utilitas publik mengakui bahaya kebakaran hutan, dan potensi putusnya jaringan listrik dan infrastruktur jaringan yang memicu kebakaran di tempat di mana pertumbuhan vegetasi tidak dimitigasi.

Risiko-risiko tersebut dijelaskan dalam rilis berita Hawaiian Electric, dokumen-dokumen yang disampaikan ke negara bagian, dan dalam rencana pengeluarannya sendiri, dan tuntutan hukum tersebut menyatakan bahwa pemadaman listrik dan peralatan jaringan listrik perusahaan tersebut adalah penyebab utamanya.

“Surat kabar mereka sendiri mengatakan bahwa mereka tahu cara mencegahnya, dan surat kabar mereka sendiri menunjukkan keputusan mereka yang sadar dan berniat untuk mengatur penerapan langkah-langkah keselamatan yang akan mencegah tragedi ini – kebakaran hutan paling mematikan dalam sejarah Amerika,” kata Watts.
Salah satu contohnya adalah permintaan pembiayaan   tahun 2022 sebesar $189,7 juta dari Komisi Utilitas Umum Hawaii untuk memperkuat jaringan listriknya di seluruh negara bagian. Hawaiian Electric mengatakan bahwa risiko sistem utilitasnya “menyebabkan kebakaran hutan adalah hal yang signifikan.” Perusahaan mengatakan membutuhkan dana untuk memastikan fasilitasnya bukan “asal atau sumber penyumbang penyulut api.”

Meskipun permintaan tersebut disetujui, Hawaiian Electric tidak bertindak berdasarkan gugatan tersebut. 

“Kebakaran liar ini tidak hanya dapat diprediksi, tetapi juga diprediksi,” tambah Watts, “baik oleh (Hawaiian Electric) dan siapa pun yang peduli untuk menyembunyikan masalah ini.”

Beberapa orang yang selamat dan pengacara di berbagai tuntutan hukum berpendapat bahwa perusahaan harus menggunakan “pemadam listrik”, publik yang memerlukan utilitas untuk dengan sengaja mematikan daya listrik di area angin yang direncanakan dapat menyebabkan kebakaran. Di era ketika kebakaran hutan semakin meluas dan mematikan, rencana serupa telah diadopsi untuk mengurangi kehancuran di negara bagian seperti California.

Pai mengatakan bahwa perusahaan listrik tidak memiliki rencana pemadaman listrik resmi dan bahwa “pematian listrik dalam waktu singkat harus dikoordinasikan dengan responden pertama” karena listrik diperlukan di Lahaina untuk menyalakan pompa yang digunakan untuk pemadam kebakaran. Dia mengatakan pemadaman listrik juga dapat menimbulkan risiko bagi orang-orang yang membutuhkan bantuan medis.
Perlu dicatat bahwa bahkan di tempat-tempat di mana hal ini telah digunakan, hal ini masih kontroversial dan tidak diterima secara universal,” kata Presiden dan CEO Hawaiian Electric Shelee Kimura pada Konferensi pers pada hari Senin, mengacu pada pemadaman listrik secara resmi. “Hal ini dapat dilihat sebagai kesulitan bagi pelanggan yang memiliki kebutuhan medis.”
Dalam menjelaskan potensi peningkatan pada sistemnya, permintaan pendanaan Hawaiian Electric tahun lalu menetapkan bahwa rencana pemadaman listrik di California adalah salah satu strategi industri listrik “yang digunakan untuk mengurangi risiko kebakaran hutan sampai tindakan pencegahan yang lebih kuat diterapkan di suatu wilayah.”
Gugatan yang disampaikan Rabu menyatakan bahwa kabel listrik Hawaii yang jatuh memicu kebakaran Agustus 2018 yang menghanguskan 2.000 hektar dan meningkatkan lebih dari 20 rumah – pada saat itu “kebakaran terbesar dalam sejarah Maui”.Tetapi perusahaan utilitas tidak memasukkan peningkatan tiang listrik dan tindakan pencegahan kebakaran lainnya sebagai bagian dari modernisasi strategi setahun setelah kebakaran itu,” kata gugatan itu.
Perusahaan mengumumkan dalam siaran pers bahwa mereka akan menggunakan drone untuk membantu menilai bahaya kebakaran di daerah rawan kekeringan di Maui Barat dan merencanakan berbagai peningkatan peralatan untuk mencegah kebakaran hutan. Tahun lalu, perusahaan juga mengumumkan akan melakukan rencana lima tahun untuk memperkuat dan mendukung tiang dan saluran listrik agar lebih tahan terhadap peristiwa cuaca ekstrem dengan dana $190 juta yang diminta.   
“Meskipun ada biaya yang harus dibayar untuk bersiap menghadapi dampak perubahan iklim yang lebih buruk, biaya jika tidak mengambil tindakan jauh lebih tinggi,” kata Colton Ching, wakil presiden senior bidang perencanaan dan teknologi perusahaan, seperti dikutip dalam siaran pers Juli 2022.
Namun tuntutan hukum para korban kebakaran yang ditinjau dan ditinjau oleh NBC News mengatakan Hawaiian Electric gagal melakukan perbaikan yang direncanakan. “Sayangnya, bagi warga Lahaina, seruan pengerasan jaringan listrik ini ditunda,” menurut gugatan yang diajukan pada hari Rabu. Gugatan tersebut menyatakan bahwa perusahaan tersebut tidak mengeluarkan dana apa pun untuk perbaikan tiang listrik atau pencegahan kebakaran pada tahun 2021, 2022, atau 2023, juga tidak mengeluarkan dana apa pun untuk penebangan pohon berbahaya pada tahun 2021 atau 2022.
Dua tuntutan hukum lainnya menyatakan bahwa catatan-catatan yang ada sejak bertahun-tahun yang lalu – termasuk penelitian akademis dan pemerintah yang mendokumentasikan meningkatnya ancaman kebakaran hutan, dan laporan tentang tiang listrik dan saluran transmisi yang tidak dirawat dengan baik dan ketinggalan jaman – sebagian besar telah diabaikan oleh perusahaan-perusahaan utilitas di Hawaii, sehingga memicu terjadinya bencana kebakaran. .
Tuntutan hukum tersebut juga menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan tersebut mengetahui atau seharusnya mengetahui tentang peringatan resmi mengenai angin kencang dan kondisi seperti kekeringan dari Badan Cuaca Nasional, serta peringatan pemerintah mengenai bahaya kebakaran ekstrem, pada hari-hari menjelang bencana kebakaran besar tersebut . 
“Banyak dari hal tersebut telah terjadi selama bertahun-tahun,” kata Terrance Revere, seorang pengacara yang berbasis di Hawaii yang mewakili beberapa penduduk Lahaina dan pemilik bisnis dalam salah satu dari tuntutan hukum class action yang dibuat hingga saat ini. “Tetapi ketika Anda memiliki foto dan video yang menunjukkan hal itu terjadi secara real time, Sherlock Holmes tidak perlu mengetahui apa yang terjadi di sini.”
Revere dan pengacara lainnya mengutip video dan foto yang dibagikan di media sosial pada 8 Agustus, tak lama setelah petugas pemadam kebakaran menerima laporan pertama tentang kebakaran semak pada pukul 6:37 pagi di area Jalan Lahainaluna, sebelah timur Kota Lahaina yang bersejarah . Gambar seluler dan video tersebut termasuk rekaman telepon seorang penduduk yang disiarkan langsung di Facebook, dimulai sekitar tiga menit setelah laporan resmi pertama tentang kebakaran tersebut.Kemunculannya untuk menunjukkan petugas pemadam kebakaran berjuang melawan kobaran api yang tertiup angin menjembatani lapangan rumput yang kecokelatan saat kabel listrik putus menggantung dari atas.
“Ada banyak bukti dari video dan saksi mata bahwa kabel listrik padam dan menyebabkan kebakaran,” kata Paul Starita, seorang pengacara yang firmanya secara terpisah mewakili klaim individu dari beberapa warga Lahaina dan pemilik bisnis yang menderita kerugian yang mengubah hidup dalam kobaran api.

Dalam gugatan yang diajukan pada hari Senin, firma hukum Starita menuduh bahwa setelah bencana kebakaran serupa pada tahun 2018 – ketika saluran listrik Gas & Energi Pasifik padam memicu Api Unggun di California Utara dan mengalahkan 85 orang – Hawaiian Electric menilai reformasi kebakaran yang dihasilkan dalam hal tersebut negara bagian dan “menunjukkan Rencana Pemadaman Listrik Umum California sebagai cara yang berhasil mencegah kebakaran hutan ketika teknik tambahan yang kuat belum diterapkan.”

Kehancuran yang mematikan akibat kebakaran membuat Hawaiian Electric “terhadap yang terkait dengan kewajiban potensi keuangan yang terkait dengan penyebab dan sumber penyalaan kebakaran, serta terkait dengan tindakannya sebelum dan selama kebakaran,” Moody’s Investors Service, pelaporan kredit lembaga utama di AS , diperbarui dalam sebuah laporan yang diterbitkan Selasa.
Efeknya sudah terasa karena harga saham Hawaiian Electric turun drastis sejak Senin, dari level tertinggi $33,04 menjadi $14,79 pada akhir hari Selasa.
Gugatan yang diluncurkan Rabu menyatakan bahwa sejak 2017, ketika risiko kebakaran Maui meningkat, Hawaiian Electric tetap membayar puluhan juta dalam pembayaran yang meningkat kepada pemegang saham setiap tahun.
“Ini akibat dari ketidakpedulian yang merugikan oleh sebuah perusahaan untuk mempertahankan uangnya dibandingkan melindungi pelanggannya dan masyarakat umum,” tuduh Watts. EDY/EWI

Sumber: NBC News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.