Home Energy Exxon: Dunia akan Gagal Menjaga Kenaikan Suhu Global di Bawah 2 Derajat...

Exxon: Dunia akan Gagal Menjaga Kenaikan Suhu Global di Bawah 2 Derajat Celsius Pada 2050

85
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Minyak dan gas alam diperkirakan masih memenuhi lebih dari separuh kebutuhan energi dunia pada tahun 2050, atau 54%, kata Exxon Mobil Corp pada hari Senin, dan dunia gagal menjaga kenaikan suhu global di bawah 2 derajat Celsius.

Produsen minyak terbesar AS memproyeksikan dunia akan mencapai 25 miliar metrik ton emisi karbon dioksida (CO2) terkait energi pada tahun 2050, menurut perkiraan energi mereka yang dipublikasikan pada hari Senin.

Angka tersebut lebih dari dua kali lipat dari 11 miliar metrik ton yang menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) akan dibutuhkan rata-rata dalam skenario Penurunan 2°C. “Transisi energi sedang berlangsung, namun hal ini belum terjadi pada skala atau jadwal yang diperlukan untuk mencapai ambisi masyarakat net-zero,” kata produsen tersebut.

Exxon memproduksi kurang dari 3% permintaan minyak mentah harian dunia dan pada bulan Mei, para pemegang sahamnya menolak seruan untuk mengambil langkah-langkah yang lebih kuat untuk memitigasi perubahan iklim.

Badan Energi Internasional (IEA) telah menyatakan sejak tahun 2021 bahwa sumber daya yang lebih besar harus diarahkan pada teknologi energi ramah lingkungan agar dunia berada pada jalur untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050.

Hanya dua dari 55 teknologi yang diperlukan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050 yang “sesuai rencana,” kata Exxon mengutip IEA.

Emisi hanya akan turun sebesar 25% pada tahun 2050 seiring dengan berkembangnya pilihan emisi yang lebih rendah, kata perusahaan, di bawah skenario yang diinginkan.

Secara keseluruhan, Exxon memproyeksikan emisi CO2 terkait energi akan mencapai puncaknya sebesar lebih dari 34 miliar metrik ton pada dekade ini seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan permintaan energi, dan kemudian turun menjadi 25 miliar metrik ton pada tahun 2050.

Exxon menginvestasikan $17 miliar selama rentang enam tahun hingga tahun 2027 dalam teknologi rendah emisi karbon seperti penangkapan dan penyerapan karbon serta hidrogen. Perusahaan mengatakan kedua teknologi ini, yang saat ini belum bersifat komersial, merupakan potensi besar bagi sektor-sektor yang sulit melakukan dekarbonisasi dalam skenario IPCC Lower 2°C.

Sebagian besar modal diarahkan untuk mengurangi emisi karbon dari operasinya dan pihak ketiga. Berbeda dengan perusahaan sejenis di Eropa, Exxon tidak menggunakan sumber energi terbarukan yang terkonsolidasi seperti tenaga angin dan surya. Diperkirakan angin dan matahari akan menyediakan 11% pasokan energi dunia pada tahun 2050, lima kali lipat. kontribusi hari ini. EDY/EWI

sumber: marketscreneer.com
CSR AWARDS 2023. https://csr-indonesia.com/awards/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.