Home Politics Ekstravaganza G20 untuk Meningkatkan Citra India dan Membantu Modi Dalam Pemilu

Ekstravaganza G20 untuk Meningkatkan Citra India dan Membantu Modi Dalam Pemilu

166
0

India menggambarkan dirinya sebagai kekuatan geopolitik yang sedang berkembang

ENERGYWORLD.CO.ID – KTT Pemimpin G20 akan membantu India meningkatkan citranya di panggung dunia dan membantu Perdana Menteri Narendra Modi mengupayakan masa jabatan ketiga dalam pemilu nasional tahun depan, kata para pakar politik.

India menjadi presiden bergilir Kelompok Dua Puluh selama satu tahun pada tahun lalu.

Setelah puluhan acara diplomatik digelar di berbagai belahan negara sepanjang tahun ini, New Delhi kini menjadi tuan rumah Leaders’ Summit pada 9 dan 10 September.

“Untuk waktu yang lama, ada banyak pertanyaan tentang postur global India dan apakah India mampu mengambil kepemimpinan global,” Harsh Pant, wakil presiden studi dan kebijakan luar negeri di Observer Research Foundation di New Delhi, mengatakan kepada TheNationalnews “Kepresidenan G20 telah memungkinkan India untuk menggarisbawahi komitmennya terhadap tata kelola global dan menetapkan agenda dengan berfokus pada Dunia Selatan.”

Lebih dari empat lusin kepala negara, termasuk Presiden AS Joe Biden , dan para pemimpin organisasi internasional akan berkumpul di New Delhi selama akhir pekan untuk membahas isu-isu global seperti ekonomi, stabilitas keuangan , mitigasi perubahan iklim, dan pembangunan berkelanjutan.

Ibu kota siap memukau para delegasi dengan tampilan warna-warni dan lampu yang cerah.

Jalan-jalan telah dibersihkan, pepohonan dan tanaman terawat, tempat-tempat umum dicat, dan permukiman kumuh yang ada di mana-mana disembunyikan di balik layar hijau untuk menyampaikan pesan kemakmuran dan pembangunan.

Poster-poster seukuran Modi yang berseri-seri dan berseri-seri telah dipasang di seluruh kota – di bundaran, stasiun metro, jalan, pasar, dan gedung-gedung pemerintah – untuk menyambut para pejabat.

Serangan kilat promosi mungkin tampak berlebihan mengingat negara tersebut menjadi tuan rumah acara tersebut sebagai bagian dari kepresidenan bergilir di forum 19 negara dan UE.

Namun Modi membenarkan arak-arakan mewah tersebut dengan mengatakan ini adalah momen bagi dunia untuk merasakan keberagaman di negara yang berpenduduk 1,4 miliar jiwa ini.

“Mendengar tentang demografi, demokrasi, keberagaman, dan pembangunan India dari orang lain adalah hal yang menarik. Sungguh berbeda jika mengalaminya secara langsung. Saya yakin delegasi G20 kami akan menjamin hal ini,” tulis Modi dalam sebuah artikel di harian <span;>Indian Express pada hari Kamis.

Sejak New Delhi mengambil alih kendali dari Bali tahun lalu, mereka telah menyelenggarakan lebih dari 200 acara di seluruh negeri, termasuk di monumen bersejarah, untuk menampilkan beragam warisan, makanan, dan budaya negara tersebut kepada 100.000 perwakilan asing dari negara-negara yang berpartisipasi.

Pemerintahannya dilaporkan telah menghabiskan lebih dari $100 juta untuk menyelenggarakan acara-acara ini.

Namun para ahli mengatakan ekstravaganza ini tepat karena pemerintah menggunakan momen ini untuk terlihat sebagai “pemimpin global” pada saat Barat terlibat dalam konfrontasi langsung dengan Rusia dan meningkatkan ketegangan dengan Tiongkok.

New Delhi telah berusaha menggambarkan dirinya sebagai kekuatan geopolitik yang sedang berkembang melalui kebijakan luar negerinya yang independen dalam menghadapi krisis geopolitik besar seperti konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina , di mana India menolak mengikuti garis Barat terhadap Moskow sambil mendukung AS untuk mengekang Tiongkok. pengaruhnya di kawasan Asia Pasifik.

Mereka juga mencoba memposisikan dirinya sebagai “suara dari Dunia Selatan”, sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk pada negara-negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Latin.

“Ada kekosongan kepemimpinan, tidak ada lembaga multilateral yang berfungsi, banyak fragmentasi dalam tatanan global akibat perang dan polarisasi Ukraina-Rusia. India menyadari bahwa momen ini mungkin mengharuskan India untuk lebih terlihat di cakrawala global,” kata Pant.

Upaya India untuk menjadi suara negara-negara Selatan dapat dipahami dari fakta bahwa India telah mendorong dimasukkannya Uni Afrika, sebuah kelompok yang terdiri dari 55 negara Afrika , dalam forum untuk keterwakilan mereka yang lebih luas.

New Delhi telah memasukkan proposal keanggotaan AU dalam rancangan Deklarasi Pemimpin G20 yang telah direvisi, sebuah pernyataan bersama berdasarkan diskusi setelah setiap pertemuan puncak yang merangkum komitmen dan penyelesaian masalah.

Deklarasi tersebut, yang disebut Deklarasi Delhi, diharapkan akan diumumkan pada pertemuan puncak tersebut.

Beberapa pakar mengatakan langkah ini akan meningkatkan citra Modi di panggung dunia.

“Ini mungkin akan menjadi pencapaian terbesar India, menjadikan G20 menjadi G21. Ini adalah wilayah pertumbuhan berikutnya di dunia dan sejalan dengan inisiatif Global Selatan India. Ini akan menjadi organisasi terbesar baik di negara berkembang maupun maju,” kata Anil Trigunayat, mantan duta besar India, kepada TheNationalnews.

Namun ujian terbesar bagi New Delhi pada acara akhir pekan ini adalah untuk mencapai konsensus di antara anggota blok mengenai perang Rusia-Ukraina dengan harapan bahwa negara-negara barat dan sekutu mereka, seperti Australia dan Jepang, akan menggunakan platform tersebut untuk mengecam Moskow atas tindakan mereka. invasi ke Ukraina.

Pada pertemuan puncak di Bali, para pemimpin menyatakan bahwa konflik tersebut adalah penyebab masalah ekonomi global, termasuk inflasi, dan terganggunya rantai pasokan pangan.

Baik Rusia maupun Tiongkok menyetujui paragraf-paragraf tersebut namun menarik dukungan mereka pada tahun ini, dengan mengatakan bahwa G20 bukanlah platform yang tepat untuk membahas masalah keamanan – dimana Presiden Rusia Vladimir Putin dan Perdana Menteri Tiongkok Xi Jinping memutuskan untuk melewatkan acara di New Delhi .

New Delhi sejauh ini gagal menumbuhkan konsensus untuk komunike bersama dari pertemuan G20 sebelumnya, termasuk pertemuan para menteri luar negeri negara-negara anggota di New Delhi pada bulan Maret.

“Mungkin ada alasan kesehatan atas ketidakhadiran Xi,” kata Srikanth Kondapalli, profesor studi Tiongkok di Universitas Jawaharlal Nehru di Delhi.

“Kedua, jika Putin tidak hadir dan Xi hadir, maka dia akan menjadi sasaran konflik oleh anggota lainnya, yang merupakan masalah yang sulit, dan ini merupakan skenario terburuk bagi kebijakan luar negeri Tiongkok. Mereka memiliki hubungan baik dengan Rusia tetapi sejauh ini tidak ada keterlibatan langsung dengan Ukraina,” katanya.

Namun apakah Modi akan berhasil menyatukan anggota G20 dalam isu-isu seperti konflik Rusia-Ukraina, para ahli mengatakan pemimpin Hindu sayap kanan itu akan menggunakan acara tersebut untuk meningkatkan citranya di dalam negeri menjelang pemilu nasional tahun depan.

Di dalam negeri, pemerintahan Modi telah memproyeksikan peristiwa diplomatik ini sebagai hasil dari pertumbuhan kekuatan global India selama sembilan tahun pemerintahannya dan sebuah tanda bahwa New Delhi akan memainkan peran utama di panggung dunia dalam waktu dekat.

“Hal ini menunjukkan kepada masyarakat India bahwa negaranya dapat menjadi tuan rumah acara sebesar ini dan membuat masyarakat India lebih sadar akan peran baru India dalam tatanan global. Ini akan menjadi warisan Modi,” kata Pant.

“Meskipun pemilu masih lama, mungkin banyak orang akan mengingat upaya Modi dalam menempatkan India di peta global dan tentu saja, hal ini akan mempengaruhi jalannya proses pemilu.”EDY/EWI.
.https://csr-indonesia.com/awards/.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.