Home Dunia Pendanaan Energi Terbarukan Global Arus Masuk Uang Terutama Terjadi di AS, Tiongkok,...

Pendanaan Energi Terbarukan Global Arus Masuk Uang Terutama Terjadi di AS, Tiongkok, dan UE

127
0

Kesenjangan pendanaan energi terbarukan global lebih akut di negara-negara berkembang. Arus masuk uang terutama terjadi di AS, Tiongkok, dan UE, kata S&P Global laporan barunya.

ENERGYWORLD.CO.ID – Kesenjangan pendanaan energi terbarukan global sangat terkonsentrasi di negara-negara berkembang karena risiko yang lebih tinggi dan minat investor yang lebih rendah, menurut S&P Global Ratings.

Dikutip dari <span;>TheNationalnews<span;>, arus masuk uang sangat besar di AS, Tiongkok, dan UE. Namun, hal tersebut masih belum mencapai apa yang dibutuhkan untuk mencapai sasaran emisi gas rumah kaca nol bersih seperti yang tercantum dalam Perjanjian Paris, kata badan tersebut dalam sebuah laporan baru.

“Pemerintah beralih ke pasar modal karena besarnya skala investasi yang diperkirakan akan dibutuhkan dalam beberapa dekade mendatang,” kata S&P.

“Diperkirakan bahwa target-target yang disepakati oleh negara-negara besar di dunia berdasarkan Perjanjian Paris saat ini akan memerlukan setidaknya tiga kali lipat investasi transisi energi global menjadi lebih dari $5 triliun setiap tahun antara tahun 2023 dan 2050, jauh melampaui apa yang dapat ditangani oleh neraca pemerintah saja. ”

Upaya-upaya energi ramah lingkungan yang ada saat ini gagal mencapai tujuan-tujuan iklim global karena kurangnya investasi dan penerapannya, demikian yang ditunjukkan dalam laporan Badan Energi Internasional, Badan Energi Terbarukan Internasional, dan Pejuang Tingkat Tinggi Perubahan Iklim PBB.

Laporan tersebut meminta pemerintah untuk memperkuat kolaborasi di bidang-bidang utama seperti standar dan regulasi , bantuan keuangan dan teknis, serta penciptaan pasar untuk “mendorong” transisi energi.

Kapasitas energi terbarukan tahunan harus bertambah rata-rata 1.000 gigawatt per tahun pada tahun 2030 untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris, menurut Irena.

Investasi pada aset pembangkit energi terbarukan adalah bagian penting dari transisi energi, dengan perkiraan investasi tahunan sebesar $1,4 triliun hingga tahun 2050, menurut laporan S&P.

Respons pendanaan pasar sangat condong pada investasi pada aset pembangkit, khususnya aset fotovoltaik tenaga surya, kata badan tersebut.

“Kami melihat aliran modal saat ini lebih memilih aset pembangkit listrik terbarukan, yaitu tenaga angin dan surya, dengan kurang fokus pada, misalnya, transmisi dan penyimpanan.

“Dislokasi antara tujuan kebijakan dan investasi saat ini kemungkinan besar akan mengakibatkan hambatan integrasi dan disfungsi pasar energi kecuali desain pasar berkembang dengan cepat.”

Transisi energi Tiongkok akan memerlukan peningkatan investasi yang besar selama beberapa dekade ke depan, meskipun negara tersebut telah menyumbang hampir setengah dari belanja sektoral transisi energi global pada tahun 2022, menurut penelitian tersebut.

Sektor ketenagalistrikan di negara ini memimpin transisi ini melalui percepatan investasi, terutama pada kapasitas pembangkit energi terbarukan, jaringan listrik, dan penyimpanan energi, kata S&P.

“Badan-badan usaha milik negara (BUMN) di tingkat pusat dan daerah mendominasi investasi di sektor ketenagalistrikan,” menurut temuan laporan tersebut.

“Kontribusi yang lebih besar dari sektor swasta diperlukan untuk mencapai tujuan netralitas karbon Tiongkok yang ambisius. Para pembuat kebijakan telah berupaya untuk mendorong investasi swasta, namun insentif bagi modal swasta dan kerangka peraturan yang tepat perlu diperluas melalui reformasi pasar yang lebih mendalam.”

Di AS, struktur federal membatasi sejauh mana mandat pemerintah pusat dapat secara langsung mempengaruhi investasi energi, kata laporan tersebut.

Undang-undang Pengurangan Inflasi tahun 2022-lah yang paling jelas memberikan kebebasan kepada sektor swasta untuk mengarahkan investasi yang memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif,” kata S&P.

“Dalam 10 bulan sejak disahkannya IRA, perusahaan ekuitas swasta telah berkomitmen lebih dari $100 miliar untuk investasi energi baru terbarukan yang akan memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit pajak dalam enam tahun ke depan.”
Penelitian tersebut menemukan bahwa gelombang investasi baru pada aset energi terbarukan meningkat lebih cepat dibandingkan dengan pendanaan pasar modal yang lebih luas yang berupa investasi pada penyimpanan energi.
Sementara itu, krisis energi Eropa telah mempercepat dorongan untuk pengembangan energi terbarukan, dengan target yang semakin tinggi untuk mencapai 1.200 GW kapasitas terpasang energi terbarukan (angin dan surya) pada tahun 2030 dibandingkan dengan 513 GW pada tahun 2021, menurut laporan tersebut.
Pertimbangan lingkungan tidak lagi menjadi satu-satunya motivasi pengembangan energi terbarukan; menekan biaya listrik bagi konsumen dan memastikan keamanan pasokan untuk UE kini menjadi prioritas penting, katanya.
UE berasumsi bahwa energi terbarukan perlu menyalurkan sekitar 70 persen energi untuk memenuhi target energi terbarukan secara keseluruhan pada tahun 2040.
“Percepatan pertumbuhan energi terbarukan memerlukan lebih dari sekedar tujuan dan subsidi, serta serangkaian kompleksitas dan hambatan non-finansial yang harus diatasi,” rekomendasi S&P.
“Tantangan non-finansial berasal dari proses perizinan yang panjang di UE, semakin berkurangnya kapasitas jaringan listrik, dan kemacetan dalam rantai pasokan global.”
“Di seluruh Eropa, biasanya diperlukan waktu antara tiga dan enam tahun untuk mendapatkan izin penuh dari suatu proyek, serta sambungan jaringan listrik, dan jangka waktunya seringkali lebih lama dalam hal pembangkit listrik tenaga angin. Proses yang berlarut-larut ini secara signifikan membatasi kemampuan pasar untuk menggunakan energi terbarukan dalam skala besar dan cepat dalam jangka pendek hingga menengah.” EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.