Home Energy Harga Gas Eropa akan Turun 20% pada Pertengahan 2024 di Tengah Penurunan...

Harga Gas Eropa akan Turun 20% pada Pertengahan 2024 di Tengah Penurunan Permintaan

86
0

Permintaan gas diperkirakan turun sebesar 9 miliar meter kubik tahun depan, kata Wood Mackenzie

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga gas Eropa diperkirakan turun 20 persen pada pertengahan tahun 2024 karena menurunnya permintaan pembangkit listrik dan tingkat penyimpanan yang tinggi, menurut Wood Mackenzie.

Faktor-faktor seperti kapasitas penyimpanan mendekati 96 persen pada akhir Oktober dan berkurangnya permintaan gas di sektor listrik dapat menyebabkan potensi penurunan harga sebesar $4 per juta British thermal unit (mmBtu) pada musim panas mendatang, kata konsultan energi dalam sebuah laporan pada hari Rabu.

Dikutip dari thenationalnews.com, meskipun ada tekanan pasar saat ini , sektor gas di kawasan ini tampaknya akan mengalami penurunan permintaan gas yang akan berdampak pada harga pada tahun depan, katanya.

Harga gas Eropa diperdagangkan lebih tinggi karena perpanjangan jadwal pemeliharaan ladang gas di Norwegia dan pemogokan di ladang gas alam cair (LNG) utama Australia.

Gas berjangka Dutch Title Transfer Facility, yang merupakan patokan kontrak Eropa, diperdagangkan pada €36,58 ($39,15) per megawatt jam pada hari Rabu setelah anjlok sekitar 55 persen sejak awal tahun.

“Jadwal pemeliharaan yang diperpanjang di Norwegia dapat menimbulkan dampak serius jika tingkat penyimpanan tidak terlalu tinggi,” kata Mauro Chavez, direktur penelitian, pasar Gas dan LNG Eropa di Wood Mackenzie.

“Dan meskipun aksi mogok di Australia akan berdampak pada pasar LNG global, kemungkinan besar aksi tersebut hanya akan berlangsung sebentar, sehingga membatasi dampaknya terhadap keseimbangan pasar Asia dan Eropa.”

Wood Mackenzie memperkirakan permintaan gas secara keseluruhan akan turun 2,2 persen per tahun menjadi 9 miliar meter kubik (bcm) tahun depan di tengah peningkatan kapasitas energi terbarukan, peningkatan kinerja nuklir, dan lemahnya permintaan listrik.

Gas dalam pembangkit listrik diperkirakan akan menurun sebesar 12 persen tahun-ke-tahun pada tahun 2024, katanya.

“Rebound permintaan industri dan perumahan yang diantisipasi juga akan gagal terwujud sepenuhnya, mengingat faktor-faktor ekonomi yang menantang,” kata konsultan tersebut.

Eropa nyaris terhindar dari krisis energi besar-besaran tahun lalu berkat musim dingin yang sangat hangat.

Musim dingin yang sangat dingin dapat mengakibatkan tambahan permintaan lebih dari 20 bcm, dengan tingkat penyimpanan gas turun hingga 26 persen pada Maret 2024,” kata Wood Mackenzie.

Namun, prakiraan tahun El-Nino menunjukkan bahwa kini ada peluang lebih tinggi terjadinya musim dingin yang lebih hangat dari rata-rata di Asia dan Eropa, yang berisiko memberikan tekanan lebih lanjut pada harga,” kata konsultan tersebut. “Cuaca akan memainkan peran penting dalam menyeimbangkan pasar.”

Wood Mackenzie memperkirakan pasar gas akan lebih ketat pada tahun 2025 karena impor Rusia melalui Ukraina terhenti.

“Pasar mengantisipasi penurunan harga yang besar pada tahun 2025 dengan harapan akan tersedia lebih banyak pasokan LNG. Namun, kami pikir hal ini berlebihan karena pasokan akan memerlukan waktu untuk meningkat, sementara permintaan LNG di Asia akan meningkat,” kata Chavez.

Konsultan tersebut memproyeksikan lebih sedikit pasokan LNG ke Eropa pada tahun 2025, dibandingkan dengan tahun 2023 dan 2024.

Perdagangan LNG global mencapai angka tertinggi sebesar $450 miliar pada tahun 2022 di tengah lonjakan permintaan Eropa setelah invasi Rusia ke Ukraina, menurut Badan Energi Internasional.EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.