Home Energy Tenaga Surya Berbasis Luar Angkasa Bisa Menjadi Kenyataan

Tenaga Surya Berbasis Luar Angkasa Bisa Menjadi Kenyataan

215
0

Proyek luar angkasa tenaga surya bertujuan untuk mengumpulkan radiasi matahari tanpa gangguan menggunakan satelit, memantulkan sinar ke kolektor, dan memancarkan energi kembali ke Bumi.

ENERGYWORLD.CO.ID – Jepang, Inggris, dan Amerika telah membuat kemajuan besar, dengan keberhasilan pengujian dan investasi besar dalam pengembangan teknologi energi surya berbasis ruang angkasa.

Dengan menghasilkan potensi listrik yang konsisten dari kondisi bumi, tenaga surya luar angkasa dapat merevolusi sektor energi terbarukan.

Bermula dari cerita tentang potensi pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa tahun ini, disertai dengan rencana energi yang ambisius yang mendapat dukungan dari tokoh-tokoh terkemuka, perusahaan teknologi, dan institusi akademis. Apa yang tampak hanya angan-angan beberapa tahun lalu kini tampak semakin dapat dilaksanakan seiring dengan meningkatnya investasi pada teknologi ramah lingkungan yang sangat memperluas potensi proyek-proyek energi bersih yang inovatif.

Pembangkit energi surya dari luar angkasa diharapkan dapat bekerja dengan menggunakan pemancar energi satelit yang dilengkapi panel surya untuk mengumpulkan radiasi matahari berintensitas tinggi dan tidak terputus. Dengan menggunakan cermin raksasa, sinar matahari dapat dipantulkan ke kolektor surya yang lebih kecil sebelum dipancarkan secara nirkabel ke bumi dalam bentuk gelombang mikro atau sinar laser.

Pada bulan Mei, kemitraan publik-swasta Jepang mengumumkan rencana untuk menjalankan uji coba pembangkit listrik tenaga surya di luar angkasa pada awal tahun 2025. Proyek industri-pemerintah-akademisi yang dipimpin oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri didukung oleh para peneliti di Universitas Kyoto . Ini hanyalah salah satu dari beberapa kelompok di seluruh dunia yang memiliki rencana ambisius untuk menghasilkan energi surya dengan cara ini. Semakin banyak perusahaan yang menguji teknologi baru untuk melihat apakah tenaga surya yang diubah menjadi gelombang mikro dapat dipancarkan ke stasiun penerima di Bumi. Jika berhasil, hal ini akan menandai terobosan besar dalam energi terbarukan karena kita dapat memanfaatkan kekuatan matahari, siang dan malam, terlepas dari kondisi cuaca.

Namun, mencapai hal ini bukanlah hal yang mudah. Salah satu hambatan terbesar adalah biaya yang sangat tinggi untuk membangun proyek ruang surya. Pemasangan panel surya raksasa, yang cukup besar untuk menghasilkan 1 GW listrik, dapat menelan biaya lebih dari $7,2 miliar.

Meskipun biayanya tinggi, para peneliti di Jepang semakin optimis mengenai keberlanjutan proyek ini, terutama karena kelompok Jepang tersebut telah berhasil melakukan uji coba transmisi daya gelombang mikro secara horizontal pada tahun 2015 dan vertikal pada tahun 2018. Naoki Shinohara, ilmuwan yang memimpin eksperimen tersebut, menyatakan “Jika kita dapat mendemonstrasikan teknologi kita di depan negara-negara lain, hal ini juga akan menjadi alat tawar-menawar dalam pengembangan ruang angkasa dengan negara lain.”

Namun Jepang bukan satu-satunya negara yang mengalami kemajuan dalam pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa, karena Inggris juga banyak berinvestasi dalam proyek-proyek baru. Pada bulan Juni, diumumkan bahwa sekelompok universitas dan perusahaan teknologi Inggris akan menerima dana pemerintah sebesar hampir $5,3 juta untuk mengembangkan tenaga surya berbasis ruang angkasa.

Salah satu penerimanya adalah Universitas Cambridge, yang sedang mengembangkan panel surya ultra-ringan yang mampu menahan tingkat radiasi tinggi di luar angkasa. Sementara itu, Queen Mary University of London sedang mengembangkan sistem nirkabel untuk menyalurkan energi surya ke Bumi dengan aman.

Menteri Keamanan Energi Grant Shapps menyatakan, “Kami mengambil lompatan besar dengan mendukung pengembangan teknologi menarik ini dan menempatkan Inggris di garis depan dalam industri yang berkembang pesat ini saat bersiap untuk diluncurkan. Dengan memenangkan perlombaan ruang angkasa baru ini, kita dapat mengubah cara kita memberi energi di negara kita dan menyediakan energi yang lebih murah, lebih bersih, dan lebih aman untuk generasi mendatang.”

Menurut studi independen yang dilakukan pemerintah pada tahun 2021, tenaga surya berbasis ruang angkasa berpotensi menghasilkan kapasitas sebesar 10 GW per tahun pada tahun 2050, cukup untuk memenuhi seperempat kebutuhan listrik di Inggris. Jika berhasil, Departemen Keamanan Energi dan Net Zero berharap dapat menciptakan industri bernilai miliaran pound, serta 143.000 lapangan kerja baru.

Namun Jepang bukan satu-satunya negara yang mengalami kemajuan dalam pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa, karena Inggris juga banyak berinvestasi dalam proyek-proyek baru. Pada bulan Juni, diumumkan bahwa sekelompok universitas dan perusahaan teknologi Inggris akan menerima dana pemerintah sebesar hampir $5,3 juta untuk mengembangkan tenaga surya berbasis ruang angkasa.

Salah satu penerimanya adalah Universitas Cambridge, yang sedang mengembangkan panel surya ultra-ringan yang mampu menahan tingkat radiasi tinggi di luar angkasa. Sementara itu, Queen Mary University of London sedang mengembangkan sistem nirkabel untuk menyalurkan energi surya ke Bumi dengan aman.

Menteri Keamanan Energi Grant Shapps menyatakan, “Kami mengambil lompatan besar dengan mendukung pengembangan teknologi menarik ini dan menempatkan Inggris di garis depan dalam industri yang berkembang pesat ini saat bersiap untuk diluncurkan. Dengan memenangkan perlombaan ruang angkasa baru ini, kita dapat mengubah cara kita memberi energi di negara kita dan menyediakan energi yang lebih murah, lebih bersih, dan lebih aman untuk generasi mendatang.”

Menurut studi independen yang dilakukan pemerintah pada tahun 2021, tenaga surya berbasis ruang angkasa berpotensi menghasilkan kapasitas sebesar 10 GW per tahun pada tahun 2050, cukup untuk memenuhi seperempat kebutuhan listrik di Inggris. Jika berhasil, Departemen Keamanan Energi dan Net Zero berharap dapat menciptakan industri bernilai miliaran pound, serta 143.000 lapangan kerja baru.

Konsep tersebut kini mendapat dukungan publik dari Tim Peake, astronot Badan Antariksa Eropa (ESA) pertama dari Inggris yang mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dia mengatakan bahwa tenaga surya berbasis ruang angkasa “menjadi benar-benar layak”. Hal ini disebabkan oleh turunnya harga peluncuran kargo berat ke orbit. ESA telah mengeksplorasi potensi pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa, dan telah menugaskan dua konsep studi pada tahun ini. Mereka berharap dapat menyampaikan kasus bisnis ke UE pada awal tahun 2025.

Tahun ini di AS, para peneliti di California Institute of Technology mengaku berhasil mentransmisikan energi surya ke Bumi dari luar angkasa untuk pertama kalinya. Mereka meluncurkan prototipe pesawat ruang angkasa bernama MAPLE, kependekan dari Microwave Array for Power-transfer Low-orbit Experiment, pada bulan Januari. Ali Hajimiri, profesor yang memimpin proyek tersebut, menyatakan “Melalui eksperimen yang telah kami jalankan sejauh ini, kami menerima konfirmasi bahwa MAPLE berhasil mengirimkan daya ke penerima di luar angkasa.” Dia menambahkan, “Kami juga telah mampu memprogram susunan tersebut untuk mengarahkan energinya ke Bumi, yang kami deteksi di sini di Caltech. Tentu saja, kami telah mengujinya di Bumi, namun sekarang kami tahu bahwa susunan tersebut dapat bertahan dalam perjalanan ke luar angkasa. dan beroperasi di sana.”

Inovasi terbaru dalam pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa di berbagai belahan dunia membuat konsep yang tampaknya tidak masuk akal ini menjadi semakin dapat diimplementasikan. Jika berhasil, hal ini mempunyai potensi untuk memajukan sektor energi terbarukan secara signifikan dengan menyediakan sumber listrik yang stabil, siang dan malam, dengan menggunakan tenaga matahari.  EDY/EWI

sumber: ouilprice

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.