Home Energy IMF: Negara-Negara Berkembang Memerlukan Reformasi Baru untuk Meningkatkan Pertumbuhan dan Mengurangi Emisi

IMF: Negara-Negara Berkembang Memerlukan Reformasi Baru untuk Meningkatkan Pertumbuhan dan Mengurangi Emisi

173
0

Kebijakan baru dalam bidang manajemen, regulasi bisnis, dan perdagangan dapat meningkatkan output perekonomian hingga 8% dalam empat tahun sekaligus mendukung upaya dekarbonisasi

ENERGYWORLD.CO.ID – Dana Moneter Internasional (IMF) melaporkan, negara-negara berkembang akan mendapat manfaat dari penerapan reformasi ekonomi yang akan meningkatkan output mereka, sekaligus mengurangi emisi karbon tanpa mengorbankan pertumbuhan dan lapangan kerja.

Kebijakan-kebijakan baru mengenai manajemen, peraturan bisnis dan perdagangan dapat meningkatkan output sebesar 4 persen dalam dua tahun dan hingga 8 persen dalam empat tahun, dan mendukung upaya dekarbonisasi , kata IMF dalam sebuah laporan pada hari Senin.

Dikutip dari thnationalnews, “Reformasi ekonomi memberikan para pengambil kebijakan alat untuk mendorong pertumbuhan dan mempersiapkan transisi ramah lingkungan,” kata lembaga pemberi pinjaman yang berbasis di Washington tersebut.

“Keuntungan dari perombakan institusi dan peraturan bagi dunia usaha dan masyarakat… dapat dengan cepat terwujud bahkan di bawah tekanan ekonomi yang parah , asalkan reformasi diprioritaskan dan diurutkan dengan tepat. Dan reformasi ini adalah kunci untuk memfasilitasi dekarbonisasi perekonomian.”

Negara-negara berkembang membutuhkan investasi sekitar $1,7 triliun per tahun di sektor energi bersih tetapi hanya mengelola $544 miliar pada tahun 2022, menurut Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan dalam Laporan Investasi Dunia pada bulan Juli.

Rekomendasi IMF muncul ketika negara-negara emerging market dan negara-negara berkembang menghadapi ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi karena tingginya inflasi, meningkatnya utang dan tekanan neraca pembayaran. Meskipun tantangan-tantangan ini menumpuk selama pandemi, tantangan-tantangan ini semakin diperparah oleh perang Rusia di Ukraina.

Negara-negara berkembang dan negara-negara berkembang diperkirakan akan tumbuh sebesar 4 persen pada tahun 2023 dan 4,1 persen pada tahun 2024, hanya sedikit berubah dari 4 persen pada tahun 2022, sebagaimana dinyatakan oleh World Economic Outlook terbaru IMF pada bulan Juli.

Bandingkan dengan pertumbuhan ekonomi global sebesar 3 persen pada tahun 2023 dan 2024, turun dari 3,5 persen pada tahun 2022.

“Masalah struktural yang menghambat pertumbuhan negara-negara berkembang termasuk manajemen yang lemah, ketidakstabilan politik, korupsi, pembatasan perdagangan dan peraturan yang berlebihan untuk memulai usaha,” kata IMF dalam laporan terbarunya.

Mengatasi kendala-kendala penting ini melalui reformasi untuk memperbaiki manajemen, melonggarkan peraturan bisnis, menurunkan hambatan perdagangan dan meningkatkan akses terhadap modal asing dapat membantu negara-negara ini dengan cepat meningkatkan output perekonomian mereka, katanya.

Reformasi ini juga akan meningkatkan investasi dalam dan luar negeri serta meningkatkan produktivitas tenaga kerja.

“Mengingat besarnya kebutuhan pembangunan di negara-negara emerging market dan berkembang, upaya dekarbonisasi harus dibarengi dengan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan,” kata IMF.

Reformasi yang direkomendasikan akan membantu menghasilkan pertumbuhan, sehingga mendukung transisi ramah lingkungan serta memfasilitasi peralihan ke kegiatan rendah karbon, katanya.

Reformasi manajemen dapat memberikan insentif kepada sektor swasta untuk menginvestasikan lebih banyak modal pada proyek ramah lingkungan jika perubahan ini membuat kebijakan pemerintah lebih dapat diprediksi.

Hal ini juga dapat mengurangi risiko implementasi proyek-proyek iklim, sehingga berpotensi menarik lebih banyak pendanaan dari luar negeri, kata IMF.

“Mengurangi hambatan dalam membuka usaha akan memungkinkan sektor swasta untuk berinvestasi lebih mudah di sektor-sektor baru yang ramah lingkungan,” katanya.

Menurunkan hambatan perdagangan dapat meningkatkan akses terhadap teknologi rendah karbon dan memfasilitasi transfer teknologi yang penting bagi transisi ramah lingkungan di negara-negara yang kurang maju secara teknologi.

Namun, pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat akibat reformasi ini dapat meningkatkan emisi. Reformasi ramah lingkungan diperlukan secara bersamaan untuk memastikan kelancaran transisi energi.

“Reformasi ramah lingkungan yang ketat, seperti perpajakan energi, peraturan dan investasi ramah lingkungan, diperlukan untuk mengurangi intensitas emisi aktivitas ekonomi secara signifikan,” katanya.

Menggabungkan reformasi ekonomi dan reformasi hijau akan memungkinkan negara-negara tersebut mengurangi emisi mereka secara keseluruhan sekaligus mendukung pertumbuhan.

Rekomendasi IMF ini muncul di tengah seruan mendesak global untuk mengatasi masalah perubahan iklim ketika negara-negara di seluruh dunia bergulat dengan kebakaran hutan, gempa bumi, dan banjir. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.