Home Energy KPK Harus Sidik Proyek di Natuna Sea Blok A SKK Migas

KPK Harus Sidik Proyek di Natuna Sea Blok A SKK Migas

277
0

Oleh: Direktur CBA
Uchok Sky Khadafi

ENERGYWORLD.CO.ID – KPK (Komisi Pemberantasan korupsi) harus sidik dua proyek tumpang tindih atau double budget di proyek di Natuna Sea Blok A. Proyek pertama  yang bernama Pekerjaan “provision of general Construction, Modification and Installation” dilaksanakan oleh PT. GP dengan nilai kontrak sebesar Rp.42.5 miliar (belum tidak termasuk PPN) melalui kontrak No. 19130016-OB dengan masa berlaku tanggal 1 juni 2019 sampai 31 Mei 2021.

Proyek kedua, adalah kontrak bridging yaitu pekerjaan bernama special lifting and construction services for des extension and living quarter (Iq) mudules Installation At Anoa dan pekerjaan special lifting for Gajah Baru flare tip replacement yang dilaksanakan oleh PT. AHI.

Kemudian pekerjaan  “provision of general Construction, Modification and Installation” dilaksanakan oleh PT. GP Kontraknya mengalami satu kali amandemen yang menambah nilai kontrak menjadi Rp. 46,7 miliar atau naik 10 persen dari kontrak awal.

Tetapi sayang seribu sayang PT. GP tidak menambah nilai jaminan atas amandemen yang menambah nilai kontrak, dan hal ini betapa janggal bin aneh perubahan amandemen tersebut.

Dan yang lebih aneh lagi adalah PT. GP  sudah terealisasi anggaran sebesar Rp. 46.5 miliar atau 99,50 persen dari nilai kontrak tetapi ditemukan pekerjaan kontrak Amandemen pertama ini tidak selesai dikerjakan atau  terdapat sisa pekerjaan yang belum dikerjakan.

Lalu sisa pekerjaan yang belum selesai, bukan dilanjutkan oleh PT GP. Tetapi dilanjutkan oleh PT. AHI dengan cara penunjukan Langsung, bukan dengan meneruskan kontrak yang awal atau lama, tetapi mengunakan nilai kontrak baru sebesar Rp. 21.1 miliar (belum termasuk PPN) dan juga ada amandemen dengan menambah nilai kontrak sebanyak 4.03 persen atau senilai Rp.854.5 juta.

Maka dari penjelasan pekerjaan yang aneh – aneh seperti diatas, kami dari CBA (Center For Budget Analisis) menduga ada  “Kongkalikong” yang perlu disidik KPK, dan meminta kepada KPK untuk segera memanggil ketua SKK Migas (Satuan Kerja Khusus Pelaksanaan kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi) Dwi Soetjipto dan Presiden Direktur PONSBV (Premier Oil Natuna Sea B. V.). EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.