Home Energy Kerugian Lucid Sebesar $338.000 per Kendaraan Listrik Mengguncang Kepercayaan Investor

Kerugian Lucid Sebesar $338.000 per Kendaraan Listrik Mengguncang Kepercayaan Investor

144
0
A Lucid Air Dream Edition electric vehicle on the opening day of the Geneva International Motor Show Qatar 2023, in Doha, Qatar, on Friday, Oct. 6, 2023. Geneva’s auto show is abandoning its namesake location in Switzerland and instead will be held in Doha, switching its traditionally chilly venue in alpine Europe to the balmy Middle East. Photographer: Christopher Pike/Bloomberg

Estimasi penjualan rata-rata para analis pada tahun 2023 untuk perusahaan tersebut telah turun hampir 50 persen selama enam bulan terakhir

ENERGYWORLD.CO.ID – Perbedaan nasib dua perusahaan rintisan (start-up) kendaraan listrik paling terkemuka di AS menunjukkan bahwa Wall Street memihak – dan itu bukan Lucid Group .

Baru-baru ini menyentuh titik terendah sepanjang masa, stok tersebut turun hampir 25 persen tahun ini hingga penutupan Kamis, dibandingkan dengan penurunan 1 persen yang dialami perusahaan pembuat truk pikap, Rivian Automotive, pada periode yang sama.

Persentase peringkat analis yang bullish pada Lucid telah menyusut menjadi hanya sekitar seperempat dari seluruh rekomendasi. Bagi Rivian, lebih dari separuh peringkatnya setara dengan pembelian.

Pertunjukan tersebut mencerminkan perbedaan yang lebih dalam. Lucid, yang menurut perkiraan Bloomberg Intelligence akan menghabiskan $338,000 untuk setiap kendaraan yang dibuatnya tahun ini, mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka masih diperkirakan akan memproduksi setidaknya 10,000 mobil pada tahun 2023.

Perkiraan penjualan rata-rata para analis pada tahun 2023 untuk perusahaan tersebut telah merosot hampir 50 persen selama enam bulan terakhir.


Rivian EV ditampilkan pada KTT Inovasi Kendaraan Listrik di Abu Dhabi. Victor Besa / Nasional

Sebagai perbandingan, Rivian, yang diperkirakan mengalami kerugian sekitar $110,000 per kendaraan menurut Bloomberg Intelligence, memperkirakan produksi setahun penuh sebesar 52,000 unit pada hari Senin, dan ekspektasi rata-rata untuk penjualan tahun 2023 telah meningkat sekitar 5 persen.

“Lucid jauh di bawah kecepatan yang dibutuhkan untuk mencapai 10.000 mobil pada tahun ini, dan itulah mengapa mereka terus mengeluarkan uang,” kata Jerry Braakman, kepala investasi di First American Trust, dalam sebuah wawancara.

“Stok akan terus ditantang hingga mereka dapat menunjukkan kemajuan signifikan dalam jumlah unit yang terjual.”

Pembuatan mobil adalah proses yang terkenal padat modal. Itulah sebabnya pendukung Lucid dan Rivian yang berkantong tebal – Dana Investasi Publik Arab Saudi untuk Lucid dan Amazon untuk Rivian – membantu mereka mendapatkan penilaian premium yang masih mereka nikmati dibandingkan perusahaan baru lainnya.

Namun hal ini hanya terjadi pada saat pasar sedang bergulat dengan prospek suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dan likuiditas yang lebih ketat. Saham Rivian merosot 23 persen pada hari Kamis setelah perusahaan mengatakan pihaknya berencana menerbitkan utang konversi senilai $1,5 miliar.

Lucid telah memanfaatkan pasar modal untuk mendapatkan uang tunai awal tahun ini, mendapatkan suntikan dana dari Saudi, sebuah langkah yang biasanya tidak disukai para pemegang saham.

“Hal ini melemahkan saham, jadi dari sudut pandang investor umum, hal ini sulit dilakukan,” tambah Braakman.

Perusahaan saat ini berada dalam masa tenang menjelang laporan pendapatan kuartal ketiganya, dan tidak memberikan komentar mengenai berita tersebut. Sahamnya turun sebanyak 2,3 persen pada hari Jumat, sementara Rivian turun 3,4 persen, setelah laporan pekerjaan AS yang lebih panas dari perkiraan memicu aksi jual di seluruh pasar.

Perbedaan nasib dua perusahaan rintisan (start-up) kendaraan listrik paling terkemuka di AS menunjukkan bahwa Wall Street memihak – dan itu bukan Lucid Group .

Baru-baru ini menyentuh titik terendah sepanjang masa, stok tersebut turun hampir 25 persen tahun ini hingga penutupan Kamis, dibandingkan dengan penurunan 1 persen yang dialami perusahaan pembuat truk pikap, Rivian Automotive, pada periode yang sama.

Persentase peringkat analis yang bullish pada Lucid telah menyusut menjadi hanya sekitar seperempat dari seluruh rekomendasi. Bagi Rivian, lebih dari separuh peringkatnya setara dengan pembelian.

Pertunjukan tersebut mencerminkan perbedaan yang lebih dalam. Lucid, yang menurut perkiraan Bloomberg Intelligence akan menghabiskan $338,000 untuk setiap kendaraan yang dibuatnya tahun ini, mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka masih diperkirakan akan memproduksi setidaknya 10,000 mobil pada tahun 2023.

Perkiraan penjualan rata-rata para analis pada tahun 2023 untuk perusahaan tersebut telah merosot hampir 50 persen selama enam bulan terakhir.

Rivian EV ditampilkan pada KTT Inovasi Kendaraan Listrik di Abu Dhabi. Victor Besa / Nasional

Sebagai perbandingan, Rivian, yang diperkirakan mengalami kerugian sekitar $110,000 per kendaraan menurut Bloomberg Intelligence, memperkirakan produksi setahun penuh sebesar 52,000 unit pada hari Senin, dan ekspektasi rata-rata untuk penjualan tahun 2023 telah meningkat sekitar 5 persen.

“Lucid jauh di bawah kecepatan yang dibutuhkan untuk mencapai 10.000 mobil pada tahun ini, dan itulah mengapa mereka terus mengeluarkan uang,” kata Jerry Braakman, kepala investasi di First American Trust, dalam sebuah wawancara.

“Stok akan terus ditantang hingga mereka dapat menunjukkan kemajuan signifikan dalam jumlah unit yang terjual.”

Pembuatan mobil adalah proses yang terkenal padat modal. Itulah sebabnya pendukung Lucid dan Rivian yang berkantong tebal – Dana Investasi Publik Arab Saudi untuk Lucid dan Amazon untuk Rivian – membantu mereka mendapatkan penilaian premium yang masih mereka nikmati dibandingkan perusahaan baru lainnya.

Namun hal ini hanya terjadi pada saat pasar sedang bergulat dengan prospek suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dan likuiditas yang lebih ketat. Saham Rivian merosot 23 persen pada hari Kamis setelah perusahaan mengatakan pihaknya berencana menerbitkan utang konversi senilai $1,5 miliar.

Lucid telah memanfaatkan pasar modal untuk mendapatkan uang tunai awal tahun ini, mendapatkan suntikan dana dari Saudi, sebuah langkah yang biasanya tidak disukai para pemegang saham.

“Hal ini melemahkan saham, jadi dari sudut pandang investor umum, hal ini sulit dilakukan,” tambah Braakman.

Perusahaan saat ini berada dalam masa tenang menjelang laporan pendapatan kuartal ketiganya, dan tidak memberikan komentar mengenai berita tersebut. Sahamnya turun sebanyak 2,3 persen pada hari Jumat, sementara Rivian turun 3,4 persen, setelah laporan pekerjaan AS yang lebih panas dari perkiraan memicu aksi jual di seluruh pasar.

Lucid merencanakan ekspansi global bertahap dengan Arab Saudi – ekonomi terbesar di dunia Arab. Bloomberg

Pernah dianggap sebagai pesaing paling kredibel bagi Tesla, Lucid dan Rivian memasuki pasar publik pada pertengahan hingga akhir tahun 2021, ketika antusiasme pasar terhadap pembuat kendaraan listrik baru sedang tinggi. Valuasi mereka melonjak sebelum keadaan berubah dengan cepat pada tahun 2022 karena para pedagang beralih dari investasi pertumbuhan yang lebih berisiko. Lucid turun 91 persen dari puncaknya, sementara Rivian kehilangan 89 persen.

Kekurangan rantai pasokan yang parah dan melonjaknya harga bahan baku baterai semakin menghantui mereka, tetapi masalah masih menghantui Lucid tahun ini. Perusahaan telah berjuang untuk meningkatkan penjualan, menjual sekitar 1.400 unit pada kuartal pertama dan kedua. Untuk kuartal III diperkirakan terjual sekitar 2.100 unit mobil. Sebaliknya, penjualan Rivian telah tumbuh secara signifikan setiap kuartal sepanjang tahun ini.

Risiko Lucid gagal membayar utangnya juga meningkat.

Menurut analis kredit Bloomberg Intelligence Joel Levington, risiko gagal bayar perusahaan kini mencapai 16 persen, hampir empat kali lipat dari rata-rata produsen otomotif global.

“Kekuatan jangka pendek Lucid adalah saldo kasnya sebesar $5,2 miliar, namun pembakaran kasnya yang hampir $7 miliar hingga tahun 2024 melemahkan pandangan,” tulis Levington dalam sebuah catatan pada hari Rabu.

Pada saat yang sama, perusahaan tersebut mencoba menemukan pijakan di pasar yang sudah dikuasai Tesla. Perusahaan ini membuat sedan listrik mewah yang bersaing dengan Tesla Model S, bersama dengan beberapa model baru yang diluncurkan oleh produsen mobil global yang lebih mapan seperti Mercedes-Benz Group, BMW, serta merek Porsche dan Audi dari Volkswagen.

“Masalahnya terletak pada bagaimana Lucid memposisikan dirinya – mengincar pasar mewah dengan volume lebih kecil, sementara Rivian menargetkan pasar yang lebih besar,” kata Tom Narayan, analis di RBC Capital Markets.

Meski begitu, Mr Narayan mencatat bahwa “Rivian juga masih dalam kesulitan, meskipun sekarang berada di tempat yang lebih baik dibandingkan dengan Lucid.” EDY/EWI
Sumber: thenationalnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.