Home Energy LNG Saudi Aramco Berekspansi ke LNG dengan Membeli Saham Senilai $500 juta di...

Saudi Aramco Berekspansi ke LNG dengan Membeli Saham Senilai $500 juta di MidOcean Energy

161
0

MidOcean sedang dalam proses mengakuisisi empat proyek LNG Australia

ENERGYWORLD.CO.IDSaudi Aramco , perusahaan pengekspor minyak terbesar di dunia, telah menandatangani perjanjian untuk mengakuisisi saham minoritas di perusahaan gas alam cair MidOcean Energy senilai $500 juta sejalan dengan transisi energi global.

Perjanjian dengan MidOcean Energy menandai investasi internasional pertama Aramco di bidang LNG, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

MidOcean Energy, yang dikelola oleh investor institusional yang berfokus pada energi, EIG, saat ini sedang dalam proses mengakuisisi saham di empat proyek LNG Australia.

“Kami mengantisipasi pertumbuhan LNG yang didorong oleh permintaan seiring dunia melanjutkan perjalanan transisi energinya, dengan gas menjadi bahan bakar dan bahan baku penting di berbagai industri,” kata Amin Nasser, presiden dan CEO Aramco.

“Kami yakin bahwa gas akan berperan penting dalam memenuhi meningkatnya kebutuhan dunia akan energi yang aman, mudah diakses, dan berkelanjutan.”

Aramco mengatakan perjanjian tersebut mencakup opsi untuk meningkatkan kepemilikan saham dan hak terkait di MidOcean Energy di masa depan.

Penyelesaian kesepakatan akan bergantung pada persetujuan peraturan.

Persaingan untuk LNG telah meningkat sejak invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu, dengan Eropa mengimpor bahan bakar superdingin dalam jumlah besar untuk menggantikan pasokan gas Moskow.

Perdagangan LNG global mencapai angka tertinggi sebesar $450 miliar pada tahun 2022 di tengah lonjakan permintaan Eropa, menurut Badan Energi Internasional.

IEA memperingatkan pada bulan Juli bahwa persaingan “ketat” untuk ekspor gas mungkin muncul pada musim dingin ini karena pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan di Tiongkok dan cuaca yang lebih dingin di Asia Timur Laut.

“Kami yakin LNG mempunyai peran penting dalam mewujudkan transisi yang tertib dan menyeimbangkan dua tujuan masyarakat yaitu dekarbonisasi dan keamanan energi,” kata Blair Thomas, ketua dan kepala eksekutif EIG.

“Bersamaan dengan hal tersebut, kami yakin industri LNG sudah matang untuk melakukan perubahan dan terdapat peran yang dibutuhkan oleh perusahaan yang gesit dan murni seperti MidOcean Energy.”

Timur Tengah diperkirakan menghabiskan hingga $120 miliar untuk meningkatkan produksi gas alam lebih dari 19 persen pada tahun 2030, menurut konsultan energi Wood Mackenzie.

Produksi gas alam di kawasan ini akan meningkat menjadi 86 miliar standar kaki kubik per hari pada akhir dekade ini, dari 72 bcfd saat ini, katanya dalam sebuah laporan pada bulan Mei.

Aramco ingin mengembangkan bisnis hilirnya sambil meningkatkan kapasitas penyulingan karena perusahaan tersebut mengurangi ketergantungan pada ekspor minyak mentah saja.

Mereka juga memperluas jangkauannya secara global.

Pada hari Rabu, Saudi Aramco mengatakan pihaknya telah memulai diskusi awal dengan Jiangsu Eastern Shenghong untuk mengakuisisi 10 persen saham di anak perusahaan petrokimia perusahaan energi yang berbasis di Tiongkok tersebut .

Aramco juga akan memasok minyak mentah dan bahan baku lainnya ke Grup Industri Petrokimia Jiangsu Shenghong sebagai bagian dari perjanjian tersebut.

Kedua perusahaan juga berniat bekerja sama dalam pengembangan proyek ekspansi besar.

Laba bersih Aramco pada kuartal kedua melemah karena pengurangan produksi sukarela dan harga minyak mentah yang lebih rendah, meskipun hasilnya sesuai dengan ekspektasi analis.

Laba bersih setelah zakat untuk periode tiga bulan hingga akhir Juni turun 38 persen menjadi sekitar $30,1 miliar, dari rekor $48,4 miliar pada periode tahun sebelumnya. EDY/EWI

<span;>sumber:thenationalnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.