Home Energy IEA Memangkas Perkiraan Pengambilan Minyak Tahun 2024 karena Ekonomi Global yang ‘Memburuk’

IEA Memangkas Perkiraan Pengambilan Minyak Tahun 2024 karena Ekonomi Global yang ‘Memburuk’

141
0

Pasar minyak akan tetap ‘gelisah’ seiring dengan pecahnya perang Israel-Gaza, kata badan tersebut

ENERGYWORLD.CO.ID –  Badan Energi Internasional (IEA) memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun depan, dengan alasan “iklim ekonomi yang memburuk”, yang akan membebani konsumsi minyak mentah.

Permintaan minyak global kini diperkirakan akan meningkat hampir 900.000 barel per hari pada tahun depan, turun dari perkiraan badan tersebut sebelumnya yang memperkirakan pertumbuhan sebesar 1 juta barel per hari, kata IEA dalam laporan pasar minyak bulanannya pada hari Kamis.

Namun, badan tersebut menaikkan perkiraan permintaan tahun 2023 menjadi 2,3 juta barel per hari, dari perkiraan sebelumnya sebesar 2,2 juta barel per hari, dengan alasan pertumbuhan permintaan yang “meningkat” di Tiongkok, India, dan Brasil.

Tiongkok, negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia dan importir minyak mentah terbesar, akan menyumbang 77 persen dari permintaan tahun ini, kata IEA.

“Peningkatan tajam risiko geopolitik di Timur Tengah, wilayah yang mencakup lebih dari cabang perdagangan minyak dunia, membuat pasar menjadi nyaman,” kata badan tersebut.

“Harga telah stabil… meskipun tidak ada dampak langsung terhadap pasokan fisik, pasar akan tetap gelisah seiring dengan berkembangnya krisis ini,” tambahnya.

 Harga minyak <span;> melonjak lebih dari 5 persen pada hari Senin karena para pedagang khawatir bahwa bentrokan militer antara Israel dan Hamas akan meningkat menjadi konflik yang lebih luas, yang berpotensi mengganggu pasokan minyak mentah Timur Tengah.

IEA memperkirakan produksi minyak mentah global akan meningkat masing-masing sebesar 1,5 juta barel per hari dan 1,7 juta barel per hari pada tahun ini dan tahun depan, didorong oleh produksi yang lebih tinggi di  negara -negara non-OPEC+.

“Output OPEC+ secara keseluruhan akan menurun pada tahun 2023, meskipun Iran mungkin merupakan sumber pertumbuhan terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat,” kata badan tersebut.

Produksi Iran telah mencapai level tertinggi dalam lima tahun terakhir sebesar 3,1 juta barel per hari dalam beberapa bulan terakhir, meskipun ada sanksi saat ini.

Pada tanggal 4 Oktober, kelompok negara-negara penghasil minyak mentah <span;> OPEC+ <span;> memutuskan untuk tetap berpegang pada kebijakan produksi saat ini.

Pada tanggal 4 Oktober, kelompok negara-negara penghasil minyak mentah OPEC+ memutuskan untuk tetap berpegang pada kebijakan produksi saat ini.

Anggota OPEC+ Arab Saudi dan Rusia telah menegaskan kembali pengurangan pasokan kolektif mereka sebesar 1,3 juta barel per hari hingga akhir tahun.

Kelompok ini telah memberlakukan kekuatan produksi total sebesar 3,66 juta barel per hari, atau sekitar 3,7 persen dari permintaan global.

Hal ini termasuk pengurangan sebesar 2 juta barel per hari yang disepakati tahun lalu, dan pemotongan sukarela sebesar 1,66 juta barel per hari, yang diumumkan pada bulan April dan diperpanjang hingga Desember 2024.

Bulan lalu, harga minyak melonjak melewati $95 per barel dan mendekati angka $100 di tengah kekhawatiran pengetatan pasokan.

“Kenaikan harga memusatkan perhatian pasar pada prospek bahwa suku bunga yang ‘lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama’ dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan permintaan,” kata IEA.

“Pada awal Oktober, harga minyak Brent berjangka lebih dari $12 menjadi $84 per barel karena kekhawatiran pasokan pengganti oleh memburuknya indikator makroekonomi dan tanda-tanda kehancuran permintaan di AS,” kata badan tersebut.

Sementara itu, ekspor minyak Rusia meningkat sebesar 460.000 barel per hari menjadi 7,6 juta barel per hari pada bulan September, menghasilkan pendapatan Moskow sebesar $18,8 miliar, kata IEA.

 Brent , patokan untuk dua pertiga minyak dunia, menyajikan 1,08 persen lebih tinggi pada $86,75 per barel pada pukul 13.21 waktu UEA. West Texas Intermediate, ukuran yang mengukur minyak mentah AS, naik 0,80 persen menjadi $84,16 per barel.  EDY/EWI

sumber: thenationalnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.