Home Energy Mengapa Chili yang Kaya Litium Merayu Perusahaan Baterai Kendaraan Listrik Jepang

Mengapa Chili yang Kaya Litium Merayu Perusahaan Baterai Kendaraan Listrik Jepang

201
0

Produsen mobil Jepang berinvestasi besar-besaran dalam pengembangan baterai generasi berikutnya seiring mereka bersaing dengan Tesla dan BYD milik Elon Musk.

ENERGYWORLD – Chile, yang merupakan negara dengan cadangan litium terbesar di dunia , mengatakan bahwa perusahaan baterai dan logam Jepang termasuk di antara investor Asia yang tertarik untuk memperoleh akses istimewa jangka panjang terhadap bahan tersebut, dengan imbalan menambah nilai pada bahan mentah dan mentransfer keterampilan .

Sebagai negara kelas berat di dunia pertambangan, Chile ingin merayu perusahaan-perusahaan yang dapat membantunya mengembangkan kemampuan pemrosesan dan manufaktur.

Pada bulan April, mereka memberikan akses kepada pembuat kendaraan listrik Tiongkok, BYD, untuk mendapatkan harga istimewa untuk litium karbonat yang diproduksi oleh SQM, produsen litium terbesar kedua di dunia , untuk digunakan di pabrik katoda yang akan dibangun di bagian utara negara tersebut

Pengambilan litium tambahan – dari tambang Albemarle di Chile – akan tersedia tahun depan untuk kesepakatan serupa. Meskipun kontrak produksi SQM akan berakhir pada tahun 2030, kontrak produksi Albemarle akan berakhir pada tahun 2043, sehingga memberikan kepastian yang lebih besar kepada penawar untuk harga preferensial dan menandakan proses yang lebih kompetitif, kata Menteri Ekonomi Chili Nicolas Grau.

“Produsen baterai ingin menjadi bagian dari ekstraksi lithium, dan satu-satunya alasan adalah untuk mendapatkan kepastian pasokan,” kata Grau dalam sebuah wawancara di Tokyo, di mana dia memimpin roadshow yang juga akan berlangsung di Korea Selatan, sebelum menuju ke Tiongkok dengan Presiden Gabriel Boric.

“Ini jauh lebih sederhana. Mereka tidak perlu menunggu tiga atau lima tahun untuk mendapatkan litium.”

Setelah pertemuan dengan Sumitomo, Mitsui dan Sojitz, antara lain yang terlibat dalam rantai pasokan baterai dan kendaraan listrik, Grau mengatakan perusahaan-perusahaan Jepang “cukup tertarik” untuk berinvestasi.

Produsen baterai dan pembuat mobil terbesar di Jepang telah berinvestasi besar-besaran dalam pengembangan baterai generasi berikutnya seiring dengan persaingan mereka dengan Tesla dan BYD milik Elon Musk – keduanya merupakan pelopor dalam peralihan industri otomotif global menuju kendaraan listrik tanpa emisi.

Panasonic Holdings mengatakan pihaknya membuat kemajuan dalam menciptakan rantai pasokan baterai lithium-ion pertama di Kanada untuk kendaraan listrik yang dibuat di Amerika Utara. Pejabat Jepang dan Kanada bertemu minggu lalu di Ottawa untuk menandatangani perjanjian mengenai rantai pasokan kendaraan listrik.

Tambang litium di dataran garam Atacama di Chili. Produsen baterai ingin menjadi bagian dari ekstraksi litium untuk memastikan pasokan, kata Menteri Ekonomi Nicolas Grau. Reuters

Ketika ditanya tentang upaya untuk menarik investasi baik dari Tiongkok maupun negara-negara yang sejalan dengan AS – yang berupaya mendiversifikasi rantai pasokan energi ramah lingkungan, dan yang memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Chile – Grau mengatakan bahwa negara tersebut memandang pendekatan agnostik yang dilakukan Chile sebagai sebuah pendekatan yang tidak masuk akal. keuntungan.

Chile, negara penghasil tembaga terbesar dan pemasok litium nomor dua, berupaya memanfaatkan lonjakan permintaan material baterai, namun hal ini terkadang mengguncang pasar.

Sebuah rencana yang diumumkan tahun ini oleh pemerintahan Boric menguraikan proposal bagi negara untuk mengambil alih saham pengendali dalam operasi litium yang dianggap signifikan secara strategis, dengan dua tujuan untuk meningkatkan produksi dan membuat ekstraksi lebih berkelanjutan.

Meski begitu, pemerintah mengatakan akan menghormati kontrak yang ada antara SQM dan Albemarle – dua penambang lithium di Chile – dan akan mengizinkan perusahaan swasta untuk tetap mengendalikan proyek di bidang non-strategis.

Penawaran kontrak eksplorasi dijadwalkan berlangsung tahun depan setelah pihak berwenang mengidentifikasi area produksi baru.

Dengan kontraknya yang hanya tersisa tujuh tahun, SQM telah mengadakan pembicaraan dengan perusahaan milik negara Codelco untuk perjanjian baru di bawah model publik-swasta.

Kesepakatan apa pun akan membuat Codelco mengambil alih saham mayoritas, namun idealnya kedua perusahaan akan membentuk usaha patungan di mana mereka “berpartisipasi dengan cara yang sama dalam operasi tersebut”, kata Grau. Kedua belah pihak berkepentingan untuk mencapai kesepakatan untuk menghindari jeda, katanya.

Menteri menepis kekhawatiran bahwa meskipun Chile mempunyai keunggulan dalam hal biaya – litium dari cadangan air garam lebih mudah diproses menjadi litium karbonat – negara-negara lain, termasuk Australia, telah membuat kemajuan lebih cepat dalam memanfaatkan peningkatan permintaan.

“Kita perlu menarik orang-orang yang tepat,” kata Grau. “Dalam pandangan kami, ini bukan kompetisi dengan negara lain, tapi ini tentang bagaimana melakukan hal ini dengan baik, bagaimana menarik orang-orang yang tepat sehingga kita bisa memanfaatkan peluang besar yang kita miliki.” EDY/EWI

sumber: thenationalnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.