Home Energy Perang Israel-Hamas Ancam Harga Energi, Menambah Risiko Inflasi 

Perang Israel-Hamas Ancam Harga Energi, Menambah Risiko Inflasi 

186
0

Sekitar seminggu yang lalu, harga minyak tampaknya akhirnya melemah. Kini, perang di Timur Tengah mengancam akan membuat harga tetap tinggi – dan juga inflasi. Reporter ekonomi Bloomberg Reade Pickert menguraikan bagaimana perang di Israel berisiko menekan inflasi. 

ENERGYWORLD – Sekitar seminggu yang lalu, harga minyak tampaknya akhirnya melemah. Kini, perang di Timur Tengah mengancam akan membuat harga tetap tinggi – dan juga inflasi.

Perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas berisiko mengganggu aliran minyak dari wilayah tersebut, sehingga memicu volatilitas di pasar energi global. Minyak turun hari ini setelah melonjak pada awal minggu, sementara gas Eropa naik beberapa hari yang lalu setelah Chevron menutup ladang gas besar Israel.

Di tengah ketidakpastian apakah konflik akan menyebar ke negara lain dan apakah akan ada sanksi tambahan terhadap Iran, seorang pedagang mengatakan harga minyak bisa mencapai $100 per barel.

Volatilitas tersebut dapat memperumit gambaran Federal Reserve, di mana para pembuat kebijakan telah bekerja keras untuk mengendalikan tekanan harga.

Biaya energi telah menjadi pendorong utama inflasi AS akhir-akhir ini. Lonjakan harga bensin pada akhir bulan Juli berdampak pada harga konsumen secara keseluruhan pada bulan Agustus, yang meningkat pada laju tercepat dalam satu tahun terakhir. Data harga produsen hari ini menunjukkan tren tersebut berlanjut hingga bulan September, dengan lonjakan harga bensin yang menyebabkan sebagian besar penguatan tak terduga pada harga grosir.

Kenaikan energi dapat meningkatkan ukuran inflasi bulanan. Bagi The Fed, yang sudah menghadapi banyak hambatan, lonjakan harga bisa membuat pekerjaan mereka menjadi lebih rumit.

Para pengambil kebijakan di The Fed cenderung berfokus pada apa yang disebut ukuran inflasi “inti” yang tidak mencakup energi dan makanan karena hal tersebut dipandang sebagai ukuran yang lebih baik untuk mengukur inflasi. Namun rumah tangga sangat merasakan kenaikan harga bahan bakar dan bahan pangan.

Ke mana arah harga gas selanjutnya penting bagi konsumen dan The Fed, namun hal ini sebagian besar bergantung pada krisis yang terjadi di belahan dunia lain.

Biden Sempat khawatir kepada Arab Saudi atas pengurangan minyak OPEC+

Dikutip dari thenationalnews, Biden mengatakan sudah waktunya bagi Washington untuk memikirkan kembali hubungannya dengan kerajaan tersebut, kata presiden AS 12.10.2022 Presiden AS Joe Biden memperingatkan bahwa akan ada “konsekuensi” bagi Arab Saudi setelah Riyadh mendukung pengurangan produksi oleh kartel minyak OPEC+ yang telah membuat harga melonjak.

“Akan ada konsekuensi atas apa yang telah mereka lakukan terhadap Rusia,” kata Biden dalam wawancara dengan CNN. ‘Saya tidak akan membahas apa yang saya pertimbangkan dan apa yang ada dalam pikiran saya. Namun akan ada – akan ada konsekuensinya,” katanya. Biden.

Biden juga mengatakan sudah waktunya bagi Washington untuk memikirkan kembali hubungannya dengan kerajaan tersebut. Pernyataannya muncul beberapa hari setelah keputusan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia, juga dikenal sebagai OPEC+, untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari mulai bulan November.

Harga minyak dengan cepat melonjak sekitar 10% sebelum sedikit melemah pada minggu ini. Pemerintahan Biden bereaksi keras terhadap keputusan tersebut, dan menuduh OPEC+ bersekutu dengan Rusia ketika Kremlin terus menekankan perangnya terhadap Ukraina.

Sebelumnya, juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan Biden sedang berupaya mengevaluasi kembali hubungan AS dengan Arab Saudi. “Ini adalah hubungan yang perlu terus kita evaluasi ulang, kita perlu bersedia untuk meninjaunya kembali, dan tentunya mengingat keputusan OPEC, saya pikir di situlah posisinya,” kata Kirby saat wawancara dengan CNN.

Kirby mengatakan Biden kini bersedia bekerja sama dengan Kongres untuk memperbaiki kembali hubungan AS-Saudi.
Presiden jelas kecewa dengan keputusan OPEC dan akan bersedia bekerja sama dengan Kongres untuk memikirkan hubungan yang tepat dengan Arab Saudi yang perlu di masa depan,” katanya.

“Dia akan bersedia untuk memulai pembicaraan itu segera.” Partai Demokrat di Kongres memperkenalkan undang-undang pekan lalu yang mengharuskan penghapusan aset penting militer AS dan pasukan yang ditempatkan di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Oleh Servet Gunerigok di Washington. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.