Home Energy Minyak Turun Seiring Memudarnya Kekhawatiran Embargo Israel

Minyak Turun Seiring Memudarnya Kekhawatiran Embargo Israel

124
0

ENERGYWORLD – Minyak turun seiring memudarnya kekhawatiran embargo Israel dan pelonggaran sanksi Venezuela. Harga minyak turun pada hari Kamis, janji kenaikan pada sesi sebelumnya, setelah OPEC tidak menunjukkan tanda-tanda mendukung seruan Iran untuk melakukan embargo minyak terhadap Israel dan ketika Amerika Serikat berencana untuk mengurangi sanksi Venezuela untuk memungkinkan lebih banyak minyak mengalir secara global. Brent berjangka untuk bulan Desember turun 74 sen menjadi $90,76 per barel. Minyak berjangka AS West Texas Intermediate, atau WTI, untuk bulan November, yang berakhir pada hari Jumat, turun 57 sen dan diperdagangkan pada $87,75 per barel. WTI bulan Desember yang lebih aktif turun 51 sen menjadi $86,76 per barel pada pukul 00.47 GMT. Harga minyak naik sekitar 2% pada sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran mengenai gangguan terhadap pasokan global setelah Iran mengirimkan embargo minyak terhadap Israel sehubungan dengan konflik di Gaza dan setelah AS, konsumen minyak terbesar di dunia, melaporkan persediaan minyak yang lebih besar dari perkiraan. menggambar, menambah persediaan yang sudah ketat.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, atau OPEC, tidak berencana mengambil tindakan apa pun segera atas seruan Iran yang merupakan anggota OPEC, kata beberapa sumber kepada Reuters, sehingga mengurangi kekhawatiran akan potensi gangguan aliran minyak. “Meskipun OPEC tidak menunjukkan indikasi akan menerima seruan Iran untuk memberlakukan boikot minyak terhadap Israel, minyak hampir pasti akan menjadi bagian dari konflik dalam beberapa hal,” kata RBC Capital Markets dalam sebuah catatan. Israel mengimpor sekitar 250.000 barel per hari, atau bph, minyak, terutama dari negara-negara Kazakhstan, Azerbaijan, Irak, dan Afrika, kata analis di Citi dalam sebuah catatan. “Kami yakin embargo dari Kazakhstan dan Azerbaijan, sekutu kuat Israel, tidak mungkin terjadi,” kata mereka.

Amerika Serikat mengeluarkan lisensi berdurasi enam bulan yang mengesahkan transaksi di sektor energi Venezuela, yang merupakan anggota OPEC, setelah tercapainya kesepakatan antara pemerintah Venezuela dan oposisi politik di negara tersebut untuk memastikan pemilu 2024 yang adil. Aliran minyak Venezuela dapat membantu menurunkan harga minyak global, yang meningkat di tengah konflik Israel-Hamas, sanksi terhadap Rusia, dan keputusan OPEC+ untuk mengurangi produksi, namun Venezuela membutuhkan investasi untuk meningkatkan produksi setelah bertahun-tahun terkena sanksi. Persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS turun minggu lalu karena meningkatnya permintaan solar dan minyak pemanas, menurut data dari Badan Informasi Energi (EIA). Stok bahan bakar sulingan turun 3,2 juta barel dalam sepekan hingga 13 Oktober menjadi 113,8 juta barel, data EIA menunjukkan. Persediaan minyak mentah turun 4,5 juta barel menjadi 419,7 juta barel, sementara bensin turun 2,4 juta barel menjadi 223,3 juta barel. Pasokan mungkin semakin ketat karena ekspor minyak Rusia melalui pelabuhan laut baratnya pada bulan November terlihat turun sekitar 300.000 barel per hari karena kilang dalam negeri diperkirakan akan meningkatkan produksinya seiring berakhirnya pemeliharaan musiman, kata sumber kepada Reuters.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.