Home Energy Harga Minyak Naik 3% di Tengah Kekhawatiran Pasokan di Timur Tenga ...

Harga Minyak Naik 3% di Tengah Kekhawatiran Pasokan di Timur Tenga ​

149
0

ENERGYWORLD – (Reuters) – Harga minyak naik sekitar 3% ke level tertinggi satu minggu pada hari Jumat di tengah kekhawatiran bahwa ketegangan di Israel dan Gaza dapat menyebar menjadi konflik yang lebih luas yang dapat mengganggu pasokan minyak mentah global.

Brent berjangka naik $2,55, atau 2,9%, menjadi $90,48 per barel, sementara minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) naik $2,33, atau 2,8%, menjadi $85,54.

Premi Brent dibandingkan WTI naik ke level tertinggi sejak Maret, menjadikannya lebih menarik bagi perusahaan-perusahaan energi untuk mengirim kapal ke AS guna mengambil minyak mentah untuk diekspor.

Untuk minggu ini, Brent turun sekitar 2% dan WTI turun sekitar 4%. Perdagangan berombak. Di awal sesi, harga minyak melonjak lebih dari $2 per barel setelah militer AS menyerang sasaran Iran di Suriah. Kemudian harga sempat berubah menjadi negatif karena pasar mencerna berbagai laporan mengenai mediasi pembicaraan antara kelompok militan Hamas dan Israel yang dipimpin oleh Qatar yang berkoordinasi dengan AS.

“Kita bergantung pada berita utama berikutnya… dan saya pikir itulah yang kita lihat hari ini dengan perubahan harga,” kata Phil Flynn, analis di Price Futures Group.

Anda ingin memperdagangkan fundamentalnya, namun sebenarnya tidak bisa karena Anda harus lebih khawatir tentang…apa yang akan terjadi di Timur Tengah,” kata Flynn. “Tak seorang pun ingin menjadi pendek di akhir pekan.”

Pasukan udara dan darat Israel meningkatkan operasi di Jalur Gaza di tengah laporan pemboman besar-besaran di wilayah kantong yang terkepung.

Sementara itu, seorang pejabat Hamas mengkondisikan pembebasan sandera di Gaza berdasarkan gencatan senjata dalam pemboman Israel terhadap daerah kantong Palestina, yang diluncurkan setelah serangan Hamas yang mematikan di Israel selatan hampir tiga minggu lalu.

Beberapa negara, termasuk banyak negara Arab, telah mendesak Israel untuk menunda rencana invasi darat yang akan melipatgandakan korban sipil dan mungkin memicu konflik yang lebih luas.

GARIS MERAH

Perkembangan di Timur Tengah sejauh ini tidak secara langsung mempengaruhi pasokan minyak, namun banyak yang khawatir akan terganggunya ekspor dari produsen minyak mentah utama dan pendukung Hamas, Iran dan negara-negara lain.

“(Ini) masih sangat sulit bahkan bagi para pengamat regional yang paling berpengetahuan untuk membuat keputusan mengenai arah krisis saat ini, karena garis merah yang dapat membawa lebih banyak pemain ke medan perang sebagian besar masih tidak dapat dipahami,” kata analis RBC Capital, Helima Croft. .

Analis Goldman Sachs mempertahankan perkiraan harga minyak mentah Brent pada kuartal pertama tahun 2024 sebesar $95 per barel tetapi menambahkan bahwa ekspor Iran yang lebih rendah dapat menyebabkan harga dasar naik sebesar 5%.

Prospek permintaan minyak tidak menentu.

Belanja konsumen AS melonjak pada bulan September tetapi terlihat melambat pada awal tahun 2024. Beberapa ekonom percaya bahwa Federal Reserve AS telah menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Namun, para ekonom mengatakan kepada Reuters bahwa mereka memperkirakan inflasi yang tinggi akan terus membebani perekonomian dunia tahun depan. EDY/EWINDO

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.