Home Energy Minyak Berada di Jalur Kerugian pada Mingguan Kedua karena Perang Israel-Gaza

Minyak Berada di Jalur Kerugian pada Mingguan Kedua karena Perang Israel-Gaza

49
0

ENERGYWORLDHarga minyak naik pada hari Jumat tetapi menuju penurunan minggu kedua berturut-turut setelah perang Israel-Gaza masih terkendali dan Federal Reserve AS mengisyaratkan kemungkinan menaikkan suku bunga di masa depan untuk menurunkan inflasi.

Brent, patokan untuk dua pertiga minyak dunia, diperdagangkan 0,52 persen lebih tinggi pada $87,30 per barel pada pukul 12.13 waktu UEA. West Texas Intermediate, ukuran yang melacak minyak mentah AS, naik 0,64 persen menjadi $82,99 per barel.

Pada hari Kamis, Brent ditutup 2,6 persen lebih tinggi pada $86,85 per barel sementara WTI naik 2,5 persen pada $82,46 per barel.

“Patokan harga minyak telah menghilangkan beberapa premi geopolitik yang dimasukkan ke dalam harga karena perang Israel-Hamas tampaknya terkendali untuk saat ini,” Han Tan, kepala analis pasar di Exinity, mengatakan kepada The National.

“Namun harga minyak masih memiliki kecenderungan untuk naik lebih tinggi jika konflik ini meluas dan benar-benar mengganggu pasokan global.”

Perang Israel-Gaza tampaknya telah terkendali, dan Presiden AS Joe Biden menyerukan “jeda” di tengah meningkatnya <span;>tekanan domestik dan global untuk mencoba meredakan respons mematikan Israel terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken  juga diperkirakan akan mendesak pemerintah dan militer Israel untuk menyetujui “jeda kemanusiaan” dengan Hamas saat melakukan perjalanan ke Israel pada hari Jumat.

“Dalam perjalanan ke Tel Aviv untuk melakukan lebih banyak diplomasi di masa yang sangat menantang,” kata Blinken, yang mendarat di Israel pagi ini, tadi malam di platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

“Kami akan terus bekerja sama dengan para pemimpin regional untuk melindungi warga sipil dan mencegah penyebaran konflik. Kami tetap fokus pada dua negara dan perdamaian serta keamanan yang lebih luas di kawasan ini.”

Serangan mematikan kelompok Hamas di luar Jalur Gaza menewaskan sekitar 1.400 orang, sebagian besar warga sipil.

Tanggapan Israel telah menyebabkan lebih dari 9.000 orang tewas di Gaza, menurut pihak berwenang setempat.

Brent telah kehilangan sebagian besar keuntungannya sejak perang Israel-Gaza pecah bulan lalu karena upaya diplomatik semakin intensif di tengah kampanye untuk menghentikan penyebaran perang di wilayah tersebut, yang dapat menyebabkan gangguan pada pasokan.

“Dengan terkendalinya risiko sisi penawaran saat ini, kekhawatiran sisi permintaan kembali menjadi perhatian pasar, mengingat pemulihan Tiongkok yang masih lambat,” kata Tan.

Perekonomian Tiongkok belum sepenuhnya pulih bahkan ketika negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia dan importir minyak mentah utama itu melonggarkan pembatasan terkait pandemi virus corona pada awal tahun ini.

Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan pertumbuhan di Tiongkok akan mencapai 5 persen, lebih lambat dari proyeksi sebelumnya sebesar 5,2 persen pada tahun 2023.

Perekonomian Tiongkok, yang tumbuh sebesar 3 persen pada tahun 2022, diperkirakan akan tumbuh sebesar 4,2 persen pada tahun 2024, turun sebesar 0,3 poin persentase dari perkiraan sebelumnya.

Federal Reserve AS pada hari Rabu mempertahankan <span;>suku bunga tidak berubah<span;> antara 5,25 persen dan 5,5 persen untuk kedua kalinya tetapi tidak mengesampingkan kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Bank sentral mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan “sejauh mana kebijakan tambahan yang mungkin tepat untuk mengembalikan inflasi menjadi 2 persen dari waktu ke waktu”. EDY/EWINDO

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.