Home Energy Chairman Aramco Saudi Memperingatkan Terhadap Peralihan Prematur dari Energi Minyak

Chairman Aramco Saudi Memperingatkan Terhadap Peralihan Prematur dari Energi Minyak

151
0

ENERGYWORLD – Pengabaian dini terhadap sumber energi tradisional yang mengancam keamanan energi, sehingga menyebabkan tantangan produksi, menurut pejabat tinggi Chairman Aramco Saudi.

Chairman Aramco Saudi Yasir Al-Rumayyan menekankan dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Jepang pada hari Kamis bahwa penguatan awal penggunaan sumber-sumber konvensional telah menciptakan Tantangan terkait biaya, seperti yang terlihat dalam krisis energi baru-baru ini.

Menurut Al-Rumayyan dalam wawancara bahwa menjembatani perpaduan antara tujuan yang tidak realistis melalui data akan diperlukan untuk mendorong perekonomian global menuju karbon netral. 

Al-Rumayyan menjelaskan bahwa permintaan global terhadap energi dan petrokimia diperkirakan akan terus meningkat dalam jangka panjang, yang menunjukkan kebutuhan akan beragam bentuk energi, baik tradisional maupun baru, dalam waktu dekat. 

Ia menunjukkan bahwa negara-negara berkembang, khususnya Tiongkok dan India, terus mendorong pertumbuhan permintaan minyak, mengingat fundamental pasar minyak secara umum tetap sehat sepanjang sisa tahun ini. 

Membahas industri minyak dan indikator pasar, pimpinan Aramco mencatat bahwa hambatan investasi dalam minyak dan gas justru menghambat transisi energi global, sehingga menjadikan perekonomian lebih rentan terhadap guncangan, seperti yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir.  

:Ia mengatakan “Kita telah melihat dunia menjadi kurang stabil ketika timbul permasalahan terkait keamanan energi atau kemampuan menanggung biayanya.”

Al-Rumayyan, yang juga menjabat sebagai gubernur Dana Investasi Publik, menekankan bahwa berinvestasi pada energi tradisional bersamaan dengan upaya berkelanjutan untuk meningkatkan sumber daya dan teknologi alternatif adalah cara paling efektif untuk mencapai transisi terorganisir tanpa mengorbankan kesejahteraan ekonomi dan keamanan energi.

Beliau juga menyebutkan dukungan terhadap transisi energi berasal dari tujuan global yang tidak realistis mengenai bauran dan jadwal energi, yang seringkali dikaitkan dengan skenario dan asumsi yang tidak praktis. Mengenai perkembangan Visi Arab Saudi 2030, gubernur PIF menegaskan kembali bahwa jalur transformasi yang diluncurkan pada tahun 2016 terbukti dalam perubahan ekonomi, politik dan sosial yang komprehensif yang menjadikan Arab Saudi sebagai pusat bisnis dan pariwisata global.

Beliau menyatakan: “Motivasi untuk memulai jalur transformatif ini adalah pentingnya menjaga kelangsungan dan dinamisme perekonomian nasional kita.” “Meskipun terdapat tantangan dalam beberapa tahun terakhir, kami tanpa lelah bekerja untuk mendukung sektor swasta Saudi, mendiversifikasi perekonomian, dan berinvestasi di sektor-sektor di mana Kerajaan dapat bersaing secara global,” tambahnya.

Al-Rumayyan menyoroti ambisi Saudi Aramco untuk secara aktif membentuk masa depan ekonomi Kerajaan dan meningkatkan daya saing domestik dan global. Misalnya, program Nilai Tambah Total Dalam Kerajaan Saudi Aramco dirancang untuk meningkatkan sektor manufaktur lokal dan meningkatkan ketersediaan rantai pasokan melalui kemitraan strategis dan investasi.

Program ini memfasilitasi pendirian 31 pabrik lokal baru pada tahun lalu, dan perusahaan tersebut menandatangani lebih dari 90 perjanjian untuk membangun hubungan jangka panjang dengan pemasok lokal yang bernilai sekitar $17,3 miliar.  EDY/EWINDO

sumber: arabnews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.