Home Energy Hidrogen Memiliki Peran Energi yang Lebih Besar Dalam Jangka Panjang

Hidrogen Memiliki Peran Energi yang Lebih Besar Dalam Jangka Panjang

159
0

Perusahaan utilitas yang berbasis di Dubai mungkin menjajaki proyek yang melibatkan baterai tahun depan

ENERGYWORLDOtoritas Listrik dan Air Dubai (Dewa) mengira hidrogen rendah karbon akan memainkan peran yang lebih besar dalam bauran energinya dalam jangka panjang, menurut kepala eksekutifnya.

“Kami ingin memperluas [dan] kami inginnya sangat kompetitif,” kata Saeed Al Tayer kepada wartawan pada Pameran Air, Energi, Teknologi, dan Lingkungan (Wetex) di Dubai pada hari Rabu.

Hidrogen dan berbagai bentuk rendah karbonnya dipandang sebagai alternatif pengganti gas alam.

Ini adalah bahan bakar yang “dijanjikan” tetapi mungkin dalam 8 hingga 10 tahun ke depan, ketika inovasi teknologi di sektor ini akan menurunkan biaya produksi, kata Al Tayer.

Meskipun daya tarik hidrogen semakin meningkat di sektor-sektor yang sulit untuk dikurangi seperti manufaktur baja dan pelayaran, para kritikus menganalisis kelayakannya karena tingginya biaya dan kurangnya pasar yang matang untuk komoditas tersebut.

Bank investasi Perancis Natixis memperkirakan investasi pada hidrogen akan melebihi $300 miliar pada tahun 2030.

Muncul dalam berbagai bentuk, termasuk biru, hijau dan abu-abu. Hidrogen biru dan abu-abu dihasilkan dari gas alam.

Dewa juga mungkin menjajaki proyek yang melibatkan baterai tahun depan seiring dengan meningkatnya porsi energi terbarukan di seluruh bauran utilitas Dubai, kata Al Tayer.

“Proyek ini akan mengintegrasikan panel energi surya fotovoltaik, memanfaatkan pesatnya kemajuan teknologi dalam teknologi baterai,” ujarnya.

“Pengalaman kami dengan baterai dimulai dengan studi kelayakan, serupa dengan pendekatan kami pada proyek hidrogen, yang kami yakini memiliki potensi signifikan di masa depan.

“Fase percontohan baterai, seperti halnya hidrogen, telah menunjukkan hasil yang menjanjikan, meskipun biayanya masih mahal.”

Pada bulan Agustus, Dewa mengajukan paten untuk metode peningkatan kinerja elektroda pada baterai lithium-ion, baterai natrium – sulfur, dan baterai distribusi elektrolit.

Tahun ini, Perusahaan Minyak Nasional Emirates bekerja sama dengan Dewa untuk mengembangkan dan mengoperasikan proyek percontohan terpadu untuk penggunaan hidrogen dalam mobilitas.

Proyek yang diusulkan akan memanfaatkan fasilitas produksi hidrogen hijau yang ada di Taman Surya Mohammed bin Rashid Al Maktoum dan pengetahuan Enoc tentang pasar bahan bakar dan basis pelanggan, kata perusahaan tersebut pada bulan Februari.

UEA, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia Arab, bertujuan untuk mencapai produksi hidrogen sebesar 1,4 juta ton per tahun pada tahun 2031, dan meningkat menjadi 15 juta ton per tahun pada tahun 2050.

Negara ini berencana untuk setidaknya mengembangkan dua pusat produksi hidrogen, atau oasis, pada tahun 2031.

Pekan lalu, Dewa melaporkan kenaikan laba kuartal ketiga sebesar 8 persen, didorong oleh peningkatan permintaan layanan listrik, udara, dan pendingin dari perusahaan tersebut. EDY/EWINDO

sumber: berita nasional.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.