Putra Mahkota Saudi Menyerukan untuk Menghentikan Kejahatan Brutal Israel di Gaza

    91
    0

    Putra Mahkota Mohammed bin Salman berbicara pada pertemuannya dengan adanya jaringan ini kita akan ada banyak sekali

    ENERGYWORLD  Putra Mahkota Saudi dan Perdana Menteri Mohammed bin Salman menyerukan upaya kolektif global untuk menghentikan kejahatan brutal Israel di Jalur Gaza yang terkepung. Saat berpidato di pertemuan puncak virtual luar biasa BRICS plus kelompok negara pada hari Selasa, ia mendesak semua negara untuk berhenti mengekspor senjata ke Israel. Pertemuan Gabungan Luar Biasa BRICS-plus mengenai situasi Timur Tengah diselenggarakan oleh Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, ketua kelompok BRICS saat ini.

    Pangeran Mohammed bin Salman menekankan penolakan Kerajaan terhadap pemindahan paksa warga Palestina dari Jalur Gaza. Dia menekankan bahwa Arab Saudi menuntut dimulainya proses perdamaian yang serius dan komprehensif untuk mendirikan negara Palestina di sepanjang perbatasan tahun 1967. “Posisi Kerajaan adalah konstan dan tegas; tidak ada cara untuk mencapai keamanan dan stabilitas di Palestina kecuali melalui penerapan keputusan internasional terkait solusi dua negara. KTT BRICS diadakan di masa sulit yang dialami Jalur Gaza, dan kami menegaskan kembali penolakan tegas kami terhadap operasi Israel di Jalur Gaza.”

    Putra Mahkota menyerukan agar bantuan segera masuk ke Jalur Gaza. Dia menekankan bahwa Gaza menyaksikan kejahatan brutal terhadap warga sipil, orang yang tidak bersalah, fasilitas kesehatan, dan tempat ibadah, dan hal ini memerlukan upaya kolektif untuk menghentikan bencana kemanusiaan ini. Putra Mahkota menyerukan upaya kolektif untuk menghentikan memburuknya situasi kemanusiaan di Gaza, dan menekankan perlunya menyediakan koridor kemanusiaan di Gaza.

    BRICS adalah sekelompok negara berkembang besar, termasuk Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan. Para pemimpin dari Arab Saudi, Argentina, Mesir, Ethiopia, Iran dan Uni Emirat Arab – yang semuanya akan bergabung dengan kelompok BRICS pada Januari 2024 – diundang untuk menghadiri pertemuan hari Selasa. Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Sekretaris Jenderal PBB António Guterres termasuk di antara para pemimpin yang menyampaikan pidato pada pertemuan puncak virtual tersebut. EDY/EWINDO

    sumber: Arabia Gazette.com

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.