Home Energy IEA: Industri Minyak dan Gas Dalam Transisi Net-Zero

IEA: Industri Minyak dan Gas Dalam Transisi Net-Zero

278
0

Produsen harus memilih antara berkontribusi terhadap krisis iklim yang semakin parah atau menjadi bagian dari solusi dengan beralih ke energi ramah lingkungan, menurut laporan khusus IEA

ENERGYWORLDInternational Energy Agency ( IEA) melaporkan, produsen minyak dan gas menghadapi pilihan penting mengenai peran mereka dalam sistem energi global di tengah memburuknya krisis iklim yang sebagian besar disebabkan oleh produk inti mereka, menurut laporan khusus terbaru dari IEA yang menunjukkan bagaimana industri dapat mengambil alih pendekatan yang lebih bertanggung jawab. dan berkontribusi positif terhadap ekonomi energi baru.

Industri Minyak dan Gas dalam Transisi Nol Bersih mencerminkan potensi dan peluang bagi industri yang akan muncul dari upaya internasional yang lebih kuat untuk mencapai target energi dan iklim. Diluncurkan menjelang KTT iklim COP28 di Dubai, laporan khusus ini menguraikan apa yang perlu dilakukan sektor minyak dan gas global untuk menyelaraskan operasinya dengan tujuan Perjanjian Paris.

Bahkan dengan kebijakan yang berlaku saat ini, permintaan global terhadap minyak dan gas akan mencapai puncaknya pada tahun 2030, menurut proyeksi terbaru IEA. Tindakan yang lebih kuat untuk mengatasi perubahan iklim berarti penurunan permintaan terhadap kedua bahan bakar tersebut. Jika pemerintah memenuhi janji energi dan iklim nasionalnya secara penuh, permintaan akan turun 45% di bawah tingkat saat ini pada tahun 2050. Dalam upaya untuk mencapai emisi nol bersih pada pertengahan abad, hal ini diperlukan untuk menjaga tujuan membatasi pemanasan global menjadi 1,5. °C dalam jangkauannya, penggunaan minyak dan gas akan menurun lebih dari 75% pada tahun 2050.

Namun sektor minyak dan gas – yang menyediakan lebih dari separuh pasokan energi global dan mempekerjakan hampir 12 juta pekerja di seluruh dunia – hanya menjadi kekuatan kecil dalam transisi menuju sistem energi ramah lingkungan, menurut laporan tersebut. Perusahaan minyak dan gas saat ini hanya menyumbangkan 1% dari investasi energi ramah lingkungan secara global – dan 60% diantaranya berasal dari empat perusahaan saja.

“Industri minyak dan gas menghadapi momen kebenaran pada COP28 di Dubai. Ketika dunia terkena dampak krisis iklim yang memburuk, melanjutkan aktivitas seperti biasa bukanlah tindakan yang bertanggung jawab secara sosial maupun lingkungan,” kata  Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol dalam laporannya Rabu (23/11/2023).

“Produsen minyak dan gas di seluruh dunia perlu mengambil keputusan penting mengenai masa depan mereka di sektor energi global. Industri ini perlu berkomitmen untuk benar-benar membantu dunia memenuhi kebutuhan energi dan tujuan iklim – yang berarti menghilangkan ilusi bahwa penangkapan karbon dalam jumlah besar adalah solusinya. Laporan khusus ini menunjukkan langkah maju yang adil dan layak bagi perusahaan minyak dan gas untuk mengambil peran nyata dalam perekonomian energi ramah lingkungan sekaligus membantu dunia menghindari dampak paling parah dari perubahan iklim.”

Industri minyak dan gas global mencakup pemain yang besar dan beragam – mulai dari operator kecil yang terspesialisasi hingga perusahaan minyak nasional yang besar. Perhatian sering terfokus pada peran perusahaan-perusahaan besar di sektor swasta, namun mereka memiliki kurang dari 13% produksi dan cadangan minyak dan gas global.

Strategi transisi setiap perusahaan dapat dan harus mencakup rencana untuk mengurangi emisi dari operasinya sendiri, menurut laporan tersebut. Produksi, transportasi dan penyimpanan minyak dan gas menghasilkan hampir 15% emisi rumah kaca global yang terkait dengan energi – sama dengan seluruh emisi gas rumah kaca terkait energi di Amerika Serikat. Saat ini, perusahaan-perusahaan yang memiliki target untuk mengurangi emisi mereka hanya menjamin kurang dari setengah produksi minyak dan gas global.

Untuk menyelaraskan dengan skenario 1,5 °C, emisi industri harus turun sebesar 60% pada tahun 2030. Intensitas emisi dari produsen minyak dan gas dengan emisi tertinggi saat ini lima hingga sepuluh kali lipat dibandingkan produsen minyak dan gas dengan emisi terendah, hal ini menunjukkan potensi besar untuk perbaikan. Selain itu, strategi untuk mengurangi emisi metana – yang menjamin setengah dari total emisi dari operasi minyak dan gas – sudah banyak diketahui dan biasanya dapat dilakukan dengan biaya rendah.

Meskipun produksi minyak dan gas jauh lebih rendah dalam transisi emisi menuju nol bersih, produksi minyak dan gas tidak akan hilang – bahkan dalam skenario 1,5 °C. Sejumlah investasi dalam pasokan minyak dan gas diperlukan untuk menjamin keamanan pasokan energi dan menyediakan bahan bakar untuk sektor-sektor yang emisinya lebih sulit dikurangi, menurut laporan tersebut.

Namun tidak semua perusahaan minyak dan gas mampu mempertahankan produksinya – sehingga konsumen harus mengirimkan sinyal yang jelas mengenai arah dan kecepatan perjalanan mereka sehingga produsen dapat membuat keputusan yang tepat mengenai pengeluaran di masa depan.

Dana sebesar USD 800 miliar yang saat ini diinvestasikan di sektor minyak dan gas setiap tahunnya adalah dua kali lipat jumlah yang dibutuhkan pada tahun 2030 untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 °C. Dalam skenario tersebut, penurunan permintaan cukup besar sehingga tidak diperlukan lagi proyek minyak dan gas konvensional yang sudah lama berjalan. Beberapa produksi minyak dan gas bahkan perlu dihentikan.

Dalam transisi menuju net zero, minyak dan gas akan menjadi bisnis yang kurang menguntungkan dan berisiko seiring berjalannya waktu. Analisis laporan tersebut menemukan bahwa valuasi perusahaan minyak dan gas swasta saat ini dapat turun sebesar 25% dari USD 6 triliun saat ini jika seluruh tujuan energi dan iklim nasional tercapai, dan hingga 60% jika dunia berada pada jalur yang tepat untuk membatasi pemanasan global. hingga 1,5 °C.

Peluang masih terbuka meskipun terdapat tantangan-tantangan. Laporan ini menemukan bahwa sektor minyak dan gas berada pada posisi yang tepat untuk meningkatkan beberapa teknologi penting untuk transisi energi ramah lingkungan. Faktanya, sekitar 30% energi yang dikonsumsi pada tahun 2050 dalam sistem energi dekarbonisasi berasal dari teknologi yang dapat memanfaatkan keterampilan dan sumber daya industri – termasuk hidrogen, penangkapan karbon, angin lepas pantai, dan biofuel cair.

Namun, hal ini memerlukan perubahan bertahap dalam cara sektor ini mengalokasikan sumber daya keuangannya. Industri minyak dan gas menginvestasikan sekitar USD 20 miliar pada energi ramah lingkungan pada tahun 2022, atau sekitar 2,5% dari total modal belanjanya. Laporan tersebut menemukan bahwa produsen yang ingin menyelaraskan diri dengan tujuan Perjanjian Paris perlu mengalokasikan 50% modal belanja mereka untuk proyek energi ramah lingkungan pada tahun 2030, selain investasi yang diperlukan untuk mengurangi emisi dari operasi mereka sendiri.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa penangkapan karbon, yang saat ini menjadi kunci strategi transisi banyak perusahaan, tidak dapat digunakan untuk mempertahankan status quo. Jika konsumsi minyak dan gas alam ingin berkembang sesuai proyeksi kebijakan saat ini, membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 °C akan membutuhkan 32 miliar ton karbon yang ditangkap untuk dimanfaatkan atau disimpan pada tahun 2050, termasuk 23 miliar ton melalui penangkapan udara langsung. . Jumlah listrik yang dibutuhkan untuk menggerakkan teknologi ini akan lebih besar dibandingkan kebutuhan listrik di seluruh dunia saat ini.

“Sektor bahan bakar fosil harus mengambil keputusan sulit saat ini, dan pilihan mereka akan mempunyai konsekuensi selama beberapa dekade mendatang,” kata Dr Birol. “Kemajuan energi bersih akan terus berlanjut dengan atau tanpa produsen minyak dan gas. Namun, perjalanan menuju emisi nol bersih akan lebih mahal dan lebih sulit dilakukan jika sektor ini tidak ikut serta.” EDY/EWINDO

sumber: iea.org/news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.